Defisit Anggaran Menurut Negara Sebagai Persentase Dari PDB

Surplus anggaran atau defisit anggaran digunakan untuk mencatat perbedaan antara pendapatan dan pengeluaran pemerintah nasional. Hasilnya biasanya disajikan sebagai persentase dari Produk Domestik Bruto (PDB). Untuk menunjukkan apakah keseimbangan itu surplus atau defisit, angka positif (+) ditunjukkan dalam kasus surplus, sementara angka negatif (-) ditunjukkan mewakili defisit anggaran. Mengenai kesehatan keuangan keseluruhan suatu negara, negara-negara dengan defisit anggaran dicirikan memiliki pengeluaran yang melebihi pendapatan mereka. Ketika ini terjadi, negara-negara akan sering menemukan diri mereka sangat membutuhkan reformasi keuangan. Ketika mengacu pada akumulasi defisit pemerintah federal, kita biasanya berbicara tentang "hutang nasional." Negara-negara dengan defisit terbesar relatif terhadap PDB akan mengalami sejumlah komplikasi sejauh kemampuan mereka untuk mengoptimalkan pertumbuhan ekonomi.

Negara Paling Berutang

Negara yang saat ini mengklaim defisit nasional tertinggi relatif terhadap PDB adalah Timor-Leste, dengan defisit setara dengan -76, 1% dari PDB-nya. Timor-Leste diikuti oleh Sudan Selatan (-62, 5%), Libya (-52, 2%), Venezuela (-48%), dan Afghanistan (-24, 6%). Seperti terlihat dari daftar kami, Timur Tengah dan Afrika terwakili dengan baik. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh konvergensi pembangunan infrastruktur ekonomi dan konflik sipil yang sering terjadi di daerah-daerah ini menciptakan "badai sempurna" secara finansial bagi banyak negara di dalamnya.

Contoh Pola Dasar Penyebab Utang Tinggi Nasional

Terlalu membantu memahami penyebab umum yang menyebabkan defisit besar-besaran, kami melihat secara mendalam pada dua negara yang mengalami defisit nasional relatif tinggi: Suriah dan Mesir. Kedua negara berfungsi sebagai studi kasus yang sangat baik, karena mereka menunjukkan dua lingkungan yang sangat berbeda yang masing-masing kondusif untuk hasil akhir dari defisit nasional yang besar.

Konflik Sipil di Suriah

Suriah telah mengalami krisis domestik selama beberapa tahun, dan telah mengambil korban di negara Timur Tengah ini. Setelah konflik sipil yang sedang berlangsung di sana, banyak langkah telah diambil dalam upaya untuk merekonsiliasi keadaan tidak aman negara tersebut. Kurangnya dana untuk negara secara keseluruhan, karena perdagangan terganggu dan penurunan kapasitas untuk perpajakan, dan ancaman terorisme yang terus-menerus telah menjadi faktor utama yang berkontribusi terhadap defisit anggaran yang dialami Suriah.

Sayangnya, perang saudara dan serangan terorisme jahat telah menyebabkan banyak warga mencari perlindungan di luar perbatasan Suriah. Di antara mereka yang mencari pengungsi adalah banyak pengusaha terkemuka. Modal dan pendanaan untuk negara secara keseluruhan telah berkurang secara drastis, dan masih terus terancam. Bahkan ketika para pemimpin Suriah terus membuat banyak janji untuk masa depan, penduduk terus berpencar ke bagian lain dunia untuk mencari keselamatan dan tempat berlindung. Faktor utama yang berkontribusi pada rantai peristiwa ini adalah akibat dari perang, kurangnya infrastruktur yang stabil, dan investasi dalam dan luar negeri untuk mengamankan dana demi perbaikan negara.

Krisis Energi Mesir

Juga di dunia Timur Tengah, kita menemukan bangsa Mesir menderita hutang yang melumpuhkan. Meskipun tidak secara aktif terlibat sebagai pihak utama dalam perang besar seperti Suriah, Mesir memiliki masalah utang yang unik sendiri, sebagian besar dihasilkan dari pengeluaran yang tidak seimbang dalam sektor pemerintah. Tidak seperti banyak tetangga dan mitra mereka yang mendominasi pasar energi dunia, Mesir sebenarnya mengalami krisis energi, dan sulit bagi mereka untuk menghasilkan kekuatan yang diperlukan untuk menjaga ekonomi mereka tetap bersenandung. Meskipun demikian, orang Mesir memiliki harapan untuk perbaikan di masa depan mereka, di mana mereka akan menegosiasikan peningkatan pendanaan untuk pembangunan domestik dan meningkatkan pengaruh budaya mereka di panggung dunia. Untuk menunjukkan bahwa mereka dapat mengkompensasi pemodal mereka, mereka membuat rencana pembayaran fokus utama pada strategi mereka yang lebih besar untuk memulai jalan menuju pemulihan.

Kebutuhan Umum Di Antara Pemimpin Utang Global

Negara-negara dengan defisit terbesar sebagai bagian dari PDB menghadapi perjuangan dan tantangan besar saat mereka berusaha membangun kembali dari kerugian yang telah mereka alami. Ketika perang pecah, itu bisa menjadi tantangan yang lebih besar. Ketika orang-orang Suriah meninggalkan negara mereka dengan harapan menemukan tempat yang lebih aman untuk hidup, tenaga kerja akan berkurang. Tugas sulit merumuskan rencana yang akan berhasil diperlukan di sini dan, kadang-kadang, tidak selalu mudah untuk menentukan rute terbaik. Dengan Mesir, pemerintah berusaha memperbaiki krisis energi mereka untuk perbaikan negara mereka. Dalam kasus-kasus ini dan banyak negara lain yang membuat daftar kami, pemerintah tanpa lelah memecahkan cara-cara untuk secara efektif mengatasi utang besar sambil juga menumbuhkan ekonomi mereka.

Defisit Anggaran Menurut Negara Sebagai Persentase Dari PDB

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraDefisit (Sebagai% dari PDB)
1Timor-Leste-76.1
2Sudan Selatan-62.5
3Libya-52.2
4Venezuela-48, 0
5Afganistan-24.6
6Oman-21.8
7Gambia-19, 5
8Republik Kongo-17.9
9Brunei-16.8
10Djibouti-16.0
11Irak-15.3
12Mongola-15.2
13Aljazair-13.8
14Bahrain-13.6
15Tanah penggembalaan-13.5
16Arab Saudi-13.0
17Niue-12.6
18Swaziland-12.3
19Yaman-11.8
20Eritrea-11, 4
21Kuwait-11.0
22Zimbabwe-9.9
23Mesir-9.8
24Zambia-9.8
25Syria-9.7
26Libanon-9.5
27Kepulauan Virgin Inggris-9.1
28Suriname-8.1
29Ghana-7.9
30Ekuador-7.5

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019