The Trobrianders Of Papua New Guinea

Sejarah Trobrianders

Trobrianders adalah suku asli yang tinggal di kepulauan Trobriand di Papua Nugini. Pulau-pulau ini pertama kali dicapai oleh Prancis pada 1793 dan, pada kenyataannya, dinamai setelah letnan kapal. Namun penemuan pertama ini tidak menghasilkan kolonisasi. Seorang misionaris Methodis datang ke pulau Kiriwina pada tahun 1894 dan sekitar 10 tahun kemudian, petugas kolonial Australia mendirikan kantor pemerintah di sini. Ini diikuti oleh koloni kecil pedagang asing. Pada tahun 1930-an, sebuah misi Katolik tiba dan mendirikan sekolah dasar. Di bawah pemerintahan kolonial Australia selama 70 tahun dan dihadapkan dengan berbagai upaya konversi agama, Trobrianders tetap menolak perubahan. Selama tahun 1970-an, penduduk asli pulau memulai gerakan anti-kolonial yang memenangkan kemerdekaan mereka pada tahun 1975.

Populasi Saat Ini

Populasi saat ini diperkirakan total sekitar 12.000. Mayoritas orang-orang ini tinggal di pulau Kiriwina, salah satu dari 4 terbesar di kepulauan ini. Mereka bertahan hidup dengan pertanian subsisten dan memancing, yang mereka lakukan dari perahu kayu buatan tangan. Penduduk pulau tinggal di desa-desa tradisional, terdiri dari 2 hingga 8 kelompok yang terdiri dari 6 hingga 20 rumah. Rumah-rumah dibangun dari kayu dengan atap rumput dan duduk tegak di atas tanah untuk menghindari banjir selama musim hujan.

Keluarga terus melacak nenek moyang mereka melalui salah satu dari empat garis matrilineal yang diduga ada di pulau-pulau itu. Ketua dipilih berdasarkan hak kesulungan matrilineal juga. Perkawinan tidak dapat terjadi antara dua orang dari keluarga matrilineal yang sama dan karenanya pasangan dipilih dari sisi pihak keluarga.

Menyelesaikan Sengketa Dengan Game Cricket

Di bawah pemerintahan kolonial, perang antar suku dilarang. Pada saat yang sama, para misionaris memperkenalkan permainan kriket kepada suku-suku. Trobrianders dengan cepat menyesuaikan permainan dengan jumlah pemain yang lebih banyak, kelelawar dan bola yang berbeda, dan menambahkan nyanyian dan tarian. Hari ini, permainan ini dimainkan untuk menyelesaikan perselisihan, salah satu dari sedikit, perubahan abadi dari kolonialisme.

Bahasa

Kilivila adalah bahasa yang dipakai bersama oleh penduduk Trobriand Islanders. Suku yang berbeda berbicara dengan dialek berbeda yang sebagian besar tergantung pada lokasi mereka. Ini adalah bahasa Kilivila-Louisiades dari keluarga bahasa Austronesia. Ahli bahasa melaporkan bahwa bahasa tersebut memiliki sistem klasifikasi kata benda yang kompleks. Menariknya, Kilivila juga merupakan bahasa non-linear. Ini berarti bahwa konsep perkembangan waktu, bentuk, dan deskripsi tidak ada atau berbeda dari bahasa barat.

Ekonomi

Penduduk Trobriand menggunakan daun pisang kering dan ubi sebagai mata uang karena ini adalah tanaman mereka yang paling penting. Ubi, khususnya, adalah tanda kekuasaan dan kekayaan. Laki-laki menanam ubi dan memberikannya kepada saudara perempuan mereka, tidak pernah kepada istri mereka. Ini memastikan bahwa anak-anak disediakan oleh keluarga ibu. Jumlah ubi yang diterima seorang wanita adalah indikator kekuatan dan nilainya.

Upaya kolonial untuk membangun tanaman komersial di pulau-pulau itu tidak berhasil, karena suku-suku secara tradisional mengandalkan barter non-moneter. Sistem perdagangan terbesar disebut " kula ", dan itu melibatkan kepala suku bepergian dengan sampan di antara pulau-pulau. Hal ini dilakukan untuk membangun hubungan persahabatan antar suku. Kalung cangkang merah diperdagangkan di pulau utara dan ban lengan cangkang putih di selatan. Kepemilikan barang-barang ini membawa prestise bagi pemiliknya, meskipun, kepemilikannya singkat dan barang-barang terus beredar di seluruh lingkaran perdagangan. Mereka tidak pernah dijual, dan praktik kula tidak dimaksudkan untuk keuntungan finansial.

Selama tahun 1970-an pariwisata populer, yang menyebabkan peningkatan produksi dan penjualan ukiran kayu dari pulau-pulau. Pengunjung ke pulau itu, bagaimanapun, telah menurun dalam beberapa dekade terakhir. Perempuan juga memperdagangkan barang dengan menggunakan daun pisang kering, memungkinkan mereka untuk membeli barang-barang seperti minyak tanah, kain, dan tembakau tanpa uang yang ditenderkan secara hukum.

Masakan

Hasil panen Pulau Trobriand termasuk ubi, pisang, talas, tebu, kacang-kacangan, labu, sayuran berdaun hijau, dan kelapa. Makanan dimakan secara pribadi. Dalam budaya Trobriand Islander, makan di depan seseorang adalah hal yang tabu. Jika orang-orang berada di area yang sama bersama saat makan, mereka melakukannya dengan cepat dan dengan punggung saling membelakangi. Memiliki banyak makanan juga penting karena ini menunjukkan kesuksesan. Sayangnya, kerawanan pangan adalah masalah yang dihadapi Trobrianders setiap musim panen.

Orang Unik, Bea Cukai, dan Keyakinan

Terlepas dari pengaruh budaya para penjajah dan misionaris, para Trobrianders terus berpegang pada banyak adat dan kepercayaan yang unik. Sihir memainkan peran penting dalam masyarakat mereka dan siapa pun dapat berlatih mantra. Mantra dapat diperjualbelikan atau dijual dan berkisar dari dorongan cinta untuk mendorong kecantikan. Keajaiban, diyakini, juga bertanggung jawab atas kehamilan. Trobrianders percaya bahwa roh leluhur memasuki tubuh wanita, meninggalkan bayi.

Trobrianders juga memiliki sikap yang sangat liberal dalam hal hubungan seksual, dan mulai berpartisipasi dalam tindakan seperti itu di usia yang sangat muda dengan standar Barat. Perilaku ini didorong di kalangan masyarakat dan desa bahkan memiliki rumah khusus yang disebut "bukumatula", yang dirancang khusus untuk pertemuan ini. Perkawinan didirikan ketika seorang wanita tinggal di pondok pria setelah matahari terbit. Ibu wanita itu kemudian membawa mereka ubi, yang mereka makan bersama untuk memformalkan hubungan.

Direkomendasikan

Seberapa cepat beruang dapat berlari?
2019
Berapa Banyak Jenis Capybaras Yang Ada?
2019
Danau Terbesar di Kanada menurut Provinsi atau Wilayah
2019