Apa itu Habitus?

Habitus adalah sistem karakter dan kecenderungan yang dipersonifikasikan yang menentukan bagaimana seseorang mengidentifikasi dunia sosial di sekitarnya dan meresponsnya. Habitus adalah perwujudan fisik dari modal budaya untuk semua karakter, keterampilan, dan kebiasaan kita yang tertanam dalam yang dimiliki individu karena pengalaman pribadi mereka. Sistem ini mewakili cara sejarah pribadi dan budaya kelompok membentuk pikiran dan tubuh. Konsep ini menggambarkan kepribadian kita saat ini berdasarkan situasi kita dan orang-orang yang memengaruhi kita ketika kita tumbuh dewasa. Habitus terdiri dari minat, pikiran, kepercayaan, pemahaman tentang segala sesuatu di sekitar kita dan selera kita. Habitus diciptakan melalui sosialisasi melalui pendidikan, keluarga, dan budaya. Menurut Bourdieu, konsep ini memiliki kemungkinan untuk mempengaruhi tindakan kita dan juga membangun dunia sosial, dan berbagai faktor eksternal dapat mempengaruhinya.

Asal Habitus

Istilah '' habitus '' berawal kembali ke ribuan tahun yang lalu ke Yunani kuno pada masa Aristoteles. Meskipun konsep ini diciptakan menjadi istilah umum dalam sosiologi oleh Pierre Bourdieu pada tahun 1967, namun diperkenalkan ke dalam penggunaan kontemporer oleh Marcel Mauss dan Maurice Merleau-Ponty. Bourdieu menggunakan konsep itu untuk menangani masalah sosiologis tentang hak pilihan dan struktur. Bourdieu menguraikan konsep tersebut sambil meminjam ide tentang skema generatif dan kognitif dari Jean Piaget dan ketergantungan pada memori manusia dan sejarah dari Noam Chomsky. Mauss menggambarkan konsep tersebut sebagai aspek budaya spesifik yang tertanam dalam praktik sehari-hari kita dalam kelompok, bangsa, dan individu.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Habitus

Bourdieu mengacu pada empat spesies sosial modal yang terkait dengan habitus dan juga memainkan peran kunci dalam proses penataan konsep. Ibukota spesies adalah modal sosial, modal budaya, modal ekonomi, dan modal simbolik. Modal ekonomi mengacu pada aset ekonomi yang dimiliki individu. Modal sosial adalah lingkaran teman dan orang-orang di sekitar Anda, sedangkan modal budaya adalah pengalaman, pengetahuan, dan koneksi Anda dalam kehidupan. Modal simbolik adalah prestise, kehormatan, dan berbagai pengakuan relatif terhadap seorang individu.

Bagaimana Modal Sosial Mempengaruhi Habitus?

Modal sosial didefinisikan sebagai lingkaran teman yang tepat yang kita miliki, kelompok orang yang bekerja dan hidup bersama kita, keanggotaan perusahaan yang kita miliki, dan jaringan sosial kita. Bourdieu memecah masyarakat tempat kita hidup dalam berbagai tindakan yang disebutnya sebagai ladang. Dalam bidang, relasi daya selalu dimainkan dengan setiap struktur kekuatan yang berkaitan dengan bidang tertentu. Baik bidangnya ilmiah, agama, medis, politik, atau akademik, dan masing-masing bidang memiliki struktur kekuatan internal. Setiap bidang memiliki kode etik yang harus dipatuhi setiap anggota, dan ini membantu membentuk karakter kita saat bekerja, sekolah, atau di rumah.

Bagaimana Modal Budaya dan Modal Ekonomi Memengaruhi Habitus?

Modal budaya terdiri dari aset sosial individu yang mempromosikan mobilitas sosial mereka di masyarakat. Aset-aset ini termasuk cara berpakaian, pendidikan, gaya bicara, dan kecerdasan. Modal budaya memberi seseorang keuntungan lebih tinggi dalam mencapai status sosial dalam masyarakat. Ini membantu membentuk kebiasaan seseorang dan membuat seseorang berperilaku seperti orang-orang di kelas sosial mereka di masyarakat. Pendidikan mengubah budaya kita dan mempertajam pikiran kita dalam hal pengambilan keputusan dan bagaimana kita memandang dunia di sekitar kita. Dalam masyarakat kita, kita ditentukan oleh apa yang kita miliki. Semakin banyak uang tunai, properti, dan aset yang kita miliki, semakin tinggi kelas sosial yang kita tempati. Pendidikan dapat mengubah kita dan membuatnya lebih mudah untuk naik tangga sosial dan bahkan memperoleh beberapa aset yang dapat mengubah status kita di masyarakat. Aset budaya dan ekonomi saling terkait, dan mereka membentuk karakter dan kepribadian kita.

Bagaimana Modal Simbolis Mempengaruhi Habitus?

Modal simbolis adalah pengakuan yang didapat seseorang setelah melakukan sesuatu yang layak diakui, misalnya pahlawan perang setelah menyelamatkan nyawa sambil melayani negara mereka sebagai patri. Seseorang juga dapat diakui sebagai pelopor dalam bidang studi mereka atau sebagai peneliti setelah memperoleh kualifikasi pendidikan yang lebih tinggi. Kehormatan atau pengakuan membuat seseorang menjadi panutan bagi beberapa siswa yang memandang mereka dan mulai meniru mereka. Modal simbolis dapat berdampak dan mempengaruhi orang lain dalam kelompok sosial.

Bisakah Dua Orang Memiliki Habitus yang Sama?

Bourdieu memandang dunia eksternal dan internal sebagai bidang yang saling bergantung dan karena sifat cair habitus, tidak ada dua individu yang dapat memiliki habitus yang sama. Selain itu, kita semua dibesarkan secara berbeda dan memiliki pengalaman hidup yang berbeda saat tumbuh dewasa, sehingga memiliki karakter yang sama tidak mungkin bahkan untuk saudara kandung sekalipun.

Apakah Habitus Konstan atau Dinamis?

Bourdieu menyatakan bahwa habitus adalah cairan dan itu diubah dengan setiap pengalaman baru yang kita alami dalam hidup. Saat muda, karakter kita yang dipersonifikasikan dan bagaimana kita memandang dunia ditentukan dan sangat dipengaruhi oleh orangtua dan saudara kita. Mereka menentukan karakter kita karena mereka memainkan peran penting dalam pengasuhan kita dan sebagai balita, kita menyalin semua yang dilakukan orang tua kita dan mempraktikkan apa yang diajarkan kepada kita. Begitu kita cukup umur dan bersekolah, kita bertemu siswa lain dari budaya yang berbeda dan untuk menyesuaikan apa yang kita pelajari dari mereka. Anak-anak mulai meniru perilaku masing-masing, dan begitu mereka mengidentifikasi dengan sekelompok teman tertentu, mereka mulai bertindak dan berperilaku seperti mereka. Akhirnya, tekanan teman sebaya masuk, dan seorang anak mengambil semua kebiasaan baik dan buruk yang membentuk mereka menjadi dewasa. Di tempat kerja, seseorang memegang posisi tertentu karena habitus mereka (kinerja masa lalu dan kepercayaan di antara prestasi lainnya). Karena itu ketika datang ke promosi, departemen sumber daya manusia mempertimbangkan kinerja masa lalu mereka baik secara sosial dan budaya untuk menentukan siapa yang dipromosikan. Setiap pengalaman mengubah kebiasaan kita, dan ini menentukan posisi kita dalam masyarakat. Semakin tua usia kita, semakin banyak pengalaman yang kita peroleh yang membentuk karakter kita dan memungkinkan kita untuk cocok dalam setiap langkah kehidupan. Dari empat jenis modal sosial, modal ekonomi adalah fondasi yang melanggengkan dan memfasilitasi bentuk-bentuk modal sosial lainnya. Begitu modal simbolis, sosial, budaya, dan ekonomi diakumulasikan, mereka dapat diteruskan ke generasi mendatang.

Direkomendasikan

Negara-Negara Dengan Penggunaan Transit Publik Tertinggi
2019
Apa Mata Uang Bosnia dan Herzegovina?
2019
Pegunungan Tertinggi di Dunia
2019