Ekonomi Yang Didorong Saham Terbanyak

Nilai saham ditentukan oleh kinerja keuangan perusahaan, dan itu adalah nilai saham yang cenderung diperdagangkan dengan harga lebih rendah dibandingkan dengan fundamentalnya seperti dividen, penjualan, dan pendapatan. Seorang investor dapat mengevaluasi pendapatan mereka melalui ekspektasi laba masa depan atas pembelian saham. Ketika nilai saham rendah, investor cenderung membeli atau menahan saham dan menjualnya ketika harga membaik. Persepsi publik dapat mempengaruhi nilai stok pada waktu tertentu. Persepsi negatif tentu akan menyebabkan nilai saham rendah yang pada gilirannya akan menakuti para investor. Pasar saham adalah salah satu akselerator ekonomi. Beberapa ekonomi yang didorong pasar saham di dunia termasuk;

Hongkong

Hong Kong adalah salah satu pusat keuangan internasional terkemuka di dunia yang ditandai oleh perpajakan yang rendah dan merupakan salah satu pasar keuangan internasional yang paling efisien. Bursa Efek Hong Kong memiliki kapitalisasi pasar sebesar US $ 3, 1 triliun dan bursa efek terbesar keenam di dunia. Nilai saham yang diperdagangkan di SEHK adalah 667, 5% dari nilai PDB negara itu. Produk yang diperdagangkan di SEHK termasuk saham biasa, kepercayaan investasi real estat, kepercayaan unit, dan dana yang diperdagangkan di bursa. Keberhasilan dalam perdagangan pasar saham di Hong Kong dikaitkan dengan intervensi pemerintah pada operasi pasar dan kebijakan untuk perpajakan rendah yang memungkinkan inovasi bisnis. Ada juga hambatan minimum untuk mengakses pasar oleh investor asing.

Cina

Kapitalisasi pasar Tiongkok terhadap rasio PDB adalah 361% pada 2015. Bursa Efek Tiongkok terdiri dari Shanghai SE, saham Daratan, dan Shenzhen SE. Rasio batas terhadap PDB mulai membaik pada 2007 di Cina selama boom ekonomi. Cina memiliki lembaga keuangan yang berkembang baik dengan pasar obligasi dan ekuitas yang berkembang dengan baik. Pasar saham Tiongkok secara langsung terkait dengan pertumbuhan dan perluasan ekonomi. Pasar saham di Cina diharapkan berkinerja lebih baik karena sebagian besar ekonomi di dunia terutama dari Afrika lebih memilih untuk berinvestasi di Cina.

Amerika Serikat

AS adalah ekonomi paling maju di dunia dengan sebagian besar saham diperdagangkan di pasar bursa. Setelah resesi ekonomi tahun 2008, kepercayaan investor telah secara signifikan didorong oleh perusahaan yang berkinerja baik dengan nilai saham yang lebih baik di pasar. Pasar saham aktif pada tahun 2015 adalah 230, 7% dari total PDB. Lembaga keuangan internasional terus berkontribusi secara substansial pada perdagangan saham di AS. Volume perdagangan yang tinggi telah ditafsirkan sebagai kasus overvaluasi saham oleh pasar bursa AS.

Negara-negara lain

Negara-negara lain dengan rasio cap-to-GDP yang lebih tinggi termasuk Swiss (143, 7%), Jepang (135, 1%), Korea Selatan (133, 8%), Spanyol (81, 6%), Afrika Selatan (74, 8%), Kanada (70, 7%) dan Thailand (68, 6%). Untuk sebagian besar negara maju, kapitalisasi pasar terhadap PDB mendekati mendekati 100% sedangkan di negara berkembang rasio mendekati 80%. Jika rasio berjalan di atas 100%, maka pasar cenderung dinilai terlalu tinggi. Rasio kapitalisasi pasar terhadap PDB meningkat karena semakin banyak perusahaan yang terdaftar di pasar saham melalui penawaran umum perdana.

Sebagian Besar Pasar Saham Didorong Ekonomi Di Dunia

PangkatNegaraNilai Semua Saham yang Diperdagangkan Relatif terhadap PDB pada 2015
1Hongkong667, 5%
2Cina361.9%
3Amerika Serikat230, 7%
4Swiss143, 7%
5Jepang135, 1%
6Korea Selatan133, 8%
7Spanyol81, 6%
8Afrika Selatan74, 8%
9Kanada70, 7%
10Thailand68, 6%

Direkomendasikan

Hal yang Dapat Dilihat dan Dilakukan di Kota New York
2019
Kota Terbesar Di Slovenia
2019
Apa itu Game Hebat?
2019