Situs Warisan Dunia UNESCO Di Bangladesh

Bangladesh, sebuah negara di anak benua India, dengan populasi 166 juta orang, memiliki dua situs keagamaan yang signifikan serta area keanekaragaman hayati yang telah terdaftar oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia. Dua tujuan wisata, Reruntuhan Vihara Buddha di Paharpur dan Kota Masjid Bersejarah Bagerhat telah terdaftar sebagai Situs Warisan Budaya di Bangladesh. Sundarbans ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia alami di negara ini.

Masjid Bersejarah Kota Bagerhat

Masjid City di Bargehat terletak di mana Sungai Brahmaputra dan Gangel bertemu. Itu ditorehkan sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 1985. Kota ini didirikan oleh Ulugh Khan Jahan yang lahir di Turki pada abad ke-15 dan dibangun menggunakan batu bata. Forbes mengkategorikan kota itu sebagai satu dari lima belas kota yang hilang di dunia. Kota ini adalah tujuan wisata, dan beberapa bangunan sebelumnya termasuk 360 masjid, makam, jalan, jembatan dan bangunan publik lainnya yang dibangun dari batu bata yang dipanggang. Namun, kota itu hancur setelah kematian pendiri Ulukh Khan. Museum Bagerhat yang terletak di sebelah enam puluh pilar masjid berisi tembikar dan batu bata hias. Dinding di bagian barat dari masjid sembilan kubah menghadap Mekah, seorang peziarah agama di pusat agama bagi umat Islam.

Reruntuhan Vihara Buddha Di Paharpur

Situs Warisan Dunia ini, ditulis pada tahun 1985 oleh UNESCO, terletak di barat daya negara dan dibangun oleh Dharmapala Vikramshila antara 770-810AD sebagai biara. Di pangkalan, ada enam puluh patung batu yang bersaksi tentang sistem kepercayaan Hindu dan itu adalah biara Budha terbesar yang dibangun pada saat itu. Ini memiliki fitur unik seperti dinding luar yang dihiasi dengan terakota hias, dipengaruhi oleh agama Hindu, Jainisme, dan Buddha. Area ini berada di bawah perlindungan pemerintah dan dikelola oleh kantor setempat. Departemen arkeologi membahas aspek-aspek manajemen dan konservasi. Reruntuhan memainkan peran budaya yang signifikan karena patung-patung yang ditemukan dari daerah tersebut merupakan pengingat budaya masyarakat setempat secara konstan. Desainnya dipengaruhi oleh budaya sampai ke Indonesia.

Sundarbans: Tempat Tinggal The Royal Bengal Tigers

Sundarbans adalah hutan bakau, yang kira-kira 140.000 hektar di delta sungai Gangga dan Meghna di Teluk Bengal. Ditulis pada tahun 1987 sebagai situs warisan dunia alami oleh UNESCO. Ini memiliki fitur unik seperti lumpur dan saluran air pasang surut. Sundarban terletak di barat daya Bangladesh dan telah diakui secara internasional karena memiliki flora dan fauna bakau di darat dan air. Memiliki sekitar 260 spesies burung, Bengal Bengal; satu-satunya keluarga kucing yang hampir naluri, dan python India yang terkenal.

Spesies Sunderbans menarik wisatawan di seluruh dunia. Mereka datang untuk melakukan penelitian ilmiah serta mengamati beragam spesies tanaman dan hewan. Upaya konservasi diterapkan untuk menjaga Sundarbans aman dari perburuan ilegal dan kegiatan manusia lainnya seperti pertanian. Pemerintah telah mengeluarkan undang-undang untuk melindungi ekosistem dan menjaga keanekaragaman hayati. Meskipun sektor pariwisata dipengaruhi oleh jalan yang tidak dapat dilewati, beberapa langkah termasuk investasi dalam infrastruktur sedang berlangsung. Meskipun ada upaya perlindungan, topografi wilayah dan medan yang bermusuhan dan perbatasan internasional membuatnya sulit untuk memantau dan mengendalikan perburuan dan penebangan pohon-pohon bakau. Cagar Alam Harimau Sundarban juga menghadapi banyak tantangan dalam mengelola Harimau yang berkeliaran, dan laporan tentang konflik manusia-harimau cukup sering terjadi.

Situs Warisan Dunia UNESCO Di Bangladesh

Situs Warisan Dunia UNESCO di BangladeshTahun Prasasti; Mengetik
Masjid Bersejarah Kota Bagerhat

1985; Kultural
Reruntuhan Vihara Buddha di Paharpur

1985; Kultural
Sundarbans1997; Alam

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019