Dimana Samudra Hindia?

Deskripsi

Kursus Samudra Hindia melintasi 20% permukaan laut dunia. Namanya diambil dari negara India, di mana ia memiliki garis pantai yang cukup luas. Namun dalam kenyataannya, banyak negara secara bersamaan memiliki garis pantai yang panjang di sepanjang Samudra Hindia, meskipun India masih memiliki bagian terbesar yang diklaimnya. Samudra Hindia memiliki Asia di sebelah utara, Afrika di barat, Australia di timur, dan di selatan adalah Samudra Selatan di utara Antartika. Iklimnya sangat bervariasi dari utara ke selatan. Pola angin musim, misalnya, mendominasi bagian utara di atas garis khatulistiwa. Oktober hingga April membawa angin timur laut yang kuat, sedangkan Mei hingga Oktober membawa angin selatan dan barat. Samudra Hindia juga memiliki cuaca terhangat dari semua lima samudra di dunia.

Peran historis

Sejarah telah menyaksikan peradaban besar, terbaik, dan paling awal berlayar di perairan Samudra Hindia. Samudera Hindia adalah katalisator dari mana peradaban Sumeria, Mesir kuno, Lembah Indus, Persia kuno, dan peradaban Kerajaan Funan berkembang. Orang-orang Fenisia juga mengarungi perairannya. Pada Abad Pertama SM, orang-orang Yunani melewatinya. Pada abad ke-2 Masehi, kerajaan-kerajaan Tamil berdagang dengan Mesir yang dikuasai Romawi menggunakan angin muson samudra untuk menyeberanginya. Meskipun banyak peradaban kuno memiliki keterampilan untuk melintasinya, tidak ada yang menjajah banyak pulau, seperti yang sekarang kita sebut sebagai penduduk kepulauan Pasifik yang bermigrasi ke pulau-pulau di Samudra Pasifik. Navigator Eropa pertama yang melintasi Samudra Hindia adalah Vasco da Gama.

Signifikansi modern

Setelah Perang Dunia II, banyak negara mencoba mendominasi wilayah Samudra Hindia untuk perdagangan, tetapi mereka tidak berhasil dalam upaya ini. Uni Soviet dan Amerika Serikat juga bernegosiasi untuk mendirikan pangkalan angkatan laut di Samudra Hindia, tetapi hanya AS, dan kemudian Inggris yang juga mengejar itu, berhasil, dan keduanya saat ini masing-masing mempertahankan satu pangkalan angkatan laut di Diego Garcia Atoll. Sebagian besar negara di sepanjang perbatasannya telah memilih untuk membangun "zona damai", di mana untuk terus menggunakan Samudra Hindia sebagai jalur pelayaran damai yang dimiliki oleh semua orang. Kedalaman lautnya mengandung sekitar 40% dari cadangan minyak lepas pantai dunia, dan saat ini tujuh negara sedang menambang deposit mineral placer-nya.

Habitat

Seychelles adalah negara yang terdiri dari sekitar 115 pulau, dan sebagian besar adalah pulau granit atau pulau coralline. Di pulau-pulau granit, sebagian besar spesies endemik, sedangkan pulau-pulau coralline memiliki ekosistem terumbu karang di mana keanekaragaman hayati kehidupan laut paling banyak. Di seluruh Samudra Hindia, fauna pulau termasuk penyu, burung laut, dan banyak lagi spesies eksotis. Pulau Barrow memiliki padang rumput spinifex, dataran garam, terumbu karang, bukit pasir, pantai berbatu, dan pantai berpasir. Pulau Natal memiliki karang dan habitat bakau. Kepulauan Comoro memiliki terumbu karang dan hutan bakau. Maladewa memiliki terumbu karang yang benar-benar meledak dengan keanekaragaman hayati kehidupan laut. Sebagian besar kehidupan laut Samudra Hindia adalah endemik, dan juga sebagian besar spesies flora dan fauna darat di kepulauannya.

Ancaman dan Perselisihan

Habitat laut di Samudra Hindia dihabiskan oleh penghuninya dengan praktik penangkapan ikan yang berlebihan dari nelayan komersial yang berasal dari berbagai negara di wilayah tersebut. Pada 2010, akumulasi sampah besar terlihat berlayar dari Australia ke Afrika, sementara sarana dan metode industri ekstraksi minyak dan gas juga merupakan masalah lingkungan yang utama. Negara Mauritius baru-baru ini melarang ekstraksi pasir karang sementara terumbu karang sedang direhabilitasi. Daftar hewan laut yang terancam punah di Samudra Hindia terutama termasuk, tetapi tidak terbatas pada, semua jenis penyu, anjing laut, duyung, dan paus. Faktanya, seluruh ekosistem laut di Samudra Hindia nampaknya akan terbuang begitu saja karena suhu hangat terus meningkat, yang pada gilirannya menyebabkan penurunan 20% dalam fitoplankton yang membentuk komponen dasar dari rantai makanan laut.

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019