Woodrow Wilson - Presiden AS dalam Sejarah

Masa muda

Thomas Woodrow Wilson, yang akan menjadi Presiden Amerika Serikat ke-28, lahir pada tanggal 28 Desember 1856 di Staunton, Virginia. Sebelum Woodrow berusia satu tahun, keluarganya pindah ke Augusta, Georgia. Tumbuh di Georgia, ia bermain bisbol dan melakukan tur Augusta dan Columbia dengan sepupu. Woodrow, yang juga memiliki penglihatan lemah, menderita disleksia yang mengganggu kemampuan belajarnya. Karena kelangkaan sekolah di daerah asalnya di Selatan, ia menerima banyak pendidikan awal dari ayahnya, yang mengajarinya agama, sejarah Inggris, dan sastra, menurut data dari Miller Centre. Woodrow juga menerima bimbingan dari mantan prajurit Konfederasi yang mendirikan sekolah-sekolah primitif di daerah tersebut setelah Perang Saudara. Pada usia 16, Woodrow mendaftar di Davidson College dekat Charlotte, dan unggul dalam menulis, berbicara di depan umum, Inggris, Latin, Matematika, dan Yunani. Dia kemudian akan belajar di Universitas Virginia, Universitas Johns Hopkins, dan Universitas Princeton. Setelah berkarier sebagai akademisi dan dosen, ia akan naik pangkat sarjana untuk akhirnya menjadi Presiden Universitas Princeton di New Jersey.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Woodrow memasuki politik pada tahun 1910, setelah ia didekati oleh perwakilan Partai Demokrat New Jersey karena kejujurannya. Dia menyetujui pencalonan dengan syarat "tidak ada ikatan". Para bos partai berpikir bahwa Woodrow akan mudah dimanipulasi, tetapi, setelah memenangkan nominasi, dia menyatakan kemerdekaannya dari mereka, banyak yang membuat mereka kecewa. Dia mengalahkan lawan Republik, dan menyatakan perang terhadap praktik korupsi dalam politik. Semangatnya menarik perhatian para pemimpin Partai Demokrat di tahun 1911, terutama dari William Jennings Bryan. Dukungan Bryan untuk Woodrow membantunya mengumpulkan nominasi Presiden Partai Demokrat. Dia terpilih sebagai Presiden pada tahun 1912, mengalahkan Theodore Roosevelt, Howard Taft, dan Eugene Debs.

Kontribusi

Kepemilikan Woodrow Wilson di Kepresidenan AS melihat perempuan menerima hak untuk memilih melalui berlakunya Amandemen ke-19 Konstitusi AS. Federal Reserve System dan Internal Revenue Service didirikan untuk melaksanakan agenda keuangan dan mengumpulkan pajak, masing-masing, dan peringatan nasional Hari Ibu dimulai. Sebagai Presiden, Woodrow adalah orang pertama yang menyampaikan apa yang sekarang dikenal sebagai Alamat State of Union. Dia juga menandatangani undang-undang sebuah undang-undang yang menjamin delapan jam kerja bagi karyawan kereta api dalam bentuk Undang-Undang Adamson. Ini membuka jalan untuk mempersingkat hari kerja bagi karyawan industri.

Tantangan

Presiden Wilson juga bertugas selama peristiwa Perang Dunia Pertama, termasuk masuknya Amerika Serikat ke dalam teater perang Eropa. Dalam upaya untuk mencegah perang di masa depan, Woodrow mengusulkan 14 Poinnya . Dia percaya ini akan membantu mencegah perang di masa depan, mengingat mereka dijadikan dasar kebijakan diplomatik damai pasca perang. Poin-poin itu termasuk penghapusan pembatasan perdagangan dan aliansi rahasia, membatasi persenjataan, menetapkan kekaisaran Austro-Hungaria dan Ottoman berdasarkan penentuan nasib sendiri dan kemerdekaan nasional, mengevakuasi bagian-bagian yang diduduki Jerman di Prancis dan Belgia, menyambut pemerintah revolusioner Bolshevik dari Rusia (sekarang Uni Soviet) menjadi komunitas diplomatik kekuatan Barat, dan menciptakan Liga Bangsa-Bangsa untuk menjaga perdamaian. Dia adalah pemain utama selama pembicaraan konferensi perdamaian Paris yang mengakhiri Perang Dunia I, tetapi sementara perjanjian yang dihasilkan dari Versailles, Trianon, Saint-Germain, dan Sèvres mengikuti beberapa dari 14 poinnya, mereka dengan cara lain sebagian besar berbeda dari tujuan awalnya. Memang, setelah kembali dari Eropa, Senat AS memberikan suara menentang Versailles, yang membuat Woodrow terkuras. Dia menderita stroke pada tahun 1919, dan selama 17 bulan terakhir masa jabatannya dia melakukan bisnis resmi melalui istrinya, Edith Bolling Galt Wilson.

Kematian dan Warisan

Woodrow Wilson meninggal di rumah pada 3 Februari 1924. Dia akhirnya menyerah pada komplikasi dari stroke yang dideritanya pada 1919 ketika dia mengadakan tur keliling negara untuk mencari dukungan bagi Liga Bangsa-Bangsa. Para ahli percaya visinya tentang Liga Bangsa-Bangsa membantu membuka jalan bagi terciptanya Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah Perang Dunia II. Program domestiknya menstabilkan dan memanusiakan kebijakan sumber daya manusia sistem industri, menurut Miller Center. Pemerintahannya mengesahkan undang-undang pekerja anak federal pertama di AS juga, meskipun Mahkamah Agung menyatakan mereka tidak konstitusional pada tahun 1918. Karena itu, warisan Wilson hari ini juga sangat diperdebatkan, terutama sebagai akibat dari kebijakan domestiknya di Amerika Serikat dan sikapnya terhadap komunitas Afrika-Amerika.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019