Tempat Terbaik Di Dunia Untuk Menyaksikan Simpanse Di Lingkungan Alami Mereka

Simpanse asli dari sub-Sahara dan Afrika Barat. Spesies ini termasuk keluarga Hominidae yang lebih besar, bersama dengan orangutan, gorila, dan manusia. Faktanya, simpanse dan manusia memiliki sekitar 98% DNA. Saat ini, spesies ini dianggap terancam punah dan perkiraan populasi liar berkisar antara 10.000 hingga 30.000. Karena status konservasi ini, banyak upaya dilakukan untuk melestarikan dan meningkatkan jumlah liar mereka. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah melalui praktik pariwisata berkelanjutan yang bertujuan mengawasi simpanse di lingkungan alami mereka. Artikel ini membahas lebih dekat tempat-tempat terbaik untuk melihat simpanse ketika mereka makan, bermain, beristirahat, dan merawat satu sama lain.

Taman Nasional Gombe Stream, Tanzania Barat

Taman Nasional Gombe Stream terletak di wilayah Kigoma di Tanzania barat, tepat di sepanjang tepi timur Danau Tanganyika. Taman ini mencakup area seluas 13, 5 mil persegi yang hanya bisa dicapai dengan perahu melintasi danau. Primatologis terkenal Jane Goodall melakukan sebagian besar penelitiannya pada simpanse liar di lokasi ini, menjadikannya salah satu lokasi paling terkenal di dunia. Saat ini, Taman Nasional Gombe Stream adalah salah satu dari dua kawasan konservasi di negara ini yang telah diidentifikasi oleh pemerintah untuk melindungi populasi simpanse yang tersisa. Begitu wisatawan tiba di lokasi ini dengan perahu, safari pengamat simpanse mereka mulai berjalan kaki saat mereka mendaki melalui lembah, hutan hujan tropis, dan padang rumput yang membentuk daerah kecil ini. Meskipun relatif terisolasi, Taman Nasional Gombe Stream sebenarnya adalah salah satu lokasi termudah untuk dijangkau oleh wisatawan safari, meskipun hiking di sekitar daerah berbatu di daerah ini mungkin sulit bagi sebagian orang.

Taman Nasional Pegunungan Mahale, Tanzania Barat

Taman Nasional Pegunungan Mahale juga terletak di sepanjang tepi Danau Tanganyika di wilayah Kigoma, Tanzania. Taman ini mencakup total 637 mil persegi dan merupakan kawasan konservasi lainnya (bersama dengan Taman Nasional Gombe Stream) di Tanzania yang dirancang khusus untuk perlindungan simpanse. Taman Nasional Pegunungan Mahale sebenarnya adalah salah satu kawasan konservasi paling penting di dunia karena merupakan rumah bagi populasi simpanse liar terbesar yang pernah tercatat. Seperti Taman Nasional Gombe Stream, satu-satunya akses ke taman ini adalah dengan perahu menyeberangi danau. Eksplorasi dan wisata safari dilakukan dengan berjalan kaki setelah kedatangan. Menurut beberapa ahli safari, simpanse yang tinggal di sini lebih terbiasa melihat manusia, yang berarti bahwa wisatawan lebih cenderung melihat kera ini di sini daripada di tempat lain. Satu fakta menarik tentang lokasi ini adalah bahwa itu adalah satu-satunya tempat di bumi di mana simpanse dan singa berbagi wilayah yang sama.

Taman Nasional Kibale, Uganda Barat

Taman Nasional Kibale terletak di wilayah selatan Uganda, di mana ia mencakup area seluas 296 mil persegi. Dalam area ini, taman ini terutama ditutupi oleh habitat hutan hujan hijau, yang dikenal sebagai Hutan Kibale. Hutan ini adalah rumah bagi populasi simpanse sekitar 1.500, menjadikannya populasi populasi simpanse tertinggi di dunia. Taman ini adalah tujuan pengamatan simpanse paling populer di Uganda. Safaris ke Taman Nasional Kibale menawarkan paket yang dikenal sebagai Habituation Experience, yang berarti bahwa wisatawan diberi kesempatan untuk menghabiskan sepanjang hari di sekitar simpanse. Jenis wisata ini memberi wisatawan kesempatan untuk lebih teliti mengamati perilaku alami spesies ini. Selain itu, ini berfungsi untuk membuat simpanse merasa lebih nyaman di sekitar manusia, sehingga meningkatkan kemungkinan bahwa wisatawan akan melihat simpanse selama safari di masa depan. Ketika kesempatan untuk melihat simpanse atau satwa liar lainnya di safari meningkat, itu berarti bahwa lebih banyak orang akan membayar tur ini seiring waktu. Meningkatkan aktivitas pariwisata adalah pencapaian penting bagi kawasan konservasi, yang mengandalkan uang yang dihasilkan dari pariwisata untuk melanjutkan pekerjaan mereka dalam melindungi simpanse dan spesies langka lainnya. Proses pembiasaan juga memungkinkan para ilmuwan untuk melakukan penelitian yang lebih lengkap dan akurat tentang spesies ini. Sayangnya, taman ini terancam oleh kegiatan penebangan dan pertanian, yang mengurangi dan memecah-mecah area distribusi alami simpanse.

Taman Nasional Air Terjun Murchison, Uganda Barat

Taman Nasional Air Terjun Murchison dinamai dengan kaskade besar yang terletak di dalam perbatasannya. Air terjun ini terletak di sepanjang aliran Sungai Nil Putih yang terletak di antara Danau Albert dan Danau Kyoga di wilayah barat Uganda. Taman ini terdiri dari sabana dan habitat hutan dan di samping simpanse, adalah rumah bagi jerapah, orbis, singa, gajah, dan macan tutul. Sebagian besar safari simpanse di taman ini terjadi di dalam Hutan Budongo. Populasi yang tinggal di sini tercatat sekitar 600 dan dianggap terhabituasi, artinya lebih mudah untuk melakukan kontak dekat dengan simpanse. Dari semua populasi simpanse di Uganda, mereka yang menghuni daerah ini dianggap sebagai yang paling baru dihabituasi.

Taman Nasional Hutan Nyungwe, Rwanda

Taman Nasional Nyungwe terletak di wilayah barat daya Rwanda, di mana ia meliputi area sekitar 374, 5 mil persegi. Taman ini terdiri dari beberapa jenis habitat, termasuk: padang rumput, hutan bambu, rawa, dan hutan hujan. Hutan hujan adalah tujuan utama safari simpanse di wilayah ini, meskipun tidak dianggap sebagai lokasi terbaik untuk mengamati spesies ini di lingkungan alaminya mengingat populasi yang relatif kecil di sini. Catatan menunjukkan bahwa hanya sekitar 60 simpanse yang secara permanen mendiami hutan hujan Taman Nasional Nyungwe. Populasi kecil ini, bagaimanapun, dianggap terbiasa juga. Safaris di taman ini dapat dimulai dari salah satu dari tiga lokasi: Kitabi, Gisakura, atau Uwinka. Dari situs-situs ini, wisatawan pergi dengan penjaga taman di dalam kendaraan sampai mencapai hutan. Dari sini, pengunjung mulai hiking ke hutan, mengikuti instruksi yang diberikan oleh pelacak, yang tiba di lokasi sebelum awal safari. Meskipun taman ini adalah rumah bagi populasi kecil simpanse, taman ini adalah tujuan populer di Rwanda karena merupakan rumah bagi 13 spesies primata, yang mewakili sekitar seperempat dari semua spesies primata yang hidup di Afrika. Banyak wisatawan memilih untuk menggabungkan safari simpanse mereka dengan pengalaman trekking gorila juga.

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019