Apa titik beku di Fahrenheit?

Apa titik Pembekuan di Fahrenheit?

Suhu adalah aspek kunci dari kehidupan manusia sehari-hari; dokter menggunakannya untuk menentukan kondisi kesehatan pasien mereka, ahli meteorologi menggunakannya untuk meramalkan kondisi cuaca, dan fisika nuklir melakukan pembacaan suhu pada pembangkit nuklir untuk mencegah panas berlebih. Termometer digunakan untuk menentukan suhu dan tergantung pada skala pembacaan yang digunakan, seseorang dapat memastikan apakah suhu rendah, optimal, atau tinggi. Skala Celsius (° C) adalah skala suhu yang paling umum dan digunakan di berbagai belahan dunia, skala Fahrenheit (° F) adalah umum di Amerika Serikat dan negara-negara Karibia sedangkan skala Kelvin (K) adalah umum di antara fisikawan.

Skala Fahrenheit

Skala Fahrenheit dinamai Daniel Gabriel Fahrenheit, seorang fisikawan Jerman yang berbasis di Amsterdam yang mulai mengembangkan skala pada 1724. Awalnya, Fahrenheit merancang skala dengan dua poin; dia meletakkan termometer dalam campuran amonium klorida, air, dan es untuk menentukan tanda nol sedangkan titik kedua 96 derajat ditentukan oleh manusia. Suhu tubuh. Dua titik menentukan skala Fahrenheit kontemporer, titik beku air yang ditetapkan sebagai 32 ° F dan titik didih air yang ditetapkan pada 212 ° F. Perbedaan antara titik beku dan titik didih air adalah 180 derajat terpisah tidak seperti dalam skala Celsius di mana kedua titik terpisah 100 derajat.

Penggunaan skala Fahrenheit

Skala diadopsi sebagai standar pengukuran suhu, terutama oleh para profesional medis, industri dan cuaca. Pada awal 1970-an banyak dunia telah mengadopsi skala Celcius kecuali Amerika Serikat dan wilayahnya. Barang-barang yang dibuat untuk pasar Amerika dinyatakan dalam Fahrenheit tidak seperti di Kanada di mana undang-undang mengharuskan kedua unit untuk digunakan. Di Eropa apakah itu wajib untuk menggunakan Celcius ketika mengutip suhu tetapi Fahrenheit dan Kelvin dapat digunakan sebagai unit tambahan.

Konversi Antara Skala Celcius dan Fahrenheit

Perbedaan antara titik beku dan titik didih adalah 180 derajat pada Timbangan Fahrenheit sedangkan titik yang sama diwakili oleh perbedaan 100 derajat pada skala Celsius. Sementara gelar direpresentasikan sebagai 1⁄ 180 dan 1⁄ 100 pada skala Fahrenheit dan Celsius masing-masing. Oleh karena itu, 1 ° F sama dengan 5⁄ 9 derajat Celcius. Timbangan bersilangan pada pada −40 ° yang diterjemahkan menjadi −40 ° F = −40 ° C. Suhu nol absolut direpresentasikan sebagai -273, 15 ° C atau -459, 67 ° F. Untuk mengubah;

  • Fahrenheit hingga Celsius; Kurangi 32 dari ° F yang diberikan, kalikan hasilnya dengan lima dan bagi dengan 9.
  • Celsius ke Fahrenheit; Lipat gandakan ° C, bagi hasil dengan 5 dan tambahkan 32.

Rumus konversi yang tepat direpresentasikan sebagai:

f ° Fahrenheit hingga c ° Celsius: ( f - 32) ° F × 5 ° C / 9 ° F = ( f - 32) /1.8 ° C = c ° C

c ° Celsius hingga f ° Fahrenheit: ( c ° C × 9 ° F / 5 ° C) + 32 ° F = ( c × 1.8) ° F + 32 ° F = f ° F

Dari rumus di atas, titik didih air disimpulkan menjadi 212 ° F yang diterjemahkan menjadi 100 ° C. Suhu tubuh adalah 98, 6 ° F atau 37 ° C, suhu kamar 68 ° F atau 20 ° C sementara titik beku air ditentukan menjadi 32 ° F atau 0 ° C.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019