Apa itu Benzene?

Benzene adalah bahan kimia cair yang memiliki karakteristik bau manis dan tidak berwarna. Ini hadir secara alami dalam minyak mentah meskipun dapat disintesis dari produk minyak bumi. Benzene dikategorikan sebagai hidrokarbon aromatik karena ikatan pi berurutan antara atom karbon yang biasanya siklik. Benzene telah ditemukan sebagai prekursor yang berharga dalam pembuatan banyak bahan yang termasuk tetapi tidak terbatas pada obat, pewarna, pelumas, karet, deterjen, pestisida, bahan peledak, dan plastik di antara banyak bahan lainnya.

Sejarah

Banyak ilmuwan telah berkelana dalam studi benzena. Beberapa dari mereka adalah Linus Pauling dan Michael Faraday. Pada tahun 1825, Faraday mengumumkan bahwa ia diisolasi dari gas minyak. Dia menyebutnya bicarburet hidrogen. Pada tahun 1833, dengan menyaring asam benzoat, Eilhard Mitscherlich mampu menghasilkan benzena. Dua belas tahun kemudian, Charles Mansfield mengisolasi benzena dari tar batubara. Dia kemudian mulai memproduksi benzena menggunakan prosedur tar batubara pada skala industri untuk pertama kalinya pada tahun 1849. Pada tahun 1997, benzena ditemukan di luar angkasa. Formula empiris Benzene sudah dikenal sejak lama. Namun, itu terbukti menjadi tugas yang menakutkan untuk menentukan struktur tak jenuh ganda. Seorang ahli kimia Jerman Friedrich August Kekule menerbitkan sebuah makalah yang menyiratkan bahwa struktur benzena memiliki enam atom karbon yang memiliki ikatan rangkap dan tunggal. Dia mengusulkan bahwa benzena memiliki struktur cincin. Dia menggunakan bukti yang telah dikumpulkan selama bertahun-tahun untuk mempertahankan struktur yang diusulkannya.

Struktur

Formula kimia benzena adalah C6H6 dan memiliki struktur cincin. Ikatan karbon (CC) memiliki panjang yang sama (140 pm). Panjang ini lebih panjang dari panjang ikatan rangkap (134 pm) dan lebih pendek dari ikatan tunggal (147 pm). Delokalisasi elektron dapat menjelaskan karakteristiknya sebagai perantara. Delokalisasi ini disebut sebagai 'aromatisitas'. Bahan kimia yang berguna berasal dari benzena dengan mengganti atom hidrogen dengan gugus fungsional.

Produksi

Sebelum Perang Dunia II, benzena pada dasarnya merupakan produk sampingan dari produksi kokas dalam industri baja. Sejak 1950-an, benzena sebagian besar berasal dari industri perminyakan karena permintaannya yang sangat besar. Ada empat proses kimia utama yang digunakan untuk menghasilkan benzena industri, dan mereka termasuk hidrokalkilasi toluena, reformasi katalitik, perengkahan uap, dan disproporsionasi toluena. Antara 1978 dan 1981, proses utama produksi benzena di AS adalah reformasi katalitik, yang menyumbang sekitar 44-50% dari total produksi benzena di negara ini.

Penggunaan

Benzene digunakan sebagai losion aftershave antara abad ke-19 dan ke-20. Itu juga digunakan sebagai pelarut industri. Seiring waktu, sifat racunnya jelas. Ludwig Roselius membuat penggunaan Benzene populer untuk kopi tanpa kafein. Akibatnya, 'Sanka' diproduksi. Sebelum tahun 1950-an, benzena digunakan sebagai aditif bensin. Ini mengurangi ketukan mesin. Saat ini, benzena digunakan dalam produksi bahan kimia lain sebagai produk setengah jadi. Derivatif Benzena meliputi (1) stirena, dalam produksi plastik dan polimer; (2) fenol, yang digunakan untuk membuat perekat serta resin; dan (3) sikloheksana, yang digunakan dalam produksi nilon.

Efek kesehatan

Benzene telah dikenal dapat meningkatkan risiko kanker. Ini menyebabkan kegagalan sumsum tulang. Benzene juga dikaitkan dengan anemia aplastik, penyakit kardiovaskular, dan leukemia akut. Menurut American Petroleum Institute pada tahun 1948, satu-satunya konsentrasi benzena yang aman adalah nol (0).

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019