Bahasa apa yang digunakan di Irak?

Bahasa Arab telah menjadi bahasa utama dalam sejarah Irak sejak Islam telah mendominasi lanskap agama wilayah itu selama berabad-abad. Sebagian besar penduduk Irak berbicara dalam bahasa Arab Mesopotamia, yang merupakan varian bahasa Arab yang juga digunakan di Iran, Turki, dan Suriah.

Bahasa Resmi Irak

Konstitusi Irak memberikan status resmi Arab dan Kurdi. Bahasa Arab standar digunakan untuk tujuan resmi di negara ini. Namun, sebagian besar penduduk Irak menggunakan varian bahasa Arab Mesopotamia. Bahasa Arab Mesopotamia digunakan dalam dua dialek utama, yaitu Bahasa Arab Gelet Mesopotamian dan Bahasa Arab Qeltu Mesopotamia. Varian Arab yang digunakan di Irak sangat dipengaruhi oleh Turki, Aram, Persia, dan Akkadian. Irak membuat sejarah pada 2004 ketika negara itu menjadi satu-satunya negara yang secara resmi mengakui Kurdi. Suku Kurdi membentuk sekitar 10 hingga 15% dari total populasi Irak. Bahasa Kurdi dituturkan dalam tiga dialek utama. Kurdi Utara diakui sebagai varian terbesar, dan ini terutama digunakan di utara Irak. Kurdi Selatan banyak digunakan di distrik Khanaqin yang terletak di wilayah timur negara itu. Kurdi Tengah, juga disebut Sorani, juga digunakan di Irak.

Bahasa Daerah Irak

Dua bahasa daerah diakui di Irak. Syria-Aram digunakan oleh orang Kristen Suriah yang tinggal di Irak utara, dan ini adalah varian dari Aram Tengah. Sejarah Syria-Aram kembali ke abad ke-1 M, dan itu tumbuh menjadi bahasa sastra utama di Timur Tengah antara abad ke-4 dan ke-8. Syria menjadi media bagi Kekristenan dan budaya Syria, dan masih digunakan oleh beberapa gereja sebagai bahasa liturgi, termasuk Gereja Ortodoks Syria. Bahasa ini diajarkan di beberapa sekolah umum Irak. Irak adalah rumah bagi Lurs Irak, yang terutama tinggal di bagian tengah dan timur negara itu dan menyebut diri mereka sebagai Feylis. Kelompok etnis ini bercakap-cakap dalam bahasa Feyli, yang diklasifikasikan sebagai bahasa Lurish. Feyli Lurish menikmati status minoritas resmi di negara ini.

Bahasa Minoritas Diucapkan di Irak

Irak memiliki beberapa bahasa minoritas. Imigran Armenia, yang menetap di Irak pada abad ke 19 dan 20, terus berbicara bahasa Armenia, terutama di kota-kota besar seperti Baghdad. Irak juga merupakan rumah bagi orang Turkistan Irak yang mengamati identitas Turki dan berbicara bahasa Turkmenistan. Wilayah seperti Baghdad, Nineveh, Erbil, dan Saladin memiliki populasi Turki Turk yang signifikan. Negara ini juga memiliki populasi etnis Persia yang menemukan diri mereka di Irak setelah Irak dan Iran diberi batas yang jelas. Kelompok etnis ini berbicara bahasa Persia. Etnis Zaza-Gorani menghuni Irak utara dan menawarkan enam bahasa. Dialek terbesar adalah Gorani, yang sebagian besar digunakan di wilayah Halabja, selain daerah antara Khanaqin dan Mosul. Bahasa Domari digunakan oleh Dom yang merupakan kelompok nomaden nenek moyang India yang tinggal di dekat dan di kota-kota terbesar di Irak. Beberapa bahasa Neo-Aram juga digunakan di Irak.

Melestarikan Bahasa Sekarat di Irak

Irak telah menerapkan berbagai upaya untuk melestarikan bahasa minoritas. Dalam upaya untuk melestarikan bahasa Syria, misalnya, itu dimasukkan dalam kurikulum dari total 152 sekolah umum. Populasi Kristen di negara itu berada di lintasan menurun, mendorong pengenalan inisiatif untuk melindungi budaya Kristen Irak. Pemerintah negara itu juga mendorong penduduknya untuk mengajar generasi baru bahasa ibu mereka.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019