Apa itu Pengakuan Iman?

Sebuah kredo adalah ringkasan terperinci dari apa yang diyakini seseorang atau sekelompok orang. Ini adalah pengakuan dari keyakinan agama seseorang. Kata "kredo" berasal dari kata Latin 'credo' yang mengandung arti: 'kami percaya'. Awalnya, kredo ini digunakan untuk tujuan afirmatif untuk memastikan bahwa orang itu fasih dengan rincian tentang agama. Itu digunakan untuk mempersiapkan orang percaya untuk acara-acara seperti mengambil posisi kepemimpinan dan pembaptisan. Bahasa yang digunakan sederhana, lurus ke depan, dan bisa langsung dikaitkan dengan ajaran agama. Kebanyakan kredo Kristen dirumuskan pada masa konflik sehubungan dengan doktrin.

Jenis Pengakuan

Ada beberapa kredo ekumenis yang telah digunakan selama bertahun-tahun. Ini termasuk Pengakuan Iman Romawi Kuno, Pengakuan Iman Athanasia, Pengakuan Iman Nicea, Pengakuan Iman Rasuli, Pengakuan Iman Chalcedonian, Pengakuan Iman Maasai, dan Pengakuan Iman Tridentine antara lain. Sebagian besar kredo ini didasarkan pada tulisan suci; menunjukkan bahwa kredo dan Alkitab sangat terkait satu sama lain. Pengakuan iman berasal dari penafsiran tulisan suci. Pengakuan Iman Rasuli dan Pengakuan Iman Nicea sering digunakan lebih dari kredo ekumenis lainnya.

Pengakuan Iman Rasuli

Pengakuan Iman Rasuli digunakan oleh hampir semua orang Kristen di dunia; dengan pengecualian beberapa. Ini digunakan oleh Protestan dan anggota Gereja Katolik di seluruh dunia. Pengakuan iman diyakini telah ditulis oleh para Rasul sendiri dan diilhami oleh Roh Kudus. Dalam sejarah gereja mula-mula, orang-orang Kristen harus membaca Pengakuan Iman Ras dalam pertemuan-pertemuan mereka. Kata 'Katolik' dalam kredo digunakan untuk melambangkan gereja universal. Ini menegaskan komitmen orang-orang Kristen dalam melayani Kristus dan tidak hanya berpegang teguh pada denominasi mereka. Pengakuan iman menguraikan kepercayaan Kristen kepada Allah, Putranya Yesus Kristus, Roh Kudus, dan peran besar Gereja. Karena Pengakuan Iman Rasuli tidak secara jelas berbicara tentang keilahian Roh Kudus atau Yesus Kristus, maka dapat diterima baik oleh Unitarian maupun Arian.

Nicene Creed

Pengakuan Iman Nicea adalah salah satu kredo paling populer yang ada saat ini. Itu diartikulasikan pada 325 M berdasarkan pemahaman orang Kristen tentang surat-surat Perjanjian Baru, Injil Kanonik, dan sebagian Perjanjian Lama. Pengakuan Iman Nicea adalah produk dari pertemuan para pemimpin gereja untuk menyelesaikan masalah yang tidak dipahami dengan baik oleh orang-orang tertentu. Ada kebutuhan untuk mengklarifikasi keilahian Anak dan menegaskan keyakinan Arian bahwa Yesus adalah Anak Allah. Ini kemungkinan besar mengapa kredo lebih menekankan pada sifat ilahi Yesus Kristus. Pengakuan Iman juga menggambarkan Roh Kudus sama-sama disembah dengan Bapa dan Anak. Ini memperkenalkan topik “Tritunggal” yang kemudian diuraikan oleh Pengakuan Iman Athanasia. Pengakuan Iman Nicea relatif lebih panjang dari Pengakuan Iman Rasuli.

Kesimpulan

Pengakuan iman telah digunakan oleh orang-orang Kristen dalam beberapa kesempatan. Mereka memberikan ringkasan iman Kristen yang koheren. Mereka juga mempersatukan orang-orang Kristen karena ajaran umum di dalamnya. Pengakuan iman yang populer adalah Pengakuan Iman Rasuli dan Pengakuan Iman Nicea.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019