Cathedral Cove, Selandia Baru - Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia

Deskripsi

Konservasi Laut Te Whanganui-A-Hei (Katedral Cove) terletak di Semenanjung Coromandel di Selandia Baru dan mencakup area sekitar 840 hektar (2.100 hektar). Lebih khusus lagi, teluk ini terletak di pantai timur Semenanjung Coromandel antara Hahei dan Cook Bluff, mencakup sekitar sembilan kilometer persegi. Dengan suhu di Coromandel berkisar antara 75, 2 dan 87, 8 derajat Fahrenheit (24-31 derajat Celcius) dari Desember hingga Februari dan 53, 6-57, 2 derajat Fahrenheit (12-14 derajat Celcius) terutama selama Juni dan Agustus. Cathedral Cove dapat dikunjungi kapan saja sepanjang tahun. Sebagai bagian dari Semenanjung Coromandel, teluk ini terletak di Selandia Baru yang berdekatan yang membuatnya dapat diakses melalui jalan raya negara bagian utama.

Pariwisata

Karena Coromandel adalah salah satu tujuan wisata paling populer di Selandia Baru, Cathedral Cove sendiri menarik sekitar 150.000 pengunjung setiap tahun. Wisatawan internasional diharuskan untuk tiba melalui bandara internasional baik Auckland atau Hamilton untuk mencapai kota Thames di dekatnya. Dikenal sebagai "pintu gerbang ke Coromandel", Thames terletak sekitar 70 mil (113 kilometer) dari Auckland dan sekitar 66, 5 mil (107 kilometer) dari Hamilton. Dari Thames, wisatawan dapat naik kendaraan pribadi atau bus, tiket yang dapat diperoleh secara online atau melalui agen resmi yang berlokasi di seluruh negeri.

Keunikan

Perairan dangkal di sekitar Teluk Stingray ( Te Karaka ) dan sisi barat Mahurangi menjadikan lokasi yang sangat disukai untuk snorkeling dan berenang. Banyak teluk cocok untuk menyelam. Sebagai cagar laut, teluk ini merupakan pemandangan penting bagi pelestarian kebun spons dan sistem terumbu. Selain itu, saat berperahu diperbolehkan, kecepatan perahu tidak diperbolehkan melebihi batas 5 knot (atau 5, 75 mph) karena dapat membahayakan atau mengganggu kehidupan laut setempat. Teluk ini juga menyediakan banyak jalur jalan kaki yang indah yang bersebelahan dengan cagar alam.

Habitat

Cathedral Cove diubah menjadi cagar laut pada tahun 1992, yang berarti bahwa habitat ekologis wilayahnya dilindungi dari aktivitas manusia seperti memancing dan berburu oleh-oleh, atau aktivitas lain yang dianggap merusak kehidupan laut. Sebagai akibatnya, teluk ini adalah rumah bagi bentuk yang kaya dan unik dari tempat tinggal laut asli dari cadangan. Tebing-tebing batu, tebing batu terjal, dan terumbu berbelit-belit adalah rumah bagi komunitas air ini. Crayfish dan black angelfish disimpan tersembunyi di celah karang, jauh dari campur tangan manusia. Karang, invertebrata laut yang ditemukan jauh di dalam perairan, ditemukan lebih dekat ke permukaan di gua Pulau Poikeke. Bintang Rapuh (kerabat dekat bintang laut) juga dapat dilihat pada platform berbatu. Bahkan predator seperti leatherjack fish dapat memperoleh hasil yang mudah dari berbagai spesies yang lebih kecil. Rumput laut dibiarkan tumbuh bebas di hadapan cahaya, yang memeliharanya.

Ancaman

Meskipun daerah itu secara ekologis terancam sebelumnya, sebagai cagar laut, kehidupan akuatik dalam radius Katedral Cove sekarang dilindungi. Pembatasan ketat berarti bahwa aktivitas manusia terbatas pada kegiatan rekreasi yang tidak berbahaya seperti berenang dan snorkeling. Sebaliknya, makhluk air yang pergi di daerah ini tidak membahayakan manusia.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019