Tujuh Keajaiban Alam Dunia

Tujuh Keajaiban Dunia mendemonstrasikan kreasi manusia yang paling mengesankan seperti Taj Mahal dan patung Kristus Sang Penebus. Dalam Tujuh Keajaiban Dunia Kuno, karya agung kuno seperti Kuil Artemis dan Taman Gantung Babilonia dikenang. Namun, Tujuh Keajaiban Dunia Alami adalah bukti - jika diperlukan bukti - bahwa Alam Ibu sama berbakatnya dengan seorang arsitek.

Disusun oleh CNN dan Seven Natural Wonders pada tahun 1997, daftar ini mencakup semua 7 benua, dan mencakup beberapa ketinggian bumi dan kedalaman lautan, beberapa situs yang kurang dikenal, dan beberapa fitur terkenal yang mungkin sudah Anda kunjungi dirimu sendiri.

Sementara lokasi-lokasi keajaiban dunia yang paling menakjubkan sering diperdebatkan, ketujuh lokasi ini umumnya disepakati sebagai salah satu pemandangan alam paling menakjubkan di dunia.

Grand Canyon

Terletak di Arizona, AS, Grand Canyon sepanjang 277 mil ini benar-benar menakjubkan. Ngarai, yang mencapai kedalaman satu mil dan lebarnya sekitar 18 mil, terbentuk dari waktu ke waktu oleh jalur Sungai Colorado yang tak terhentikan. Para ilmuwan memperkirakan bahwa sungai itu pertama kali mengukir jalurnya lebih dari 17 juta tahun yang lalu. Sementara dalam beberapa tahun terakhir peningkatan langkah-langkah keamanan telah mencegah pengunjung mendekati tepi ngarai sedekat yang mereka inginkan, situs Grand Canyon masih menjadi tujuan wisata populer bagi siapa saja yang ingin melihat sekilas alam di tempat yang paling kuat dan megah.

Parícutin

Sementara salah satu entri yang kurang dikenal dalam daftar ini, Parícutin sama mengesankannya dengan banyak landmark terkenal. Ini adalah contoh gunung berapi kerucut yang hampir sempurna yang terletak di Michoacán, Meksiko. Apa yang membedakan Parícutin dari banyak lainnya di seluruh dunia adalah bahwa para ilmuwan modern dapat mengamati dan mendokumentasikan setiap tahap umurnya - dari penciptaan hingga kepunahan - seperti yang terjadi. Selama tahun 1940-an dan 1950-an, para pakar dan penduduk yang berkunjung dari wilayah tersebut dapat menyaksikan gunung berapi yang tumbuh dari celah di ladang jagung hingga ketinggian pegunungan 1.391 kaki. Meletus selama 19 tahun, gunung berapi itu menjadi sunyi pada tahun 1952. diperkirakan tidak akan meletus lagi.

Cahaya utara

Terlihat di kedua wilayah kutub planet ini, pertunjukan cahaya yang mempesona ini secara tepat disebut sebagai Cahaya Utara (atau Selatan). Tidak seperti kebanyakan entri pada daftar ini, Anda dapat melihat aurora dari berbagai lokasi di seluruh dunia - semakin tinggi garis lintangnya, semakin besar kemungkinan Anda melihatnya. Efek Cahaya Utara disebabkan oleh partikel kosmik bermuatan memasuki dan berinteraksi dengan atmosfer Bumi, yang menyebabkan warna-warna cerah dicat di langit malam.

Manusia berspekulasi tentang penyebab tampilan warna malam hari ini tanpa akhir selama berabad-abad, dengan referensi lampu yang ditemukan dalam teks-teks dari Yunani Kuno, dalam cerita-cerita dari Norse Mythology, dan sumber-sumber dari Inggris Abad Pertengahan.

Air Terjun Victoria

Saat Sungai Zambezi melintasi perbatasan Zambia dan Zimbabwe, perairannya turun 355 kaki ke bawah untuk membentuk Air Terjun Victoria yang menakjubkan. Air terjun ini dinamai pada tahun 1855 untuk raja Inggris yang berkuasa, Ratu Victoria, oleh penjelajah Skotlandia David Livingstone selama perjalanannya yang terkenal di Afrika. Nama asli Mosi-oa-Tunya - atau The Smoke that Thunders - masih digunakan secara lokal, dan pada 2013 pemerintah Zimbabwe mengumumkan rencana untuk secara resmi mengganti nama air terjun tersebut. Air Terjun Victoria bukanlah air terjun tertinggi atau terluas di planet ini, tetapi ketika mempertimbangkan kedua atribut itu, air terjun tersebut memenuhi syarat sebagai yang terbesar.

Pelabuhan Rio de Janeiro

Guanabara Bay adalah sebidang tanah sepanjang 19 mil di sebelah timur Rio de Janeiro, kota terbesar kedua di Brasil. Lebih dari 100 pulau terletak di sekitar teluk, termasuk Pulau Paquetá yang bebas mobil, dan Pulau Villegagnon, tempat Sekolah Angkatan Laut Brasil.

Sementara teluk itu pernah membanggakan ekosistem yang semarak dan beragam, dekade terakhir telah melihat bahaya urbanisasi mendatangkan malapetaka pada lingkungan yang dulu indah ini. Untungnya, undang-undang diberlakukan menjelang Olimpiade Musim Panas 2016 di Rio menetapkan persyaratan bagi pemerintah negara untuk menghidupkan kembali upaya untuk mengembalikan teluk ke kejayaannya. Meskipun ada keraguan apakah rencana ini akan dilaksanakan seperti yang diharapkan, penduduk setempat dan ahli ekologi di seluruh dunia tetap berharap bahwa belum terlambat untuk menyelamatkan keajaiban ini.

Great Barrier Reef

Terdiri dari hampir 3.000 terumbu individu dan hampir 1.000 pulau dalam rentang 1.400 mil, untuk benar-benar memahami skala besar dari Great Barrier Reef, Anda perlu melihatnya untuk mempercayainya. Sementara Tembok Besar Tiongkok sering keliru digambarkan sebagai terlihat dari luar angkasa, para astronot dan satelit telah berhasil menangkap gambar Barrier Reef.

Dibangun oleh miliaran organisme sangat kecil yang disebut polip karang, terumbu adalah tengara yang diakui secara global Australia, dan titik kebanggaan bagi warga Australia di seluruh dunia. Banyak pekerjaan yang dilakukan setiap tahun untuk memastikan bahwa ekosistem terumbu karang yang halus terjaga untuk generasi mendatang; pusat dari upaya ini adalah Taman Laut Great Barrier Reef, sebutan pelindung yang didirikan pada tahun 1975 yang dimaksudkan untuk melindungi terumbu dan spesies di dalamnya.

Gunung Everest

Terakhir, tetapi tentu tidak sedikit, adalah titik tertinggi di dunia. Dikenal sebagai Sagarmāthā di Nepal, dan Chomolungma di Tibet, Gunung Everest adalah salah satu fitur alam paling ikonik di dunia. Dengan ketinggian 29.029 kaki, gunung ini menempati peringkat pertama di antara gunung-gunung untuk ketinggian dan ketinggian. Lima entri di bawahnya ada pada daftar puncak tertinggi di dunia yang semuanya menyebut Everest sebagai gunung induknya.

Upaya pertama yang tercatat untuk mengukur Everest dilakukan pada 1920-an oleh pendaki gunung Inggris, tetapi itu akan memakan waktu lebih dari tiga dekade sampai Sherpa Tenzing Norgay dan Selandia Baru Edmund Hilary berhasil mencapai puncak pada tahun 1953.

Hari ini, mendaki Everest bukanlah tujuan yang tak tergoyahkan seperti dulu - tetapi mereka yang ingin melakukannya masih harus dalam kondisi fisik puncak, dan mengambil risiko besar dalam menjalani usaha. Namun, menaklukkan gunung tetap menjadi salah satu prestasi terbesar manusia, dan merupakan tantangan yang sangat populer bagi siapa pun yang benar-benar ingin menguji keberanian mereka.

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019