Fakta Tuberkulosis: Penyakit Utama Dunia

Deskripsi

Tuberkulosis (juga dikenal sebagai TB atau konsumsi) paling umum mempengaruhi paru-paru, walaupun dapat juga memengaruhi bagian tubuh lainnya, seperti tulang belakang, otak, ginjal, kelenjar getah bening, dan bahkan tulang. Gejala penyakit ini termasuk penurunan berat badan, kelelahan, demam, dan perasaan sakit dan lemah secara umum di sekitar. Tergantung pada bagian mana dari tubuh yang terinfeksi, mungkin juga ada batuk yang menetap, rasa sakit di daerah dada, dan batuk darah dalam kasus-kasus parah ketika penyakit ini ada di paru-paru. Dalam kebanyakan kasus, pasien memiliki infeksi TB laten, di mana bakteri tidak aktif namun masih hidup, dan orang-orang ini mungkin tidak menunjukkan gejala dan tidak terdiagnosis atau didiagnosis dengan cara lain.

Transmisi

Sebagai penyakit yang ditularkan melalui udara, TBC ditularkan oleh bakteri yang bepergian melalui udara. Yakni, penyakit ini disebabkan oleh Myobacterium tuberculosis . Ada dua tahap TB yang berbeda, yaitu infeksi TB dan penyakit TB. Infeksi TB adalah ketika sistem kekebalan tubuh tidak mampu membunuh semua bakteri TB, yang tetap tidak aktif dan menjadi infeksi TB laten. Penyakit TB, di sisi lain, terjadi ketika sistem kekebalan tubuh tidak mampu melawan bakteri TB. Penyakit TB menular, dan dapat ditransfer antara orang melalui batuk, bersin, atau, sangat jarang, hanya berbicara satu sama lain dalam jarak dekat. Namun, perlu dicatat bahwa, bertentangan dengan kepercayaan umum, TB tidak menyebar melalui kontak kulit, berbagi makanan dan air, atau berciuman.

Kesetiaan

TB dianggap sebagai salah satu pembunuh utama penyakit menular di seluruh dunia, menewaskan sekitar 2 juta orang setiap tahun. Meskipun demikian, dengan pengembangan perawatan dan diagnosis yang lebih akurat, angka kematian telah menurun hampir setengahnya sejak tahun 1990-an, yang dulunya merupakan kematian pada satu dari setiap tujuh orang yang terinfeksi di Amerika dan Eropa. Penyakit TB dapat menyebar dari satu bagian tubuh yang terinfeksi ke yang lain. Bergantung pada lokasi infeksi, TB dapat membunuh melalui kegagalan organ atau gagal pernapasan. Meskipun demikian, sebagian besar orang yang terpapar bakteri TBC tidak akan terserang penyakit TBC, dan mereka yang infeksi TB laten tidak akan sakit atau menular ke orang lain.

Prevalensi

Lebih dari 90% kematian terkait TB terjadi di negara berpenghasilan rendah hingga menengah. Meskipun TB dapat memengaruhi orang-orang dari semua jenis kelamin dan usia, itu terutama merupakan penyebab utama kematian bagi perempuan berusia 15 hingga 44 tahun. Penyakit TB sangat mematikan bagi orang dengan sistem kekebalan yang terganggu, seperti pasien dengan HIV / AIDS, mereka yang transplantasi organ baru-baru ini, orang dengan kanker tertentu, dan penderita diabetes. Perokok berat, orang yang baru terinfeksi TB (dalam 2 tahun), anak-anak di bawah usia 5 tahun terinfeksi TB, dan orang dengan berat badan kurang juga berisiko lebih tinggi terkena penyakit TB. Di negara-negara berpenghasilan tinggi, mereka yang paling berisiko termasuk orang miskin, tunawisma, orang-orang dalam perawatan jangka panjang atau fasilitas pemasyarakatan, dan mereka yang bekerja dengan hal-hal di atas secara teratur. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, negara dengan insiden relatif tertinggi TBC adalah Swaziland, sementara jumlah total tertinggi, insiden nominal TB terlihat di India. Kematian terkait tuberkulosis paling sering terlihat di Afrika Sub-Sahara dan Asia Selatan.

Pengobatan

Untungnya, penyakit TBC dapat dicegah, diobati, dan disembuhkan. Orang dengan infeksi TB mungkin akan diresepkan perawatan pencegahan untuk menjaga sistem kekebalan tubuh mereka agar tidak melemah, dan infeksi menjadi aktif, sedangkan mereka yang menderita penyakit TB mungkin akan diresepkan beberapa antibiotik, yang seringkali harus mereka ambil hingga satu tahun untuk mengatasi kondisi. Sangat penting bagi pasien untuk mengikuti resimen medis mereka dengan cermat dan menyelesaikan semua obat yang diresepkan mereka, karena jika mereka gagal untuk mengambil obat dengan benar atau berhenti meminumnya, bakteri TB mungkin tidak sepenuhnya dibersihkan, dan mungkin kembali lebih kuat dan bahkan lebih tahan terhadap obat-obatan. Jika ini terjadi, satu set obat baru yang lebih kuat harus diresepkan, yang dapat menyebabkan lebih banyak efek samping negatif daripada pengobatan standar.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019