Genghis Khan dari Kekaisaran Mongol - Pemimpin Dunia dalam Sejarah

Masa muda

Sekitar tahun 1160 M, Jenghis Khan lahir di antara orang-orang Mongol dan awalnya bernama Temujin. Dia adalah putra Yesukai, yang diracuni oleh pemimpin klan saingannya. Setelah itu, keluarga kehilangan kekuatannya atas banyak klan dalam pertempuran tanpa akhir dan persaingan satu sama lain, dengan kerabat terdekat termasuk dalam pertumpahan darah. Temujin, keluarganya, dan pengikut mereka yang tersisa dipaksa untuk mencari nafkah di padang rumput yang miskin, dikelilingi oleh musuh yang berharap untuk merampok dan membunuh keluarga. Lebih jauh, ancaman itu tidak murni dari luar keluarga dan sekutu-sekutunya, karena ada banyak pertikaian bahkan di dalam. Temujin diculik dan diperbudak oleh klan saingannya, yang baru saja melarikan diri dari hidupnya, dan dengan cepat mulai berjuang menuju ke pemerintahan kematian ayahnya yang prematur telah menyangkalnya.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Pertarungan Temujin melawan oposisi termasuk membunuh saudara tirinya, Bektor, yang mengancam kenaikannya. Segera setelah membunuh Bektor, Temujin harus mencari bantuan teman-temannya Jamuqa dan Toghrul untuk membebaskan calon istrinya, Börte, yang diculik dalam serangan oleh suku bernama Merkit. Pada akhirnya, Temujin mengalahkan dan membunuh kedua musuh ini, menambahkan pasukan mereka ke pasukannya sendiri, dan mengalahkan semua oposisi lokal dari sesama bangsa Mongol. Setelah itu, ia menyatakan dirinya, melalui kombinasi pengkhianatan dan kebrutalan yang cerdik, sebagai Jenghis Khan, Pemimpin Tertinggi semua orang Mongol di tepi Sungai Onon, pada 1206.

Kontribusi

Untuk serangkaian kota-kota kuat dari Beijing ke Bukhara ke Samarkand, ia menawarkan ultimatum yang sama: "Menyerah atau mati." Mungkin melawan, dan semua dipecat. Selanjutnya, populasi masing-masing diambil sebagai budak atau dibunuh dengan pedang. Dia terkenal karena hanya menyisakan pengrajin, yang menurutnya bisa berguna untuk tujuannya. Bangsa Mongol akan menciptakan sebuah kerajaan dengan struktur administrasi yang canggih, serta sistem perpajakan reguler, posisi pejabat khusus, sistem hukum, dan peraturan yang disahkan secara terpusat. Ini semua dikelola oleh tawanan. Jenghis Khan mengatakan bahwa penjarahan dari kampanyenya harus dibagi di antara pasukannya, dan bersikeras mereka mengikuti rutinitas pelatihan yang kuat dan siap kapan saja untuk berperang. Pada saat dia meninggal, pasukannya mengendalikan sejumlah besar wilayah di Cina dan Asia Tengah dengan menggunakan taktik militer yang menipu dan menunggang kuda pasukannya yang terampil. Para penerus Jenghis Khan akan terus mengendalikan kerajaan dengan wilayah di Timur Tengah, Asia Selatan dan Tenggara, dan Eropa Timur.

Tantangan

Apakah ia termotivasi untuk menaklukkan kelaparan di dataran Mongolia, kebutuhan akan kuda setelah pertempuran besar, atau keyakinan bahwa ia memiliki hak ilahi untuk menaklukkan dunia, pasukannya melawan pasukan terbaik pada masanya. Jenghis Khan mengubah masyarakat Mongolia dari yang didasarkan pada gaya hidup kesukuan tradisional menjadi masyarakat yang diperintah oleh penguasa yang terampil dengan otoritas yang mencakup sebagian besar dunia yang dikenal. Sampai saat itu, bangsa Mongol tidak pernah memiliki satu kepala atau penguasa pun atas mereka secara keseluruhan. Menyusul perjuangan berdarah untuk menyatukan mereka, Jenghis Khan kemudian memiliki satu juta pejuang, dan dunia sebelum dia untuk menjarah.

Kematian dan Warisan

Terlepas dari keramik indah yang diproduksi oleh pengrajinnya, gerombolan Mongol dari Jenghis Khan telah menjadi yang paling legendaris atas kehancuran mendalam yang mereka tinggalkan. Jenghis Khan, takut mati, mencari pendeta Tao di Cina, yang dikatakan telah menemukan rahasia keabadian. Namun, di tengah-tengah kampanye, Jenghis Khan meninggal pada 1227. Penyebabnya telah dilaporkan beragam, mulai dari mempertahankan luka selama perburuan, diserang oleh musuh di dekat kemenangan Mongol atas Yinchuan, jatuh dari kudanya, atau dari kematian alami di usia 60-an, relatif tua untuk zamannya. Sama seperti fakta-fakta seputar kematiannya, lokasi makamnya tetap tidak diketahui hari ini juga. Setelah kematiannya, putranya Ogedai menggantikannya, dan menyatukan kekaisaran yang sedang berkembang untuk sementara waktu. Dalam beberapa dekade setelah kematiannya, kekaisaran akan terus berkembang, menjadi kekaisaran yang terus menerus terbesar dalam sejarah manusia, dan yang terbesar dalam bentuk atau bentuk apa pun hingga Kerajaan Inggris pada tingkatnya hampir 7 abad kemudian. Pada akhirnya, bagaimanapun, suksesi diperebutkan, dan akhirnya kekaisaran dipecah menjadi berbagai negara. Menurut beberapa perkiraan, karena penyerangan terhadap wanita yang ditaklukkan, sekitar 1 dari 200 orang di dunia saat ini secara genetik dapat dikaitkan dengan garis keturunan Jenghis Khan. Proporsi ini jauh lebih tinggi di Mongolia, Cina, Semenanjung Korea, dan Siberia.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019