Tingkat Pertumbuhan Produksi Industri Terendah

Pertumbuhan industri negatif dalam ekonomi suatu negara dibuktikan dengan penurunan PDB negara itu (produk domestik bruto) dalam seperempat tahun yang ditentukan, dinyatakan sebagai persentase perubahan negatif dari periode sebelumnya. Meskipun faktor ini dapat menakuti konsumen dan investor, ada situasi ketika pertumbuhan industri negatif sebenarnya hanya bagian dari siklus bisnis karakteristik ekonomi yang sedang tumbuh, seperti periode pertumbuhan PDB positif dapat dilihat selama masa keuangan terberat di suatu negara.

Secara umum, negara-negara yang mengalami penurunan pertumbuhan industri terbesar adalah di negara berkembang. Di bawah ini, kami telah memberikan panduan yang menyoroti negara-negara yang mengalami terburuk terburuk dalam resesi industri di seluruh dunia.

Iklim dan Industri Penderitaan Libya

Menurut Central Intelligence Agency, negara dengan pertumbuhan industri terendah adalah Libya, dengan penurunan -32, 3%. Ketika kita melihat sejarah ekonomi Libya, kita dapat melihat bahwa meskipun negara tersebut telah mengalami tingkat pertumbuhan industri terkemuka di dunia di masa lalu, resesi global baru-baru ini, penurunan harga minyak, dan sanksi internasional yang diterapkan pada negara tersebut membuat ekonomi Libya semakin tidak stabil. Dalam menghadapi resesi, Libya harus mempertimbangkan diversifikasi industrinya dengan berinvestasi tidak hanya di industri hidrokarbon dan pertambangan, tetapi juga ke sektor-sektor yang memproduksi barang-barang konsumsi umum juga. Penyebab utama lainnya yang terus memburuk pertumbuhan industri negatif Libya adalah penurunan investasi di bidang pertanian. Pertanian dianggap sebagai sektor terbesar kedua dalam perekonomian negara, tetapi kondisi tanah dan iklim yang buruk menghambat industri lebih dari sebelumnya. Sektor industri lain yang ditargetkan untuk pengembangan adalah pariwisata, yang berubah dari boom ke bust karena masalah keamanan yang timbul dari ketidakstabilan politik baru-baru ini dan konflik internal.

Sumberdaya Tidak Cukup Tuvalu

Negara pulau Tuvalu di Polinesia ditunjuk oleh PBB sebagai salah satu negara yang paling tidak berkembang di dunia, dan menempati urutan kedua di antara negara-negara dengan pertumbuhan industri terendah. Dengan potensi pengembangan yang terbatas, tidak heran jika pertumbuhan industri Tuvalu negatif (-26, 1%). Sayangnya, negara ini kekurangan sumber daya mineral dan industri utama terus menjadi perikanan tradisional dan pertanian. Industri pariwisata juga terbelakang, dan kesempatan kerja rendah di seluruh negara. Sebagian besar pendapatan Tuvalu diterima dari Tuvalu Trust Fund, sebuah kepercayaan internasional yang menopang negara tersebut.

Kewajiban Ekonomi Tajikistan

Tajikistan, dengan tingkat pertumbuhan industri negatif -15%, berada di urutan ketiga dalam daftar negara-negara dengan tingkat pertumbuhan industri negatif. Ekonomi negara terutama terancam oleh depresiasi mata uang Tajik yang terus berlanjut dan kegagalan bisnisnya untuk membayar uang kiriman dalam transaksi perdagangan internasional mereka. Ini adalah situasi yang sulit terkait dengan negara-negara tertentu, karena perdagangan dengan Rusia, Cina, dan Kazakhstan sendiri merupakan 60% dari impor negara pada tahun 2014. Meskipun demikian, industri aluminium dan pertanian telah mempertahankan pertumbuhan positif, bahkan ketika sektor jasa dan perdagangan internasional diperkirakan akan semakin menurun dalam waktu dekat.

Konflik Berlanjut Ukraina

Ukraina mengalami tingkat pertumbuhan industri negatif -13%. Meskipun negara tersebut mengalami periode pertumbuhan yang cepat antara tahun 2000 dan 2008, ekonomi negara tersebut menderita dalam menghadapi perubahan ekonomi yang dihasilkan dari perang yang sedang berlangsung di Donbass yang dikombinasikan dengan krisis ekonomi dunia. Penurunan lebih lanjut diperkirakan di Ukraina dalam waktu dekat. Industri utama negara ini adalah metalurgi, gas, petrokimia dan pemrosesan kimia, dan pembuatan elektronik dan senjata.

Perspektif Global

Negara-negara lain yang mengalami tingkat pertumbuhan industri sangat rendah adalah Timor-Leste (-12%), Guyana (-11, 5%), Siprus (-8, 9%), dan Gambia (-8, 6%). Penyebab pertumbuhan industri negatif banyak, dari ketidakstabilan ekonomi ke ketersediaan sumber daya yang buruk. Meskipun negara-negara berkembang adalah di antara mereka yang terkena dampak paling signifikan, faktanya tetap bahwa penurunan produksi adalah ancaman ekonomi yang selalu ada bagi ekonomi semua negara.

Tingkat Pertumbuhan Produksi Industri Terendah

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraTingkat Pertumbuhan Produksi Industri
1Libya-32, 30%
2Tuvalu-26, 10%
3Tajikistan-15, 00%
4Ukraina-13, 00%
5Timor-Leste-12, 00%
6Guyana-11, 50%
7Siprus-8, 90%
8Gambia, The-8, 60%
9Serbia-7, 00%
10Venezuela-6, 50%
11Yunani-5, 10%
12Brunei-4, 40%
13Barbados-4, 20%
14Guinea ekuator-4, 10%
15Malta-3, 60%
16Trinidad dan Tobago-3, 00%
17Kuba-2.90%
18Samoa-2.10%
19Sierra Leone-2.10%
20Irak-2.10%
21Lesotho-2, 00%
22Grenada-2, 00%
23Perancis-1.70%
24Kirgistan-1.60%
25Belize-1, 50%

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019