St Pierre & Miquelon - Wilayah Perancis Saat Ini Di Amerika Utara

Jika Anda ingin merasakan rasa Perancis, Anda mungkin akan terkejut mengetahui bahwa Anda bisa mendapatkan versi ukuran gigitan lebih dekat ke rumah daripada yang Anda pikirkan. Hanya seperempat dari jarak penerbangan Kota New York ke Paris, wilayah kecil Saint Saint dan Miquelon di luar negeri Prancis terletak di lepas pantai Newfoundland, provinsi paling timur Kanada.

Terlepas dari sifat pulau-pulau yang tampaknya terpencil, Saint Pierre dan Miquelon memiliki sejarah panjang, menggosok bahu dengan penyelundup, pelaut, dan kekuatan kekaisaran. Hanya 300 kilometer dari ibukota Newfoundland, St. Johns, pulau-pulau ini menawarkan budaya Prancis Metropoilitan di Amerika Utara.

Dari Penemuan hingga Kejatuhan Prancis Baru

Bendera St. Pierre et Miquelon yang menggambarkan kapal Jacques Cartier dan bendera pemukim awal dari Negara Basque, Brittany, dan Normandia.

Sejarah bertingkat Saint Pierre dan Miquelon dimulai segera setelah dimulainya Zaman Eksplorasi; rangkaian pelayaran Eropa ke Amerika setelah 1492. Awalnya ditemukan pada tahun 1520 oleh Portugis, Saint Pierre dan Miquelon pertama kali dibaptis sebagai "Kepulauan 11.000 Perawan, " saat hari penemuan jatuh pada hari raya St. Ursula dan dia sahabat perawan.

Meskipun diklaim untuk Perancis oleh Jacques Cartier pada tahun 1536, pulau-pulau itu tetap tidak berpenghuni hingga tahun 1670 ketika hanya empat penduduk tetap yang terdaftar oleh otoritas Prancis. Prancis secara resmi menganeksasi pulau-pulau tersebut pada tahun 1670, kemungkinan akan menjauhkan mereka dari tangan Inggris. Meskipun langkah ini, pulau-pulau itu segera ditemukan lagi tidak berpenghuni, dan kemudian kontrol diserahkan ke Inggris pada 1713.

Setelah berakhirnya Perang Tujuh Tahun - dikenal sebagai Perang Prancis-India di Amerika Serikat - Prancis kehilangan kekaisarannya. Traktat 1763 Paris secara resmi mengakhiri kekuasaan Prancis di Amerika Utara, dengan satu pengecualian yang menarik - Saint Pierre dan Miquelon - yang diberikan Inggris kembali ke Prancis.

Sayangnya untuk Saint Pierre dan Miquelon, reuni ini tidak menandakan era perdamaian, dengan pulau-pulau yang diserbu lima kali dalam beberapa dekade. Sebuah serangan yang sangat menghancurkan terjadi pada 1778 ketika Inggris meruntuhkan pulau itu dan mengirim 2000 penduduk kembali ke Prancis sebagai tanggapan atas dukungan Prancis untuk pemberontak Amerika. Pada abad ke-19, Saint Pierre dan Miquelon sekali lagi dihukum karena perbuatan bangsa induknya, dengan Inggris menginvasi pada tahun 1803 dan 1814, sebagai akibat dari Perang Napoleon.

Apakah, konflik dinasti Eropa, pemberontakan Amerika, atau perjuangan kekaisaran Anglo-Perancis, pulau-pulau tersebut telah berada dalam kekuasaan perang asing selama berabad-abad. Setelah bagian dari wilayah luas yang dikenal sebagai Perancis Baru, Saint Pierre dan Miquelon mempertahankan perbedaan sebagai satu-satunya bagian yang masih ada dari kekaisaran besar ini.

Bangkai Kapal, Penyelundup & Simpatisan

Sebuah kapal nelayan kecil dan modern di pantai berbatu St. Pierre

Ketika konflik kekaisaran menghilang dari Amerika Utara selama abad ke-19, pulau-pulau itu menjadi pelabuhan penangkapan ikan yang penting, yang dihuni oleh nelayan-nelayan yang tangguh, yang berani menghadapi pulau-pulau berangin. Penangkapan ikan yang kaya juga menarik banyak pelaut asing, yang, bersama-sama dengan penduduk pulau, mengejar perusahaan yang berisiko. Yang mengherankan, sampai pergantian abad ke-20, perairan di sekitar pulau-pulau itu dikenal sebagai "Mulut Neraka", dengan lebih dari 600 kapal karam telah terjadi di sana sejak 1800.

Selain itu, jika ada yang meragukan silsilah Prancis dari pulau-pulau itu, Saint Pierre dan Miquelon memegang perbedaan mengerikan sebagai satu-satunya tempat yang pernah menggunakan guillotine di Amerika Utara. Guillotine diimpor dari koloni Perancis Martinik pada tahun 1889. Hanya digunakan sekali, pada pembunuh narapidana Joseph Néel, sekarang berada di museum pulau itu.

Selama abad ke-20, keterikatan asing sekali lagi mengancam kepulauan itu. Selama Perang Dunia I, Saint Pierre dan Miquelon kembali menderita karena konflik luar negeri Perancis. Laki-laki usia militer pulau itu direkrut menjadi Militer Prancis, dengan 400 yang melayani dan 25% yang terbunuh, merupakan pukulan serius bagi komunitas sekecil itu.

Pada tahun-tahun antar perang, Saint Pierre dan Miquelon menambahkan babak baru dalam sejarahnya yang penuh warna, yang berfungsi sebagai pelabuhan penyelundupan utama selama era Larangan Amerika. Pulau-pulau itu mengalami booming, menyelundupkan wiski dalam jumlah besar dari Kanada ke AS. Misalnya, pada tahun 1931 saja, Saint Pierre dan Miquelon mengirimkan 6.871.550 liter alkohol ke Amerika Serikat.

Sementara pulau-pulau (tidak seperti daratan Prancis) tetap bebas selama Perang Dunia II, mereka menyaksikan intrik politik dan dampak perang. Menyusul jatuhnya Perancis pada tahun 1940, penduduk kepulauan mendukung Prancis Merdeka yang dipimpin oleh Charles de Gaulle, tetapi Saint Pierre dan administrator kolonial Miquelon memihak pemerintah Vichy yang didukung Nazi. Akibatnya, De Gaulle memerintahkan pasukan Prancis Merdeka untuk menyerbu pulau-pulau itu, menghasilkan kudeta yang berhasil pada Hari Natal 1941.

Setelah perang, pulau-pulau tersebut beralih dari koloni ke bagian integral Prancis. Saint Pierre dan Miquelon menjadi departemen Perancis pada tahun 1976, sebelum memperoleh gelar kolektif teritorial pada tahun 1985. Tidak lagi hanya sisa-sisa jauh dari kejayaan kekaisaran masa lalu, Saint Pierre dan Miquelon sekarang mengirim seorang senator dan wakil ke Majelis Nasional. Perancis. Penduduk pulau adalah warga negara penuh, menikmati hak pilih dan perlindungan Prancis.

Mengunjungi Saint Pierre dan Miquelon Hari Ini

Pagi yang berkabut, kejadian umum, di St. Pierre dan Miquelon

Saat ini, pulau-pulau hanya berjarak 45 menit penerbangan dari St. John's, tetapi pastikan untuk menukar dolar Kanada dan AS dengan euro, jika Anda ingin berjalan-jalan di jalan-jalan kecil, menikmati kelezatan tukang dari berbagai toko lokal. Pemandangan pulau pedesaan meliputi dusun-dusun nelayan kecil, serta kota hantu bersejarah Île aux Marins - sebuah desa yang ditinggalkan di sebuah pulau kecil di sebelah pelabuhan St. Pierre.

Setelah menjelajahi St. Pierre, tempat 5500 dari 6000 penduduk pulau itu hidup, kunjungi pulau Miquelon-Langlade; yang lebih dari 200 kilometer persegi, hampir sepuluh kali lebih besar dari St Pierre. Miquelon & Langlade menawarkan keindahan yang kokoh di mana pengunjung dapat mengagumi satwa liar, terutama burung dan rusa, serta populasi kuda liar dan anjing laut. Sebagai bonus tambahan, di musim semi, pengunjung ke pulau-pulau itu dapat melihat paus bermigrasi ke Greenland.

St Pierre dan Miquelon telah memiliki jejak yang lebih besar dari kehidupan pada sejarah Amerika Utara, yang telah menjadi jantung dari banyak perang dan perjuangan kekaisaran. Sejarah ini, dikombinasikan dengan aset alam dan budaya pulau-pulau, membuat sepotong kecil Perancis ini menjadi keharusan jika Anda mencari tujuan liburan yang unik.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019