Ekonomi Nasional Dengan Saldo Akun Perdagangan Terburuk

Akun perdagangan suatu negara mencerminkan keseimbangan antara nilai impor dan ekspornya. Jika suatu negara mengimpor kurang dari itu ekspor, itu akan memiliki surplus perdagangan. Defisit perdagangan, sederhananya, berarti suatu negara mengekspor kurang dari impor. Defisit perdagangan menunjukkan bahwa lebih banyak mata uang suatu negara disalurkan ke negara-negara lain daripada jumlah yang mengalir kembali ke ekonomi negara tersebut. Pada 2015, sesuai dengan data dari Dana Moneter Internasional, ekonomi nasional dengan saldo neraca perdagangan terburuk adalah:

Amerika Serikat

Amerika Serikat mencatat defisit perdagangan $ 484, 1 Miliar. Defisit telah menumpuk sejak 1990-an ketika tabungan nasional dan individu berada pada titik terendah sepanjang masa. Pemerintah Amerika Serikat menginvestasikan lebih banyak uang ke luar negeri untuk membeli barang, jasa, dan bahkan aset. Amerika Serikat juga telah mengalami peningkatan produktivitas yang stabil yang telah menempatkan lebih banyak uang di tangan orang-orang untuk dibelanjakan untuk barang-barang impor.

Amerika Serikat harus meminjam dari negara lain dalam upaya untuk membiayai defisit ini. Defisit Amerika Serikat menggambarkan peningkatan tabungan global karena negara-negara memiliki banyak uang untuk meminjamkan negara. Defisit perdagangan terbesar adalah dengan China yang mengekspor lebih banyak daripada impornya dari Amerika Serikat, diikuti oleh Jerman, Jepang, dan Kanada. Mobil dan produk konsumen adalah penyumbang terbesar defisit ini.

Kerajaan Inggris

Inggris berada di peringkat kedua dengan defisit $ 146, 9 Miliar. Defisit perdagangan yang meningkat di Inggris dapat ditelusuri kembali ke tahun 1998 di mana tabungan nasional mulai menurun. Bertahun-tahun permintaan yang meningkat untuk produk pelanggan dan penurunan produksi minyak dan gas untuk ekspor telah menjadi kontributor utama defisit perdagangan. Diperkirakan 53, 6% dari ekspornya adalah ke negara-negara di UE diikuti oleh 22, 5% ke Asia. Negara-negara UE mengimpor lebih sedikit barang, jasa, dan aset daripada mengekspor ke Inggris, dan ini berkontribusi terhadap sebagian besar defisitnya. Negara-negara top yang berkontribusi terhadap kekurangan ini adalah Jerman ($ 46, 1 miliar), Cina ($ 33, 9 Miliar), dan Belanda ($ 20, 3 Miliar).

Brazil

Brasil memiliki defisit perdagangan $ 58, 9 Miliar. Sejak 2014, ekonomi Brasil telah mengalami resesi yang menyebabkan hambatan untuk pertumbuhannya. Mata uang Brasil mengalami penurunan nilai yang berarti bahwa orang Brasil memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan pada impor dari negara lain. Nilai barang yang diekspor ke negara lain seperti bijih besi dan minyak bumi juga turun nilainya karena penurunan permintaan. China, Amerika Serikat, dan Argentina adalah negara tujuan utama untuk ekspor Brasil.

Australia

Defisit perdagangan $ 58, 4 Miliar tercatat di Australia. Ekspor seperti bijih besi, mineral, dan batubara mengalami penurunan nilainya pada tahun 2015. Australia mengekspor sebagian besar komoditasnya ke Cina, Jepang, Korea Selatan, dan Amerika Serikat. Negara itu mengimpor barang modal dan tidak memiliki basis ekspor yang luas untuk mencocokkan impor ini. Ketidakseimbangan perdagangan ini menyebabkan nilai impor lebih dari nilai ekspor. Namun, upaya untuk meningkatkan industri manufakturnya dapat mengurangi impor mereka dan memengaruhi neraca perdagangan dari negara-negara sumber. Tingkat tabungan nasional yang rendah telah meningkatkan pinjaman dari luar negeri meningkatkan hutang luar negeri dan semakin memperburuk neraca perdagangan.

Neraca Perdagangan Negatif Di Tempat Lain Di Dunia

Negara teratas lainnya yang mencatat defisit neraca perdagangan besar adalah Arab Saudi ($ 53, 5 Miliar), Kanada ($ 51, 7 Miliar), Turki ($ 32, 1), Meksiko ($ 31, 7), Venezuela ($ 20, 4 Miliar) dan Kolombia ($ 18, 9 Miliar). Defisit perdagangan untuk sebagian besar negara-negara ini konsisten pada tahun-tahun sebelumnya. Mengurangi tabungan dan pengeluaran lebih banyak dengan warganegara mereka berarti bahwa ada dana yang tidak memadai bagi pemerintah untuk meminjam dalam negeri. Negara-negara menggunakan pinjaman ke luar negeri untuk membiayai investasi mereka, dan ini meninggalkan negara-negara dengan hutang luar negeri yang besar. Defisit perdagangan besar-besaran, bagaimanapun, tidak berkelanjutan dalam jangka panjang, dan ada kebutuhan untuk langkah-langkah untuk mengatasi ini.

PangkatSepuluh Bagian TemplateSaldo Akun 2015 ($ AS)
1Amerika Serikat$ -484, 1 Miliar
2Kerajaan Inggris$ -146, 9 Miliar
3Brazil$ -58, 9 Miliar
4Australia$ -58, 4 Miliar
5Arab Saudi$ -53, 5 Miliar
6Kanada$ -51, 7 Miliar
7Turki$ -32, 1 Miliar
8Meksiko$ -31, 7 Miliar
9Venezuela$ -20, 4 Miliar
10Kolumbia$ -18, 9 Miliar

Direkomendasikan

Saham Komputer Dan Komunikasi Terbesar Dari Impor Layanan Menurut Negara
2019
Ikan Asli Di Filipina
2019
Apa itu Blue Moon?
2019