Apa itu Brexit?

Brexit, kombinasi dari "Inggris" dan "keluar, " adalah langkah untuk menarik Inggris dari Uni Eropa (UE). Dalam referendum yang diadakan pada 23 Juni 2016, sekitar 51, 9% pemilih yang berpartisipasi memilih Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa. Pemilihan melaporkan 72% pemilih memilih. Pada 29 Maret 2017, parlemen mengajukan Pasal 50 Perjanjian Uni Eropa secara resmi memulai proses penarikan.

Kapan Inggris bergabung dengan UE?

Uni Eropa (saat itu dikenal sebagai Komunitas Eropa) didirikan dengan menandatangani Perjanjian Paris pada tahun 1951 oleh Belgia, Prancis, Italia, Luksemburg, Belanda, dan Jerman Barat. Inggris melamar untuk bergabung dengan Komunitas Eropa pada tahun 1963 dan 1967, tetapi diveto oleh Presiden Prancis de Gaulle. Setelah Presiden de Gaulle menyerahkan kursinya pada tahun 1969, Inggris berhasil menerapkannya dan Perjanjian Aksesi ditandatangani oleh Perdana Menteri Inggris Heath pada Januari 1972. Undang-Undang Masyarakat Eropa 1972 disahkan oleh Parlemen Inggris pada Oktober 1972, dan Inggris. bergabung dengan komunitas Eropa secara resmi pada 1 Januari 1973, bersama dengan Irlandia dan Denmark. Pada tahun 1993, Kriteria Kopenhagen dibuat untuk menguraikan kriteria yang harus dipenuhi negara untuk bergabung dengan UE.

Kapan Kampanye EU Brexit Dimulai?

Partai buruh oposisi diperebutkan dalam pemilihan umum 1974 dengan janji untuk menegosiasikan ulang persyaratan keanggotaan Komunitas Eropa Britania Raya plus referendum tentang keanggotaan Komunitas Eropa. Setelah kemenangan mereka, referendum nasional diadakan pada tahun 1975, tetapi meskipun ada pembagian penting dalam partai buruh, semua partai lain dan pers mendukung keanggotaan Komisi Eropa. Pada 5 Juni 1975, sekitar 67, 2% pemilih Inggris memilih untuk tetap tinggal di Komunitas Eropa. Referendum-partai di bawah Sir Goldsmith berkompetisi dalam pemilihan umum tahun 1997 tentang janji memberikan referendum untuk membahas sifat hubungan antara Inggris dan Uni Eropa, tetapi mereka kalah.

Referendum Brexit

Referendum pada awalnya dipanggil oleh Perdana Menteri David Cameron. Meskipun ia sebelumnya menolak gagasan referendum Brexit pada awal 2012, di bawah tekanan dari pejabat pemerintah lainnya, Cameron mengumumkan pada Januari 2013 bahwa referendum akan berlangsung pada akhir 2017. Cameron, pemimpin Partai Konservatif, ingin Inggris tetap menjadi bagian dari Uni Eropa yang direformasi dengan persyaratan keanggotaan yang dinegosiasikan ulang. Cameron mengumumkan pengunduran dirinya pada 24 Juni 2016, hari ketika hasil referendum diumumkan.

Hasil Referendum Brexit

Pada 23 Juni 2016, referendum diadakan untuk memutuskan nasib Inggris sebagai anggota Uni Eropa. Referendum, berjudul “referendum keanggotaan Uni Eropa Britania Raya” bertanya, “Haruskah Inggris tetap menjadi anggota Uni Eropa atau meninggalkan Uni Eropa?” Dengan 51, 9% mendukung penarikan dari Uni Eropa, Pasal 50 dari Perjanjian tentang Uni Eropa dipanggil pada 29 Maret 2017, memulai proses penarikan selama dua tahun yang dikenal sebagai Brexit. Ini menjadikan Inggris sebagai negara pertama yang meninggalkan UE.

Karena hasil yang sangat dekat (51, 89% Cuti vs 48, 11% Tetap), sebuah petisi ditandatangani oleh lebih dari 4 juta orang yang menyerukan referendum kedua. Gagasan itu akhirnya ditolak oleh pemerintah pada 9 Juli 2016. Pada 13 Juli 2016, Theresa May menggantikan Cameron sebagai pemimpin Partai Konservatif dan Perdana Menteri Inggris. Di bawah Mei, pemerintah Inggris menerapkan Pasal 50 Perjanjian Uni Eropa secara resmi memulai proses penarikan Inggris dari Uni Eropa.

Tanggal Brexit

Brexit dijadwalkan berlangsung pada tanggal 29 Maret 2019, dua tahun setelah Pasal 50 diajukan. Karena Dewan Uni Eropa dan pemerintah Inggris tidak dapat mencapai kesepakatan tentang penarikan, batas waktu diperpanjang hingga 31 Oktober 2019. Dengan kesepakatan Brexit-nya dikalahkan berkali-kali di Parlemen, May mengumumkan pengunduran dirinya pada 24 Mei 2019, yang berlaku mulai berlaku pada 7 Juni 2019. Ketidakpastian di sekitar Brexit telah memiliki berbagai dampak pada ekonomi Inggris. Perdagangan internasional telah berkurang sementara tingkat inflasi Inggris telah meningkat. Dalam jangka panjang, para ekonom memperkirakan kerugian PDB sebesar 4, 5%. Brexit juga meninggalkan ketidakpastian tentang masa depan industri pertanian Inggris.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019