Tingkat Penahanan Menurut Negara

Pusat Studi Penjara Internasional memperkirakan bahwa lebih dari 10, 2 juta orang dipenjara di penjara dan lembaga pemasyarakatan lainnya di seluruh dunia pada tahun 2013. Jumlah orang di balik jeruji besi meningkat setiap tahun sejak awal milenium, dan Kantor PBB tentang Narkoba dan Kejahatan memperkirakan bahwa telah terjadi peningkatan 10% dalam populasi penjara global sejak tahun 2004. Tingkat pemenjaraan ditemukan sangat bervariasi antara negara-negara dengan beberapa daerah yang mencatat penahanan minimal 2 dari setiap 100.000 orang, sementara yang lain mencatat lebih dari 600 dari setiap 100.000 orang menjalani waktu di balik jeruji besi saat ini. Pada tingkat per kapita, Amerika Serikat memiliki lebih banyak orang di penjara daripada di tempat lain di dunia. El Salvador dan Turkmenistan masing-masing mengikuti di tempat kedua dan ketiga.

Siapa yang dipenjara?

Pelapor Khusus PBB untuk Kemiskinan Ekstrim dan Hak Asasi Manusia menerbitkan sebuah laporan pada tahun 2011 yang menunjukkan bahwa pria dewasa dari segmen masyarakat termiskin adalah demografis yang paling mungkin untuk dipenjara. Tahanan perempuan merupakan 6, 5% dari populasi penjara global. Asia Tenggara dan Asia Timur mencatat level tertinggi wanita di balik jeruji besi, sementara Afrika mencatat level terendah. Mirip dengan pola yang terlihat di antara tahanan laki-laki, perempuan termiskin dan paling terpinggirkan adalah rentan untuk ditahan. Narapidana wanita biasanya ditangkap karena kejahatan seperti pencurian dan penipuan. Anak-anak dan remaja juga tidak kebal terhadap penangkapan, dan UNODC menemukan bahwa 1, 2% anak muda ditahan di sistem hukuman, sekolah remaja, serta rumah sakit dan panti asuhan. Selain itu, banyak anak-anak ditemukan tinggal bersama ibu mereka di penjara, meningkatkan jumlah anak di bawah umur di lembaga pemasyarakatan. Akhirnya, fasilitas pemasyarakatan merekam semakin banyak narapidana tua. Di AS, misalnya, jumlah laki-laki yang dipenjara di atas usia 55 tumbuh dari 8.853 pada 1981, menjadi 124.900 pada 2012. Ini terutama disebabkan oleh orang-orang yang menerima hukuman penjara yang lama, yang membuat orang terkunci di usia tua karena kejahatan yang dilakukan ketika mereka masih muda.

Pengaruh Tren Penjara

Kebanyakan tahanan cenderung pria dan wanita dewasa dari sektor masyarakat yang terpinggirkan dengan peluang ekonomi terbatas, anak-anak yatim atau anak-anak tanpa wali, dan, semakin, lansia yang menjalani hukuman panjang. Menangkap segmen masyarakat tertentu ini telah menghasilkan efek berikut:

  • Rumah yang rusak, termasuk orang-orang penting dan anak-anak, dibiarkan mengurus diri sendiri ketika pencari nafkah utama dibawa pergi. Keluarga miskin sering hanya memiliki satu orang yang bekerja atau menjalankan bisnis untuk mendukung keluarga, sehingga menangkap orang tua dari kedua jenis kelamin akan menambah beban pada orang tua yang ditinggalkan, yang menghasilkan kemiskinan yang lebih besar. Ini sering berkontribusi pada penciptaan generasi baru penjahat, karena anak-anak dan remaja dipaksa untuk mencuri dan terlibat dalam kegiatan ilegal lainnya untuk bertahan hidup atau membantu menjaga keluarga tetap bertahan.
  • Buta huruf dan kurangnya akses ke pendidikan, karena sebagian besar anak-anak dari orang yang dipenjara tidak mampu bersekolah dan berjuang sendiri.
  • Meningkatnya masalah kesehatan mental pada orang yang dipenjara dan keluarga yang ditinggalkan. Kecemasan, depresi dan insomnia secara signifikan lebih umum pada kasus-kasus ini daripada pada populasi umum.
  • Peningkatan tahanan lansia di balik jeruji menaikkan biaya perawatan kesehatan di penjara, dan banyak fasilitas pemasyarakatan merasa diri mereka tidak diperlengkapi untuk menangani tantangan yang dihadapi oleh tahanan lansia, seperti Alzheimer dan penyakit degeneratif lainnya, dan masalah berasimilasi kembali ke masyarakat begitu mereka berada. dilepaskan.
  • Tren penahanan penting yang diuraikan di atas memberikan data penting kepada pembuat kebijakan dan orang lain dalam posisi otoritatif dalam menyusun undang-undang dan kebijakan. Untuk pejabat seperti itu, mengeluarkan undang-undang yang diinformasikan dan direncanakan dengan baik sangat penting untuk membantu memastikan bahwa tahanan di bawah yurisdiksi mereka menerima rehabilitasi yang diperlukan untuk memperlengkapi mereka untuk menjadi anggota masyarakat yang produktif dan taat hukum pada saat pembebasan mereka.

    Tingkat Penahanan Menurut Negara

    PangkatNegara atau WilayahJumlah Tahanan (Per 100.000 Orang)
    1Amerika Serikat655
    2El Salvador610
    3Turkmenistan583
    4Kepulauan Virgin (AS)542
    5Maladewa514
    6Kuba510
    7Thailand497
    8Kepulauan Mariana Utara (AS)482
    9Kepulauan Virgin (Inggris)470
    10Bahama438
    11Seychelles437
    12Grenada435
    13Rwanda434
    14Federasi Rusia411
    15Guam (AS)404
    16St. Kitts dan Nevis393
    17Panama390
    18St. Vincent dan Grenadin378
    19Kosta Rika374
    20Antigua dan Barbuda373
    21Belarus364
    22Kepulauan Cayman (Kerajaan Inggris)359
    23Belize356
    24Sint Maarten (Belanda)347
    25Palau345

    Direkomendasikan

    Apa Sumber Sungai Dnieper?
    2019
    Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
    2019
    Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
    2019