Ekspor Dan Penghasilan Terbaik Untuk Rasio Utang Luar Negeri Menurut Negara

Utang luar negeri jangka pendek atas ekspor dan pendapatan terbaik menunjukkan kemampuan suatu negara dalam membayar utang luar negeri mereka tanpa masalah. Sederhananya, sebuah negara dengan surplus perdagangan dan pendapatan primer yang tinggi memenuhi kewajiban eksternal tanpa kesulitan. Dinamika sosial ekonomi saat ini dan kondisi pasar perdagangan suatu ekonomi juga mempengaruhi rasio yang menguntungkan tersebut.

Dinamika sosial ekonomi adalah kemajuan suatu negara tergantung pada kinerja ekonominya. Ini juga bagaimana proses sosial menentukan ekonomi suatu negara. Kondisi pasar perdagangan adalah pergantian yang ada dan pengembalian masa lalu yang mempengaruhi nilai pasar saat ini. Singkatnya, kemampuan suatu negara untuk membayar utang luar negerinya menguntungkan ketika ia memiliki surplus perdagangan dan pendapatan primer yang tinggi.

Aljazair

Aljazair menempati urutan teratas dalam daftar negara-negara dengan ekspor dan pendapatan terbaik dengan rasio utang luar negerinya, yaitu 2, 2% utang luar negeri jangka pendek relatif terhadap keuntungan-keuntungan tersebut. Pendapatan ekspor gas dan minyaknya mencapai sekitar 97% dari ekspornya pada tahun 2012. Surplus perdagangannya dan cadangan devisa yang besar telah mendorong ekonominya. Reformasi juga akan memungkinkan transformasi ekonominya sementara pekerjaan untuk orang yang lebih muda akan memberi energi pada ekonominya.

Cina

China berada di urutan kedua dengan rasio ekspor dan pendapatan terhadap utang luar negeri pada 3, 1% utang luar negeri jangka pendek relatif terhadap keuntungan tersebut. Sebagai ekonomi terbesar di Asia untuk beberapa waktu sekarang, ia terus mempengaruhi pasar Asia dan tetap menjadi ekonomi pengekspor terbesar nomor satu di dunia saat ini. Namun, pendapatan per kapita masih jauh di bawah standar dunia.

Nigeria

Nigeria berada di posisi ketiga dengan rasio ekspor dan pendapatan terhadap utang luar negeri pada 7, 5% utang luar negeri jangka pendek relatif terhadap keuntungan tersebut. Ekspor minyak dan gas alamnya menyumbang sekitar 91% dari total ekspor dan bertanggung jawab atas pertumbuhan ekonominya yang cepat. Angka ekspor 2014 mencapai US $ 97, 9 miliar. Ekspor utama lainnya yang berkontribusi pada pertumbuhannya adalah bahan baku, mineral, tembaga, dan aluminium.

Thailand

Thailand adalah yang terbaik keempat dengan rasio ekspor dan pendapatan terhadap utang luar negeri pada 9, 6% utang luar negeri jangka pendek relatif terhadap keuntungan semacam itu. Ekspor utamanya adalah kendaraan, medis, peralatan teknis, dan mesin. Sisanya sebagian besar terdiri dari mesin, pompa, plastik, peralatan elektronik, permata, logam mulia, koin, persiapan daging dan makanan laut, sereal, minyak, dan karet.

Mauritius

Mauritius berada di posisi kelima dengan rasio ekspor dan pendapatan terhadap utang luar negeri pada 11, 7% utang luar negeri jangka pendek relatif terhadap keuntungan tersebut. Ekspor utamanya adalah gula, tekstil, dan pakaian. Ekspor lainnya termasuk bunga potong, tetes tebu, ikan, dan peralatan penyiaran. Tebu menyumbang 25% dari pendapatan ekspornya. Perkiraan ekspor tahun 2014 mencapai $ 3, 135 miliar USD.

Pulau Solomon

Kepulauan Solomon adalah yang terbaik keenam dalam ekspor dan pendapatan dibandingkan dengan rasio utang luar negeri pada 13, 8% utang luar negeri jangka pendek dibandingkan dengan keuntungan tersebut. Ekspor utamanya adalah kayu, kopra, tuna, kakao, dan minyak sawit, yang berjumlah total sekitar $ 646 juta USD pada tahun 2014. Diperkirakan ekspor pada tahun 2010 adalah $ 216, 5 juta USD. Pertanian menyumbang 37, 7% dari PDB.

Bulgaria

Bulgaria berada di urutan ketujuh dengan rasio ekspor dan pendapatan terhadap utang luar negeri pada 15, 2% utang luar negeri jangka pendek relatif terhadap keuntungan semacam itu. Estimasi ekspor 2015 adalah $ 24, 33 miliar USD. Penghasil ekspor utamanya adalah minyak sulingan, tembaga, bahan kimia, gandum, dan barang-barang manufaktur seperti pakaian dan alas kaki. Ekonominya tumbuh sekitar 3% pada tahun 2016.

Kazakhstan

Kazakhstan adalah yang terbaik kedelapan dalam ekspor dan pendapatan dibandingkan dengan rasio utang luar negeri pada 15, 4% utang luar negeri jangka pendek dibandingkan dengan keuntungan tersebut. Diperkirakan ekspor 2015 mencapai $ 45, 37 miliar USD. Ekspor utamanya adalah produk minyak bumi, logam, bahan kimia, mesin, wol, biji-bijian, daging, dan batubara. Produk minyak bumi termasuk minyak mentah, minyak sulingan, dan gas. Itu juga merupakan ekonomi terbesar di Asia Tengah.

Azerbaijan

Azerbaijan berada di urutan kesembilan dalam hal ekspor dan pendapatan dibandingkan dengan rasio utang luar negerinya sebesar 16, 2% utang luar negeri jangka pendek dibandingkan dengan keuntungan tersebut. Diperkirakan ekspor 2015 mencapai $ 16, 38 miliar USD. Ekspor utamanya adalah gas, minyak, mesin, makanan, dan kapas. Sekarang memiliki ekonomi berbasis minyak yang telah beralih dari yang sebelumnya pertanian. Mitra ekspor utamanya berada di Uni Eropa, terutama Inggris.

Maladewa

Maladewa adalah yang terbaik kesepuluh dalam ekspor dan pendapatan dibandingkan dengan rasio utang luar negeri pada 19, 0% utang luar negeri jangka pendek relatif terhadap keuntungan tersebut. Diperkirakan ekspor 2015 mencapai $ 21, 20 juta USD. Ekspor utamanya adalah ikan, mesin, dan besi tua. Ekspor ikan menyumbang sekitar 40% dari total ekspornya. Ekspor ikannya adalah ikan kering, ikan kaleng, ikan beku, dan ikan segar.

Negara-Negara Dengan Ekspor Terbaik dan Penghasilan Terhadap Rasio Utang Luar Negeri

PangkatNegaraHutang Eksternal Jangka Pendek Relatif Terhadap Ekspor Dan Penghasilan Primer
1Aljazair2, 2%
2Cina3, 1%
3Nigeria7, 5%
4Thailand9, 6%
5Mauritius11, 7%
6Pulau Solomon13, 8%
7Bulgaria15, 2%
8Kazakhstan15, 4%
9Azerbaijan16, 2%
10Maladewa19, 0%

Direkomendasikan

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Kosta Rika
2019
Siapa Doukhobors?
2019
Api Biru Listrik Dari Gunung Ijen
2019