Tingkat Bunuh Diri Menurut Negara

Sayangnya, tren umum yang kita lihat secara global saat ini adalah semakin banyak orang yang bertindak berdasarkan pemikiran dan perilaku bunuh diri. Bunuh diri tidak mengenal batas demografis atau sosial ekonomi, dan negara-negara dengan angka tertinggi adalah kelompok yang cukup beragam. Di dalamnya, ada negara-negara kecil dan besar, negara-negara kaya dan miskin, dan negara-negara Afrika, Asia, Eropa, dan Amerika. Untuk alasan ini, kami merasa layak untuk melihat beberapa benang merah yang dimiliki oleh negara-negara ini, dan berharap bahwa penyelidikan kami dapat memberi kami beberapa solusi prospektif untuk membalikkan tren global yang mengganggu dari tingkat bunuh diri yang meningkat ini.

Lonjakan Bunuh Diri di Sri Lanka dan Guyana

Baik Sri Lanka dan Guyana melaporkan tingkat bunuh diri yang tinggi per 100.000 penduduk, masing-masing 24, 6 dan 30, 6. Bunuh diri dianggap sebagai krisis sosial di kedua negara ini, dan cukup lazim untuk dihitung sebagai penyebab umum kematian yang tidak wajar. Di Sri Lanka, hampir 4.000 orang bunuh diri setiap tahun, yang sebagian besar berusia antara 15 dan 44 tahun. Ini adalah pola yang telah berkembang sejak tahun 1970-an. Di Guyana, tingkat bunuh diri tidak banyak dipelajari. Namun telah dilaporkan bahwa metode paling umum untuk melakukan bunuh diri di Guyana adalah dengan meminum pestisida pertanian - sekitar 40% dari kasus bunuh diri dikatakan sebagai akibat dari ini. Untuk setiap bunuh diri wanita di Guyana, ada 3, 2 bunuh diri pria.

Bekas Republik Sosialis Eropa

Melihat lebih dalam ke negara-negara yang terdaftar ada tren yang jauh lebih menarik untuk ditemukan. Dari 25 besar, lima sebelumnya merupakan bagian dari bekas Uni Soviet atau negara-negara Blok Timur lainnya di bawah pengaruh Uni Soviet. Sebagian besar negara-negara ini memiliki harapan yang sangat tinggi dalam hal mengejar ketinggalan dengan wilayah Eropa lainnya, dan tekanan ekonomi yang dialami warga sering kali berakhir dengan perilaku bunuh diri. Sayangnya, negara-negara ini memiliki masalah hubungan luar negeri yang tersisa dari Perang Dingin, dan banyak yang telah melihat situasi ekonomi mereka memburuk sejak jatuhnya rezim Komunis dan Blok Soviet pada tahun 1989 dan awal 1990-an.

Dua negara bekas Uni Soviet dapat ditemukan dalam sepuluh besar: Kazakhstan dan Lithuania. Kazakhstan memiliki jumlah tertinggi kasus bunuh diri yang tercatat di antara anak perempuan berusia 15 hingga 19 tahun di dunia. Sebuah laporan UNICEF 2009 dari 2009 menyatakan bahwa jumlah bunuh diri di kalangan pemuda Kazakh telah meningkat sebesar 23% antara tahun 1999 dan 2008. Di Lithuania, masalah keuangan di antara warga negara dianggap sebagai faktor utama dalam tingkat bunuh diri, sebuah tren yang dikatakan telah dimulai oleh krisis ekonomi Rusia tahun 1998. Pada tahun 2015, Kazakhstan dan Lithuania mengalami tingkat bunuh diri masing-masing 27, 5 dan 26, 1.

Korea Selatan: Ekonomi Maju dengan Tingkat Bunuh Diri yang Tinggi

Pada 2015, Korea Selatan melaporkan 24, 1 kasus bunuh diri per 100.000 penduduk. Tidak seperti banyak entri lain dalam daftar, Korea Selatan menonjol karena memiliki ekonomi yang sangat maju. Korea Selatan menganggap bunuh diri sebagai masalah yang tidak hanya sangat serius, tetapi juga sayangnya agak meluas. Ini adalah tingkat tertinggi untuk setiap anggota OECD. Bunuh diri di Korea Selatan sangat umum di kalangan lansia, fakta yang terkait erat dengan tingginya tingkat kemiskinan yang ditemukan di antara warga lanjut usia (setengah dari populasi lansia Korea Selatan hidup di bawah garis kemiskinan). Dikatakan bahwa banyak warga lanjut usia mungkin bunuh diri agar tidak merasa seolah-olah membebani keluarga mereka.

Di Korea Selatan, daerah pedesaan memiliki tingkat bunuh diri yang lebih tinggi daripada daerah perkotaan. Wilayah Gangwon di bagian utara negara itu melaporkan tingkat bunuh diri tertinggi. Di Korea Selatan, bunuh diri di antara laki-laki dua kali lebih tinggi di antara perempuan, meskipun tingkat percobaan bunuh diri sebenarnya lebih tinggi bagi perempuan. Sejumlah warga Korea Selatan yang terkenal telah melakukan bunuh diri, termasuk mantan presiden negara itu Roh Moo-hyun dan aktris terkenal Lee Eun-ju.

Apa yang bisa dilakukan?

Menganalisis penyebab bunuh diri bisa jadi rumit. Meskipun akan mudah untuk menarik korelasi langsung antara status ekonomi dan kualitas hidup, ini tidak selalu terjadi, seperti yang terlihat dengan masuknya negara-negara berpenghasilan tinggi seperti Korea Selatan dan Belgia dalam tabel ini. Di beberapa negara seperti Jepang (yang menempati peringkat ke-26 dalam penelitian ini), sikap budaya yang dapat digambarkan sebagai "toleransi bunuh diri" telah disalahkan. Ini dikatakan berasal dari budaya di mana persepsi orang lain dianggap lebih penting daripada harga diri.

Program pemerintah telah dilaksanakan di berbagai negara dalam upaya untuk melawan tingginya angka bunuh diri. Upaya-upaya ini biasanya berfokus pada penyelidikan akar penyebab bunuh diri untuk secara strategis berupaya memerangi itu. Kebijakan pencegahan dapat mencakup kampanye kesadaran publik dan peningkatan dana untuk program-program yang melayani kesehatan mental. Beberapa negara juga berupaya mengurangi isolasi sosial di antara warganya. Di Rusia, halaman web tertentu yang berisi informasi tentang metode bunuh diri disensor. Di Amerika Serikat, Pekan Pencegahan Bunuh Diri Nasional (NSPW) ada untuk menyebarkan kesadaran publik tentang tanda-tanda peringatan bunuh diri dan pencegahan bunuh diri.

Tingkat Bunuh Diri Menurut Negara

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraBunuh diri per 100.000 Orang
1Srilanka34.6
2Guyana30.6
3Mongolia28.1
4Kazakhstan27.5
5Pantai Gading27.2
6Suriname26.9
7Guinea ekuator26.6
8Lithuania26.1
9Angola25.9
10Korea Selatan24.1
11Sierra Leone22.1
12Bolivia20.5
13Republik Afrika Tengah19.6
14Belarus19.1
15Polandia18.5
16Zimbabwe18.0
17Rusia17.9
18Swaziland17.9
19Kamerun17.5
20Latvia17.4
21Ukraina16.6
22Burkina Faso16.5
23Belgium16.1
24India16.0
25Hongaria15.7

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019