Catherine the Great of Russia - Pemimpin Dunia dalam Sejarah

Masa muda

Catherine II, atau Catherine yang Agung, lahir di Stettin, Prusia, pada 2 Mei 1729. Ayahnya, Christian August, adalah pangeran dari kerajaan kecil Jerman. Ibunya tidak terlalu memperhatikannya, lebih menyukai adik laki-lakinya yang sakit-sakitan dan membiarkan Catherine dibesarkan oleh pengasuh keluarga. Setelah saudara Catherine meninggal pada usia 12 tahun, ibunya mulai menyadari bahwa ia dapat naik pangkat sosial dengan menikahkan putrinya yang masih kecil ke dalam keluarga yang lebih elit. Dengan mengingat hal ini, pada 1744 ibu dan anak pergi ke Rusia, di mana mereka bertemu Grand Duke Peter. Dia dan Catherine menikah pada 1745, dan Catherine menjadi Grand Duchess.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Suami baru Catherine tidak begitu berminat menghabiskan waktu bersama istri Prusia-nya, jadi dia menjadi sangat mandiri. Pada saat ini, dikatakan bahwa dia lebih suka menghabiskan waktu luangnya membaca. Setelah ia menjadi kaisar pada 1761, Peter mulai bertindak kejam terhadapnya dan terhadap warganya. Ini segera menyebabkan dia menjadi tidak populer di kalangan rakyat jelata, elit, dan bangsawan di Rusia pada saat itu. Bosan dengan kezalimannya, Catherine mengorganisir kudeta politik terhadap suaminya sendiri. Dia tidak berniat untuk membunuhnya, tetapi Peter akhirnya dibunuh di tengah-tengah tindakan selanjutnya. Catherine kemudian dimahkotai sebagai permaisuri dan otokrat semua Rusia pada bulan September 1762.

Kontribusi

Sebagai Permaisuri, Catherine pertama-tama berupaya menghilangkan beberapa dampak buruk yang diakibatkan oleh kepemimpinan Peter yang buruk, termasuk memperlancar hubungan dengan elit Rusia dan Gereja Ortodoks. Kemudian, dia membuat dokumen hukum, yang disebut Nakaz, yang menekankan kesetaraan semua orang, dan melarang penyiksaan dan hukuman mati. Pada 1767, ia mengundang perwakilan dari seluruh negeri ke Komisi Legislatif untuk berbagi pendapat dan gagasan orang-orang dari kelas yang berbeda. Namun, upaya-upaya untuk melemahkan sistem feodal ini lebih bersifat simbolis daripada praktis dan, pada 1785, ia mengesahkan Piagam Bangsawan, yang hanya memperluas kekuatan kelas atas, dan tidak banyak berpengaruh bagi orang biasa dan para budak. Dia juga memperluas perbatasan Rusia, yang terkenal memainkan peran penting dalam pembagian Polandia antara kekaisaran Rusia, Prusia, dan Austria, dan membuktikan kekuatan Angkatan Darat Rusia untuk negara-negara Eropa yang skeptis melalui mengobarkan beberapa perang. Dia memperjuangkan pendidikan dan seni, dan mendirikan beberapa universitas di seluruh Rusia.

Tantangan

Catherine berhasil mengatasi kekejaman suaminya dan menjadi sangat mandiri dan ambisius. Ambisinya bahkan meluas ke kehidupan romantisnya. Meskipun dia tidak bisa menikah lagi setelah kematian Peter, dan harus tampil suci untuk umum, dia dikatakan memiliki selera seksual yang rakus. Dia memiliki hubungan dengan sebanyak dua belas kekasih selama masa hidupnya, yang juga merupakan cara baginya untuk memperluas pengaruhnya dan wilayah untuk kerajaannya. Salah satu contoh yang menonjol adalah perselingkuhannya dengan bangsawan Polandia Stanisław II Agustus, yang ia tempatkan di atas takhta Persemakmuran Polandia-Lithuania pada tahun-tahun terakhir sebelum pemisahannya. Orang-orang Rusia umumnya menyukainya, tetapi ia menghadapi beberapa upaya kudeta selama masa pemerintahannya. Kudeta-kudeta yang paling mengancam ini dipimpin oleh Emelyan Pugachev, yang mengklaim dirinya sebagai mendiang kaisar Peter, yang katanya tidak pernah benar-benar mati, dan mencoba "merebut kembali tahta yang sah". Catherine tidak menganggapnya serius sampai ia memperoleh sebuah pengikut substansial di antara para petani yang tidak puas. Baru kemudian dia melenyapkan dia dan para pengikutnya dengan kekuatan dengan militer Rusia. Setelah kekalahannya, Pugachev dieksekusi.

Kematian dan Warisan

Catherine menderita stroke pada 1796, dan meninggal dalam keadaan koma beberapa hari kemudian. Dia masih tetap menjadi sumber kebanggaan nasional bagi sebagian besar orang Rusia, meskipun sejarawan dari belahan dunia lain memiliki pendapat yang lebih beragam. Banyak yang mengkritik kegagalannya untuk memperbaiki kondisi kehidupan dan memperluas hak bagi para budak yang hidup di bawah pemerintahannya. Namun, hari ini ia dikenang secara positif sebagai wanita yang ambisius dan cerdas, yang terkenal terutama karena penaklukan militernya dan perluasan perbatasan Rusia.

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019