Benarkah Styrofoam Tidak Pernah Terurai?

Sejarah Styrofoam

Styrofoam, plastik ringan yang tahan kelembapan, ditemukan oleh Dow Chemical Company pada tahun 1941. Salah satu penggunaan pertama styrofoam adalah sekoci yang digunakan oleh Penjaga Pantai Amerika Serikat pada tahun 1942. Styrofoam dapat dimasukkan dalam bangunan dan isolasi pipa dan dapat digunakan untuk mengemas bahan. Itu bahkan dapat digunakan untuk menstabilkan jalan jika mereka rentan terhadap pembekuan dan pencairan. Bisa dibilang citra styrofoam yang paling terkenal adalah cangkir sekali pakai putih, terlihat di banyak tempat kerja, sekolah, dan pendingin air umum. Di bagian bawah cangkir ini, Anda biasanya akan melihat angka 6, yang merupakan simbol untuk item berbasis polystyrene (tidak dapat didaur ulang di sebagian besar negara). Saat ini, 2, 5 juta cangkir ini digunakan per tahun di AS.

Apakah Styrofoam Dapat Didaur Ulang?

Untuk menguji berapa lama waktu yang dibutuhkan bahan ini untuk terurai, para ilmuwan menggunakan tes yang disebut tes respirometri. Tes-tes ini mencerminkan sinar UV yang sangat pekat (sinar yang sama seperti yang dihasilkan matahari kita) pada benda-benda yang berbeda, mencapai hasil bahwa matahari dan atmosfer akan terjadi setelah berhari-hari, berbulan-bulan, atau bahkan ratusan tahun. Melalui tes-tes ini, para ilmuwan sampai pada kesimpulan bahwa bahan yang 'tidak dapat didaur ulang' seperti styrofoam akhirnya akan rusak setelah ratusan, jika tidak ribuan tahun dari sinar UV. Beberapa ahli mengklaim bahwa tes ini tidak mencerminkan lingkungan alami dan memperkirakan bahwa styrofoam dapat memakan waktu lebih dari 500 tahun untuk rusak.

Jika ada opsi daur ulang, mereka sangat terbatas, karena styrofoam hanya dapat digunakan kembali menjadi bahan yang sangat mirip. Banyak ahli lingkungan sepakat bahwa umat manusia harus berhenti menggunakan styrofoam dan plastik lainnya sepenuhnya. Karena kenyataannya tidak ada fasilitas atau tidak dapat didaur ulang, sebagian besar styrofoam berakhir di tempat pembuangan sampah. Akibatnya, styrofoam dan produk serupa menggunakan 30% ruang TPA di Amerika Serikat. Tempat pembuangan akhir ini memperpanjang periode dekomposisi karena kurangnya oksigen, cahaya, dan aliran air. Bahkan ketika styrofoam terurai menjadi potongan-potongan yang lebih kecil, potongan-potongan ini sangat ringan sehingga dapat dibawa oleh angin ke saluran air, yang mencemari sumber makanan potensial bagi hewan maupun manusia.

Efek Lingkungan

Karena efek negatif styrofoam terhadap lingkungan, ada cara inovatif di mana masyarakat telah mencoba untuk mendaur ulang bahan ini. Sebuah perusahaan di Tennessee membuang styrofoam dengan memasukkannya ke dalam mesin yang disebut densifier. Mesin ini mengubah komposisi kimia bahan dan memecahnya. Perusahaan mengundang semua bisnis lokal untuk menjatuhkan sepotong styrofoam atau plastik yang tidak dapat didaur ulang dan menunjukkan kepada mereka bagaimana mereka dapat mengalihkannya dari tempat pembuangan sampah yang berbahaya. Satu studi yang menarik dari Universitas Stanford menyimpulkan bahwa cacing makanan dapat bertahan hidup dengan diet plastik styrofoam. Studi ini berpotensi menciptakan salah satu cara paling inovatif untuk menyingkirkan material karena kita belum dapat mendaur ulang styrofoam dalam skala besar.

Meskipun para ilmuwan telah melakukan tes untuk melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendekomposisi styrofoam, satu hal yang jelas - dekomposisi, jika memungkinkan, membutuhkan waktu yang sangat, sangat lama.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019