Apa Penyebab Gempa Bumi?

Sangat mudah untuk percaya bahwa planet ini tidak dapat diubah sampai kita mulai merasakan bumi mulai bergeser dan bergetar dengan hebatnya seperti ketika terjadi gempa bumi. Dengan bangunan hancur, retakan muncul di tanah, dan orang-orang secara kiasan dan harfiah terguncang, Bumi benar-benar menunjukkan kekuatan dan amarahnya dalam gempa bumi.

Peristiwa yang sangat merusak ini bukan kejadian acak, mereka sebenarnya telah membangun dan tumbuh dalam kekuatan selama ribuan tahun. Melalui beberapa pemahaman tentang bagaimana planet ini bekerja, dapat membantu menjelaskan mengapa kadang-kadang kekuatan besarnya dilepaskan melalui bencana yang dikenal sebagai gempa bumi.

Apa Penyebab Gempa Bumi?

Gerakan gemetar dari gempa bumi adalah hasil dari pelepasan stres yang tiba-tiba menumpuk di dalam batuan kerak bumi. Batuan retak dan tergelincir melewati satu sama lain menyebabkan gelombang seismik yang membuat permukaan bumi bergetar.

Saat lempeng tektonik melepaskan dan memecah ketegangannya satu sama lain, pergeseran tiba-tiba merupakan pelepasan energi besar, yang kita sebut gempa bumi.

Saat lempeng tektonik bergeser, mereka bisa terkunci bersama. Batuan keras yang hidup dalam di bawah kait tanah ke lapisan batu dari piring lain dan kedua lempeng tidak akan memberi jalan. Pergeseran tektonik yang terus-menerus menyebabkan peningkatan ketegangan fisik antara lempeng-lempeng kerak bumi ini.

Akhirnya, lapisan dasar di antara dua pelat pecah yang memungkinkan pelat untuk melepaskan satu sama lain. Terjadi sling-shot figuratif dari daratan, di mana lempeng melepaskan energi yang telah mereka bangun, saat itulah gempa bumi terjadi . Titik di mana istirahat terjadi, biasanya di beberapa kedalaman bawah tanah, disebut fokus . Titik di permukaan tanah tepat di atas fokus gempa disebut pusat gempa .

Penumpukan energi dan pelepasan cepat ini menyebabkan energi dilepaskan dengan cukup tak terkendali, dan salah satu caranya adalah melalui gelombang seismik, yang dilemparkan ke segala arah. Gelombang energi ini menyebabkan tanah bergema dan mengirimkan gelombang kejut ke seluruh bumi. Ini adalah bagian yang merusak dari gempa bumi, karena sebagian besar bangunan tidak dirancang untuk memindahkan dan memindahkan fondasinya.

Mengapa Gempa Bumi Terjadi?

Peta yang menunjukkan batas lempeng Bumi. Lempeng tektonik bumi selalu bergerak lambat satu sama lain. Ketika mereka mendorong satu sama lain dan tekanan dari tabrakan mereka mengatasi gesekan yang terasa antara saat itu, gempa bumi terjadi. Ketika piring tergelincir, formasi tanah seperti gunung dibuat.

Bumi mungkin tampak seolah-olah itu stabil dan tidak berubah, tetapi dalam kenyataannya, permukaan planet ini seperti lapisan tipis potongan puzzle batu yang mengambang di bola panas dari batu cair. Potongan-potongan puzzle ini, atau lempeng tektonik, membentuk permukaan bumi dan terus-menerus bergeser, dan menggiling bersama-sama, karena arus yang terjadi di mantel bawah bumi di bawah.

Karena suhu yang disebabkan oleh tekanan yang sangat tinggi, pusat planet kita menjadi cair. Bagian tengahnya jauh lebih padat, jadi lebih panas (6.000 ° C) dan lebih banyak cairan daripada lapisan yang paling dekat dengan permukaan. Perbedaan suhu ini menyebabkan arus konveksi yang tidak merata yang naik dari inti dalam dan menyebar begitu mencapai mantel yang lebih kental (lapisan langsung di bawah lempeng tektonik).

Gerakan ke atas dan tidak rata ini membantu menggeser lempeng tektonik. Pergeseran ini menyebabkan lempengan saling bertabrakan; tumpah di atas satu sama lain, dan untuk berpisah satu sama lain. Tabrakan dan perpindahan tektonik ini membentuk keretakan samudera dan jajaran gunung, gunung berapi, pulau-pulau baru, dan fenomena geografis lainnya. Penggilingan dan penghancuran ini juga yang menyebabkan gempa bumi.

Bagaimana Gempa Bumi Diukur?

Seismograf merekam getaran yang disebabkan oleh gempa bumi.

Berbagai jenis gempa bumi diukur menggunakan instrumen yang disebut seismograf . Seismograf memiliki alat tulis gantung, berbobot yang tergantung dari alas yang menempel di tanah. Drum berputar dari gulungan kertas di sepanjang alas di bawah ujung alat tulis, merekam gerakan apa pun. Ketika bumi bergetar, alat tulis itu berayun seperti pendulum karena gerakan bumi. Semakin banyak instrumen berayun, semakin kuat gempa.

Melalui serangkaian algoritma yang kompleks, rekaman ini dikonversi ke angka pada skala kekuatan, yang biasa disebut sebagai Skala Richter . Pada dasarnya, Skala Richter adalah peringkat kekuatan, semakin tinggi angkanya, semakin kuat gempa. Ringkasan sederhana diberikan di bawah ini:

  • 0 - 1: Tidak terdeteksi
  • 2: Kebanyakan orang tidak bisa merasakan
  • 3: Dapat dirasakan dekat dengan pusat gempa
  • 4: Mengocok di dalam ruangan dengan sedikit kerusakan struktural
  • 5: Dapat menyebabkan kerusakan pada bangunan yang buruk secara struktural. Sedikit kerusakan pada bangunan yang dibangun dengan baik.
  • 6: Kekerasan berguncang di sekitar pusat gempa. Beberapa bahkan merusak bangunan tahan gempa.
  • 7: Struktur kokoh akan menerima kerusakan. Kerusakan sebagian pada sebagian besar bangunan. Kerusakan regional.
  • 8: Kerusakan di wilayah atau negara besar. Kerusakan besar pada semua struktur.
  • 9: Kerusakan parah / kehancuran semua bangunan. Gelombang dapat diamati di tanah. Bumi diubah secara permanen.
  • 10+: Tidak ada gempa yang tercatat sebesar ini.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019