Negara-Negara Di Mana Wanita Paling Tidak Kemungkinan Menerima Set Upah Atau Gaji

Situasi ini adalah yang terburuk di Afrika, di negara-negara paling tidak maju. Di Suriname, hanya 1% wanita memiliki pekerjaan dengan gaji yang ditetapkan, dan metrik yang sama sekitar 10% di beberapa negara lain, termasuk Ethiopia (7, 8%), Tanzania (10, 7%), dan Uganda (13, 4%). Negara-negara berkembang dan beberapa negara berkembang dari Asia dan Eropa Timur juga termasuk di antara tempat-tempat dengan tingkat keamanan pendapatan paling rendah untuk wanita, seperti Azerbaijan (29, 2%), Vietnam (29, 4%), Indonesia (33%), Albania (36, 9%), Georgia (38, 4%), dan Thailand (40, 7%).

Mengapa Wanita Menerima Pembayaran Tidak Terstruktur di Negara-Negara Ini?

Di Suriname 60% tenaga kerja diorganisir dan 50% telah menetapkan upah, bekerja di sektor jasa (70%), manufaktur (8, 3%), perdagangan (17%), pertanian (5, 9%) dan transportasi dan komunikasi (7, 8%). Namun, perempuan diharapkan tinggal di rumah dan memenuhi peran gender tradisional, yang biasanya merupakan pekerjaan yang tidak dibayar. Dengan demikian mereka memiliki pilihan terbatas untuk berpartisipasi dalam sektor kerja yang terorganisir. Di sebagian besar dari sepuluh negara, perempuan memiliki lebih sedikit akses ke pendidikan dan pelatihan untuk mengembangkan keterampilan mereka, yang menempatkan mereka pada posisi yang kurang menguntungkan ketika mereka bersaing dengan laki-laki untuk mendapatkan pekerjaan, yang berakhir dengan pekerjaan dengan ketrampilan yang lebih rendah. Lebih jauh lagi, perempuan di negara-negara ini cenderung memiliki kepemilikan properti yang terbatas. Ini mengurangi batas modal mereka, menghambat prospek bisnis.

Pekerjaan yang Dilakukan Wanita di Sektor Informal

Pekerjaan berbayar dapat di sektor formal atau informal. Perempuan di seluruh dunia terlalu terwakili dalam sektor informal. Meskipun laki-laki dan perempuan menerima upah lebih sedikit di sektor informal dibandingkan dengan sektor formal, kesenjangan gender dalam pembayaran meningkat di sektor informal. Pekerjaan informal adalah sumber pendapatan utama bagi perempuan di negara-negara berkembang. Di negara-negara Afrika perempuan ditemukan bekerja di sektor informal, bekerja sendiri sebagai pedagang kaki lima atau bekerja untuk keluarga, dalam hal ini tidak ada masalah upah atau gaji yang ditetapkan. Pekerjaan berbasis rumah adalah sumber pendapatan penting bagi 85% wanita di seluruh dunia. Unit berbasis rumahan ini mungkin berada di ujung rantai global, di mana pekerjaan dikontrakkan kepada kelompok-kelompok lokal yang mensub-kontrakkannya dengan unit-unit yang lebih kecil dan terakhir untuk wanita yang bekerja dari rumah. Ada 73% hingga 99% orang yang bekerja di penjualan jalanan dan menyumbang 50% hingga 90% dari produk domestik bruto (PDB) di negara-negara berkembang. Perempuan menghasilkan hingga 75% dari pedagang kaki lima. Selain karena persaingan dari pemain global, para wanita kehilangan relung mereka atau dibayar lebih rendah. Jadi liberalisasi dan integrasi pasar telah mendorong upah perempuan di negara-negara ini.

Bahkan ketika mereka bekerja di sektor informal, perempuan tidak menerima upah yang ditentukan saat mereka bekerja pada sub-kontrak, atau terlibat dalam pekerjaan lepas seperti laki-laki. Di Indonesia, sektor informal menyumbang 99% dari pekerjaan, di mana perempuan merupakan 50%. Kontribusi yang diberikan perempuan pada sektor informal adalah 20% hingga 60% dari PDB, yang lebih tinggi dari bagian mereka di sektor pekerjaan. Terlebih lagi laki-laki terlibat dalam kegiatan non-pangan dan lebih besar, sedangkan perempuan terlibat dalam skala kecil dan industri makanan. Selain itu, harga pria jauh lebih baik karena mereka tidak menghadapi diskriminasi atau persaingan dari wanita, karena wanita dikecualikan dari banyak sektor terorganisir.

Kurangnya Peraturan Upah Pemerintah

Selain undang-undang di atas kertas, pemerintah di banyak negara ini, termasuk di Suriname dan Tanzania, tidak melakukan atau sedikit pun langkah untuk memperbaiki kondisi kerja bagi perempuan. Tanzania memiliki undang-undang yang menjamin upah minimum, dan perlindungan terhadap diskriminasi, namun kenyataan menunjukkan gambaran yang berbeda. Terlepas dari status hukum yang sama, perempuan menghadapi diskriminasi dalam mempekerjakan dan upah atau gaji yang mereka terima. Peran pemerintah dalam mengatur pasar juga menurun dalam proses liberalisasi pasar, dengan beberapa sektor publik diprivatisasi. Ketidakamanan dan pendapatan yang lebih rendah untuk wanita menghasilkan wanita yang memiliki pensiun yang lebih rendah di kemudian hari, dan ini dibuktikan oleh fakta bahwa 22% wanita tua cenderung pensiun dalam kemiskinan, lebih dari 16% terlihat di antara pria pria.

Negara-Negara Tempat Wanita Paling Tidak Mungkin Menerima Set Upah Atau Gaji

PangkatNegara% Wanita yang Bekerja Menerima Upah atau Gaji Set
1Suriname1, 0%
2Etiopia7, 8%
3Tanzania10, 7%
4Uganda13, 4%
5Azerbaijan29, 2%
6Vietnam29, 4%
7Indonesia33, 0%
8Albania36, 9%
9Georgia38, 4%
10Thailand40, 7%

Direkomendasikan

Apa itu Storm Beach?
2019
Tempat Terbaik Di Dunia Untuk Menyaksikan Simpanse Di Lingkungan Alami Mereka
2019
Sungai Mississippi
2019