Tsunami: Saat Tektonik dan Penggabungan Air

LAUPAHOEHOE, Hawaii - Hampir 70 tahun yang lalu, di desa tepi laut yang satu kali ini, para siswa duduk di ruang kelas ketika ombak datang dan pergi dengan hanya kehancuran yang tersisa di belakang.

Gempa bumi di dekat Alaska pada tanggal 1 April 1946, mengirim dinding air yang besar ke Hawaii. Bencana itu menewaskan 159 orang di pulau-pulau itu, termasuk 19 orang di sekolah desa kecil. Itu tidak ada di dekat tsunami paling mematikan dalam sejarah, tetapi pengingat pedih bahwa gempa bumi dapat menyebabkan kerusakan ribuan mil jauhnya.

Hawaii memegang kenangan ini dekat. Di Hilo, kota terbesar di dekat Laupahoehoe, sekitar 30 mil jauhnya, Museum Tsunami Pasifik memberi hampir semua informasi kepada penduduk dan pengunjung tentang gelombang kuat yang telah mencapai daratan dalam sejarah negara bagian itu.

Apa itu Tsunami?

Tsunami adalah gelombang besar yang disebabkan oleh aktivitas tektonik. Ketika gempa bumi terjadi atau gunung berapi meletus di dekat air, getaran kuat dapat melewati air menyebabkan gelombang besar yang dikenal sebagai tsunami.

Secara umum, sebagian besar tsunami tidak pernah dirasakan di darat. Mereka mungkin sedikit lebih besar dari gelombang normal, atau energi dari peristiwa tersebut bergeser ke daerah-daerah laut yang tidak berpenghuni, dan menghilang di sepanjang jalan.

Namun, kadang-kadang, tsunami yang kuat diarahkan ke daratan dan ombak telah diketahui mencapai ketinggian 10 meter (33 kaki). Ombak besar ini menyapu pantai dan melakukan perjalanan ke pedalaman, melepaskan kekuatan kuat mereka di kota-kota.

Apa yang Menyebabkan Tsunami?

Jadi apa sebenarnya yang menyebabkan gelombang raksasa ini? Nah, seperti bencana Hawaii tahun 1946, gempa bumi adalah biang keladinya.

Planet ini memiliki lebih dari selusin lempeng tektonik, potongan-potongan bumi yang kadang-kadang bergeser dan bergerak karena di bawahnya mantel - dan lebih dekat intinya, cair - hampir tidak sekuat pelat. Arus konveksi, atau perpindahan panas, menyebabkan lempengan saling bertumbukan, menarik, atau memposisikan diri di atas satu sama lain, dan dampaknya mengirimkan gelombang kejut yang kuat ke seluruh bumi.

Sekarang tambahkan air ke persamaan. Pikirkan tentang duduk di bak mandi dan gerakkan kaki Anda maju dan mundur seolah-olah Anda sedang membuat malaikat salju. Air mulai beriak, dan semakin cepat Anda menggerakkan kaki Anda, semakin besar dan kuat riak ini.

Jenis kekuatan ini, selama gempa bumi, puluhan juta kali lebih kuat, sehingga gelombang yang mereka hasilkan bisa menjadi jauh lebih besar. Mereka mungkin mulai sebagai gelombang panjang hanya beberapa inci tinggi, namun ketika mereka semakin dekat ke pantai, air dangkal memaksa air menjadi gelombang tinggi.

Gunung berapi adalah sumber lain dari tsunami, namun, ini adalah kejadian yang jauh lebih langka.

Tsunami bersejarah

Gempa bumi Samudra Hindia 2004 menunjukkan kepada kita betapa mengerikannya gelombang ini. Bencana ini menewaskan lebih dari 230.000 orang di 14 negara, sekitar 70 persen dari korban di Indonesia. Ada kerusakan sekitar $ 15 miliar. Gempa bumi berkekuatan 9, 0 dan ombaknya terasa sejauh Afrika Selatan. Hollywood bahkan membuat film tentang itu.

Ada lebih dari seribu tahun data tentang tsunami, sesuatu yang dengan mudah Anda baca di situs web National Oceanic and Atmospheric Administration. Anda akan melihat banyak dari mereka telah terjadi di Samudra Pasifik, karena Cincin Api sudah matang untuk gempa bumi dan karenanya tsunami.

Pada 2011, tsunami besar terjadi di Jepang, setelah gempa bumi 9.0. Itu adalah bencana paling mahal dalam sejarah, lebih dari $ 300 miliar. Seluruh kota dihapus dari peta. Fukushima, pembangkit listrik tenaga nuklir dilanda, menyebarkan puing-puing nuklir di Pasifik. Tetapi jumlah korban jiwa, sekitar 18.000, jauh lebih rendah daripada bencana Samudra Hindia, karena orang-orang di Jepang memiliki pemantauan yang lebih baik dan karenanya lebih siap untuk itu.

Belajar dari Sejarah

Pada 2011, ahli meteorologi Jepang mengeluarkan peringatan tsunami paling parah yang mungkin, mendorong evakuasi ke seluruh daerah dataran rendah di negara itu.

Dengan jumlah peringatan ini, mengapa masih ada korban jiwa yang signifikan? Ukuran gelombang, hampir 8 meter di beberapa tempat, melebihi ketinggian beberapa dinding tsunami, sementara ribuan penduduk tidak menyadari bahwa mereka tidak melarikan diri ke tempat yang cukup tinggi.

Setidaknya mereka diperingatkan. Pada saat gempa bumi Samudra Hindia, tidak ada sistem peringatan tsunami, masalah di negara-negara miskin. Sebuah sistem sudah ada saat ini.

Mungkin yang paling luar biasa adalah kisah bertahan hidup. Korban tewas akan lebih tinggi jika bukan karena orang-orang yang mengakui ketinggian air surut di beberapa pantai. Mereka segera memperingatkan semua orang di sekitar mereka dan mereka semua mundur ke tempat yang lebih tinggi.

Peringatan Tsunami

Banyak tempat memiliki peringatan tsunami. Mereka dapat berfungsi sebagai pengingat untuk menghindari bencana di masa depan atau hanya tempat untuk memberi penghormatan kepada mereka yang hilang.

Jepang memilikinya, dan Anda akan menemukan segelintir di negara-negara di sepanjang Samudra Hindia. Di Khao Lak, Thailand, Anda akan menemukan peringatan Police Boat 813, pengingat kapal Angkatan Laut yang kemudian tersapu ke pantai. Di Hikkaduwa, Sri Lanka, ada Train Disaster Memorial, untuk 1.700 orang yang tewas ketika gelombang membanjiri kereta yang penuh sesak yang bepergian antara Colombo dan Galle.

Di Banda Aceh, Indonesia, mereka bahkan membangun sebuah museum, Museum Tsunami Aceh, untuk mengenang para korban, seperti yang dilakukan di Hilo, Hawaii. Di luar Hilo, orang-orang dapat merasakan sejarah yang lebih intim di Taman Pantai Laupahoehoe Point, di mana sebuah peringatan mengingatkan semua orang akan tragedi itu. Nama-nama korban diukir di batu di bekas lokasi sekolah.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019