Apa Kecelakaan Goiânia?

Kecelakaan Goiania adalah kecelakaan radioaktif yang terjadi di Goiania, ibukota negara bagian Goias di Brasil. Kecelakaan Goiania terjadi pada 13 September 1987. Empat nyawa hilang dalam insiden itu dan ribuan orang perlu diperiksa untuk kontaminasi radioaktif. Insiden ini dianggap sebagai salah satu bencana nuklir terburuk yang pernah terjadi.

Acara Menuju Kecelakaan

Pada tahun 1985, Institut Goiano de Radioterapia (IGR) menggeser lokasi utama mereka, meninggalkan unit teleterapi di gedung yang ditinggalkan. Pada tahun 1987, salah satu pemilik IGR berusaha untuk menghapus beberapa benda yang tertinggal di situs ini; Namun, ia diblokir oleh petugas polisi. Direktur Ipasago, Saura Taniguti, menggunakan kepolisian untuk memblokir Carlos Bezerra dari menghilangkan benda-benda yang tertinggal di gedung. Setelah kejadian ini, pengadilan hukum mengeluarkan penjaga keamanan untuk melindungi situs ini. Selama periode ini, pemilik IGR menulis banyak surat yang ditujukan kepada Komisi Energi Nuklir Nasional yang meminta mereka untuk mengeluarkan unit teletherapi karena bahaya yang ditimbulkan oleh objek ini.

Pada 13 September 1987, tidak ada penjaga yang melindungi situs di mana unit teletherapy ditinggalkan. Roberto dos Santos dan Wagner Mota, orang-orang yang mencari besi tua untuk dijual, mengambil keuntungan dari situasi ini dan berhasil mendapatkan akses ke tempat itu. Mereka membongkar unit dan membawanya pulang, berpikir bahwa itu adalah benda yang berharga. Pembubaran mesin adalah awal dari kecelakaan karena saat itulah radiasi dilepaskan.

Efek Kecelakaan Goiania

Kecelakaan Goiania merenggut setidaknya empat nyawa dan mempengaruhi banyak lainnya. Insiden ini menyebabkan banjir banyak orang ke rumah sakit terdekat. Setelah analisis, 249 orang terbukti membawa bahan radioaktif tingkat sangat tinggi. Dari kelompok ini, 129 orang diidentifikasi memiliki kontaminasi internal. Mayoritas orang yang mengkonsumsi lebih banyak radiasi memiliki risiko lebih tinggi menderita kanker.

Pengadilan Federal Goiania menyalahkan Komisi Energi Nuklir Nasional karena tidak mengambil tindakan yang diperlukan untuk mencegah terjadinya kecelakaan. Karena kesalahan ini, Energi Nuklir Nasional diperintahkan oleh Pengadilan Federal Goiania untuk memberikan kompensasi kepada semua korban kecelakaan Genoa.

Setelah kecelakaan ini, ada kebutuhan untuk melakukan pembersihan yang luas untuk menghindari penyebaran radiasi lebih lanjut. Selain mengeluarkan tanah lapisan atas dari berbagai situs yang telah terinfeksi, rumah-rumah juga dihancurkan, dan semua barang di dalam rumah diperiksa untuk segala bentuk radioaktivitas. Di beberapa rumah, rumah-rumah dikosongkan dan semua barang diuji untuk segala bentuk radioaktivitas. Barang-barang yang tidak memiliki radioaktivitas dibungkus dalam kantong plastik sementara barang-barang yang telah terinfeksi dibuang atau didekontaminasi tergantung pada tingkat kontaminasi. Para ilmuwan percaya bahwa bahkan setelah pembersihan telah dilakukan, lebih dari 7 TBq radioaktif tidak dihilangkan.

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019