10 Negara Penghasil Teh Top Dunia

Sementara kopi mungkin tampaknya menjadi minuman yang "disukai" bagi mereka yang mencari minuman panas, dunia sebenarnya menggunakan teh. Selain dari air, teh adalah minuman paling populer di dunia, dan di Amerika Serikat saja, impor teh telah meningkat lebih dari 400% sejak tahun 1990.

Populer selama ribuan tahun, teh diyakini berasal di Cina sebagai minuman obat. Pada abad ke-17, itu menyebar ke Inggris, menetapkan cengkeramannya di sana - dan, dilihat dari institusi budaya Inggris yang merupakan 'cuppa, ' jelas telah mempertahankan popularitasnya. Cina menghasilkan lebih banyak teh daripada negara lain di dunia, diikuti oleh India dan Kenya.

Dengan permintaan yang begitu tinggi, dapat dipahami bahwa teh perlu diproduksi dalam skala massal, dan di seluruh dunia di berbagai lokasi untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan tanaman yang diperlukan untuk membuat varietas yang berbeda. Berdasarkan statistik Organisasi Pangan dan Pertanian PBB untuk produksi global dari 1993-2013, berikut adalah 10 negara penghasil teh top di dunia.

10 - Bangladesh (81.850 Ton)

Iklim Bangladesh yang panas dan lembab sangat cocok untuk produksi teh. Negara ini memiliki lebih dari 150 perkebunan teh, terutama di bagian utara dan timur negara itu. Lebih dari 300.000 orang bekerja di perkebunan teh ini. Produksi teh di Bangladesh terus meningkat selama beberapa tahun terakhir. Karena teh dari Bangladesh mengumpulkan ketenaran di seluruh dunia, jumlah produksinya diperkirakan akan terus bertambah.

9 - Iran (100.580 ton)

Hingga akhir abad ke-15, minuman panas pilihan Iran adalah kopi - akan tetapi, lokasinya yang jauh dari negara-negara penghasil kopi utama berarti bahwa kacang sulit diperoleh. Teh jauh lebih mudah didapat di Iran, berkat hubungan perdagangan darat dengan China yang dijuluki "jalan sutra."

Teh menjadi semakin populer, dan pada tahun 1882 dengan biji yang diperoleh dari India, orang Iran mulai menanam teh di negara mereka sendiri, dipelopori oleh Pangeran Mohammad Mirza, walikota pertama Teheran, juga dikenal sebagai "Kashef al Saltaneh."

Saltaneh, yang merupakan duta besar Iran untuk India di bawah pemerintahan Inggris, tahu bahwa orang Inggris akan menjaga rahasia produksi teh mereka di bawah kunci, karena itu adalah salah satu bisnis utama mereka di India. Saltaneh menyamar sebagai buruh Prancis di India, bekerja di perkebunan untuk mempelajari semua rahasia dagang, dan kemudian membawa beberapa sampel kembali ke Iran. Dia menanamnya di wilayah Iran Gilan, dan industri teh dimulai. Saat ini, ada 32.000 hektar kebun teh, sebagian besar berlokasi di lereng bukit.

9 - Myanmar (104.743)

Meskipun negara Myanmar di Asia Selatan berada di garis depan kontroversi dalam beberapa tahun terakhir ketika pewarna berbahaya ditemukan dalam teh yang diproduksi di negara tersebut. Namun, berkat generasi baru praktik pertanian organik, teh dari Myanmar semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Banyak teh yang ditanam di Myanmar ditanam di Negara Bagian Shan, yang berbatasan dengan Cina.

7 - Indonesia (139.362 ton)

Orang Indonesia memulai produksi teh pada tahun 1700-an, yang diperkenalkan ke tanaman melalui kolonialisme Belanda. Budaya teh tidak lepas landas dengan lokal seperti halnya dengan produsen kolonial lainnya. Pada 2017, Indonesia memproduksi 139.362 ton, yang sebagian besar diekspor dari negara tersebut.

Produksi Indonesia terutama berfokus pada teh hitam, meskipun sejumlah kecil hijau juga diproduksi. Selain itu, banyak varietas yang ditanam di sini tidak dikenal secara global, karena sebagian besar tanaman Indonesia digunakan dalam campuran; dicampur dengan teh lainnya.

6 - Turki (234.000 ton)

Pada 2017, Turki memproduksi 234.000 ton daun teh. Anehnya, hampir semua tanaman yang tumbuh di Turki diproduksi di wilayah kecil yang terletak di dekat kota Rize. Iklim basah, topografi, dan kedekatan dengan Laut Hitam menjadikan kondisi pertumbuhan ideal.

Turki terutama memproduksi teh hitam, juga dikenal sebagai teh Turki, serta teh Rize. Sementara kopi Turki terkenal di dunia, budaya teh di Turki juga kuat, dan ada cara yang sangat spesifik untuk menyeduhnya. Secara tradisional, teh Turki diseduh dalam samovar (self boiler), membuat minuman pekat, yang diencerkan dengan air saat disajikan.

Bagaimana Turki mempertahankan industri yang kuat meskipun tidak menghasilkan varietas yang tidak biasa? Terutama, pasar domestik mereka dilindungi dengan tarif impor 145% yang sangat tinggi pada teh asing.

5 - Vietnam (260.000 ton)

Produksi teh di Vietnam dimulai pada 1880, ketika Prancis mengembangkan perkebunan pertama di Pho Tho. Industri ini dengan cepat berkembang, dan dalam 50 tahun Vietnam mengekspor produk mereka ke Eropa dan Afrika. Sejarah mengintervensi selama perang Vietnam ketika industri teh Vietnam stagnan. Pada 1980-an produksi Vietnam mengalami kebangkitan dan pada 2017 mereka memproduksi 260.000 ton teh per tahun.

Industri teh Vietnam memiliki perusahaan skala besar dengan teknologi dan mesin modern, serta produsen independen skala kecil yang membuat teh artisan dalam jumlah terbatas. Varietas yang dihasilkan beragam: sekitar 60% dari teh yang diproduksi di Vietnam adalah teh hitam curl-curl, 35% berwarna hijau, dan 5% adalah varietas khusus lainnya seperti lotus atau teh melati. Vietnam juga memiliki beberapa varietas khusus seperti Shan Tuyet, teh yang dibuat dari pohon asli yang hanya ditemukan di daerah terbatas di negara itu.

4 - Sri Lanka (349.699 ton)

Pada tahun 1867, penanam Inggris James Taylor memulai perkebunan teh di kota Kandy, Sri Lanka. Dengan luas hanya 19 hektar, ia perlahan-lahan menumbuhkan perkebunan dan industri secara keseluruhan, dengan ekspor Ceylonnya menarik perhatian penulis "Sherlock Holmes", Sir Arthur Conan Doyle. Industri ini tumbuh dari plot asli menjadi lebih dari 188.175 hektar hari ini, dan produksi teh sekarang menjadi salah satu industri terbesar di negara pulau itu, yang mempekerjakan lebih dari satu juta pekerja Sri Lanka.

Teh Sri Lanka diproduksi dengan metode penanaman kontur, di mana semak-semak ditanam dalam garis yang mengikuti kontur bumi. Sri Lanka, negara yang sebelumnya dikenal sebagai Ceylon, menghasilkan tiga varietas utama: Ceylon black, Ceylon green, dan Ceylon white tea.

3 - Kenya (439.857 ton)

Tidak seperti banyak negara lain yang menghasilkan teh dalam jumlah besar, Kenya tidak memiliki banyak perkebunan besar - sekitar 90% dari teh yang dihasilkan ditanam di pertanian kecil kurang dari satu hektar. Ini cukup luar biasa, mengingat gabungan proyek pertanian nasional ini digabungkan untuk menghasilkan 439.857 ton.

Untuk mengimbangi persaingan, Kenya telah mengalihkan fokusnya ke inovasi, penelitian, dan pengembangan di industri ini. Mereka telah menjadi pemimpin dalam mengembangkan varietas baru yang tumbuh lebih berlimpah, dan varietas yang lebih tahan terhadap kondisi cuaca, serta teh artisan asli tunggal.

2 - India (1.325.050 ton)

India adalah produsen teh terbesar kedua di dunia, menghasilkan rata-rata 1.325.050 ton setiap tahun.

Industri komersial dimulai setelah Inggris diperkenalkan dengan teh dari Cina. British East India Company mulai mengonversi petak-petak tanah di koloni Asia Timur mereka secara khusus untuk keperluan produksi teh. India menghasilkan jumlah besar, yang penting karena mereka adalah negara yang memiliki lebih dari satu miliar peminum teh, dengan lebih dari 70% teh yang diproduksi di negara tersebut dikonsumsi di negara tersebut dan bukan diekspor.

Salah satu teh yang paling dikenal bagi pemirsa Amerika Utara adalah campuran chai pedas yang diproduksi di India Utara, yang dikonsumsi secara teratur dengan susu. Namun, India juga secara eksklusif memproduksi varietas Assam dan Darjeeling yang populer juga.

1 - Cina (2.473.443 ton)

Cina tidak dapat disangkal sebagai produsen teh terbesar di dunia, memproduksi 2.473.443 ton pada tahun 2017 saja - angka yang sekitar 30-35% dari total jumlah yang diproduksi di dunia pada tahun itu.

Keterampilan yang kuat dalam produksi tidak boleh dilihat sebagai kejutan, mengingat sejarah panjang dengan minuman - legenda mengatakan bahwa teh diperkenalkan di Cina oleh kaisar dan dukun Shennong pada 2737 SM. Ini telah dikonsumsi sebagai segala sesuatu dari minuman hingga obat-obatan, dan merupakan pusat ritual budaya yang tak terhitung jumlahnya di negara ini.

Beberapa varietas diproduksi di Cina termasuk teh hijau, oolong, putih, pu-erh, kuning, dan melati.

10 Negara Penghasil Teh Top Dunia

PangkatNegaraProduksi Teh (Ton)
1Cina2, 473.443
2India1.325.050
3Kenya439.857
4Srilanka349.699
5Vietnam260.000
6Turki234.000
7Indonesia139.362
8Myanmar104.743
9Iran100.580
10Bangladesh81.850

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019