Taman Nasional Tertua Yang Mana Di Kenya?

Taman Nasional Nairobi adalah yang tertua dari taman nasional Kenya. Suaka margasatwa didirikan pada tahun 1946 dan terletak empat mil di selatan ibukota Kenya, Nairobi. Ini mencakup 45, 26 mil persegi menjadikannya salah satu taman terkecil di negara ini. Pagar listrik memisahkan kota metropolis dari taman dan mencegah satwa liar tersesat ke daerah pemukiman. Namun demikian, konflik antara masyarakat lokal dan hewan telah meningkat dalam beberapa waktu terakhir karena urbanisasi dan berkurangnya sumber daya mengancam keberadaan taman. Terlepas dari ukurannya, Taman Nasional Nairobi membanggakan populasi satwa liar yang besar dan beragam dan merupakan salah satu cagar badak paling sukses di dunia.

Sejarah Taman

Wilayah yang dihuni oleh taman nasional dihuni oleh orang-orang nomaden Maasai yang hidup selaras dengan margasatwa di akhir abad ke-19. Taman meluas di atas Athi Plains yang luas dan konflik antara hewan dan manusia jarang terjadi. Pada 1910, kota Nairobi telah berkembang menjadi sekitar 14.000 dan konflik antara hewan dan manusia meningkat. Mervyn Cowie, ahli konservasi, lahir pada bulan April 1909 di ibukota tetapi pindah ke Inggris untuk melanjutkan pendidikan. Sekembalinya pada tahun 1932, ia terkejut pada tingkat di mana populasi satwa liar telah berkurang. Meskipun perburuan dilarang, penggembalaan dan pembuangan ternak diizinkan sementara bagian dari taman itu digunakan untuk praktik pemboman oleh Angkatan Udara Kerajaan. Cowie memulai kampanye untuk membangun sebuah taman untuk melindungi satwa liar dan menahan perambahan manusia. Pada awal 1940-an, pemerintah mulai memukimkan kembali masyarakat Maasai. Taman Nasional Nairobi secara resmi dibuka pada tahun 1946 dan Cowie menjabat sebagai direktur pertama hingga 1966.

Tumbuhan dan Hewan

Lingkungan taman didominasi oleh dataran terbuka yang terbuka dengan pohon akasia yang tersebar kecuali untuk dataran tinggi barat yang ditutupi oleh hutan kering dataran tinggi yang terdiri dari Croton dichogamus, Olea africana, Calodendrum, dan Brachylaena hutchinsii . Empat dari Lima Besar binatang ditemukan di taman; yaitu kerbau Cape, badak hitam, singa Afrika, dan macan tutul Afrika. Hewan lain termasuk babon, zebra, kuda nil, jerapah, burung hering, waterbuck, burung unta, dan impala. Bendungan kecil telah dibangun di sepanjang sungai yang mengalir melalui taman untuk menyediakan air bagi hewan selama musim kemarau. Ini dianggap sebagai tempat perlindungan singa dan badak dan merupakan salah satu dari beberapa paket di dunia di mana badak hitam dapat dilihat di habitat aslinya.

Keadaan kritis Taman

Setelah berkembang selama lebih dari enam dekade, urbanisasi akhirnya menyusul Taman Nasional Nairobi karena kota itu menghadapi ancaman langsung dikuasai pencakar langit, plastik, saluran pembuangan limbah, dan polusi udara. Rute migrasi telah terputus oleh pemukiman manusia bahkan ketika pabrik dan infrastruktur menggantung dekat dengan batas taman. Pada 1990-an, lebih dari 100.000 rusa kutub bermigrasi dari ujung selatan ke bagian utara, tetapi pada 2018 kurang dari 1.000 hewan menyelesaikan perjalanan migrasi. Dalam dekade terakhir, pemerintah Kenya membangun dua bypass melalui taman untuk mengurangi kemacetan di ibukota. Pada 2017, negara membangun jalur kereta api modern melalui taman yang menghubungkan kota pelabuhan Mombasa ke ibukota. Koeksistensi antara manusia dan hewan tidak selalu damai terutama untuk komunitas pastoral yang menggembalakan di sepanjang tepi taman. Singa, hyena, macan tutul, dan anjing liar telah menggunakan cara membunuh hewan ternak karena mereka lebih mudah untuk berburu, dan sebagai pembalasan, para penggembala membunuh binatang buas.

Upaya Konservasi

Terlepas dari malapetaka dan kesuraman, para pencinta lingkungan dan pelestari mempelopori rehabilitasi taman ke keadaan sebelumnya. Relawan berkumpul setidaknya sebulan sekali untuk menanam pohon dan mengumpulkan sampah sementara dinas margasatwa Kenya telah meningkatkan upaya dalam memerangi perburuan liar. Masyarakat lokal secara teratur dididik tentang pentingnya melestarikan taman nasional dan hewan untuk keuntungan mereka.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019