Siapakah Presiden ke-16 Amerika Serikat?

Abraham Lincoln adalah Presiden ke-16 Amerika Serikat. Selama masa jabatannya, Amerika Serikat dilanda Perang Saudara berdarah. Dia membantu mengarahkan kemenangan pasukan Uni dalam perang, dan menyerukan penghapusan perbudakan dan penyatuan kembali negara.

Masa muda

Abraham Lincoln dikatakan telah lahir di pondok kayu di Sinking Springs Farm, di Hodgenville, Kentucky. Dia tumbuh di daerah yang berisi negara-negara Perbatasan Barat yang paling cepat berkembang di awal abad ke-19: Kentucky, Indiana, dan Illinois. Dia adalah anak kedua dari Thomas dan Nancy Lincoln. Thomas Lincoln turun dari keluarga imigran Inggris abad ke 17 yang berakar di New England. Keluarganya berangsur-angsur pindah ke wilayah Barat AS yang baru dan masih baru di abad ke-18.

Abraham menerima ruang lingkup terbatas pendidikan formal sepanjang masa kecilnya. Namun, ia adalah pembaca yang rajin, yang menindaklanjuti sendiri dengan informasi apa pun yang ia terima dari sekolah sesekali dari guru keliling. Dia memang menghadiri tiga sekolah, tetapi total hari yang didaftarkannya bahkan tidak akan bertambah hingga satu tahun.

Dia bekerja pertama di pertanian ayahnya dan sebagai penjaga toko di akhir masa remajanya. Pada usia 22 tahun, ia bekerja bersama beberapa temannya sebagai tangan perahu di atas perahu datar yang mengangkut barang-barang dari Illinois ke New Orleans. Di New Orleans itulah ia menyaksikan perbudakan untuk pertama kalinya. Lincoln kemudian menulis kepada keluarganya bahwa ia memiliki kecenderungan abolisionis, dan pengalaman di New Orleans pada 1831 akan meninggalkan kesan abadi pada keyakinannya seumur hidup.

Karier Politik Awal

Saksi mata menceritakan tentang orang-orang yang melihat Lincoln di masa-masa pembentukannya bersaksi tentang minatnya yang besar dalam masalah pemerintahan sejak usia sangat dini. Pada usia 23, ia mencalonkan diri untuk Sidang Umum Illinois, di atas sebuah platform yang terdiri dari akar rumput masalah lokal sebagai papan. Dia menjanjikan peningkatan kebebasan dan keamanan untuk perdagangan, dan peningkatan fasilitas transportasi yang masih ada. Selama waktu yang sama, ia mendaftarkan diri ke Milisi Illinois untuk berpartisipasi dalam konflik pendek, tetapi Amerika yang anti-pribumi yang disebut Perang Black Hawk, meskipun ia akhirnya tidak harus ikut serta dalam pertempuran langsung apa pun.

Upaya Lincoln yang kedua untuk terpilih menjadi anggota Majelis Umum Illinois terbukti berhasil, ketika ia mencalonkan diri sebagai anggota Partai Whig yang sekarang bubar. Dalam kapasitas baru ini, ia mendapatkan reputasi sebagai legislator yang sangat jujur. Keterampilan retorisnya dianggap fenomenal, baik di antara teman-teman dan saingannya. Dia kemudian terpilih kembali ke Majelis Umum Illinois untuk 4 periode berturut-turut, dan pada saat yang sama dia belajar sendiri tentang hukum dan memulai karir hukum yang sangat sukses. Pada 1846, Lincoln terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat AS. Menepati janjinya untuk tidak mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua di Kongres, ia kembali ke Springfield, Illinois pada akhir 1840-an untuk melanjutkan praktik hukumnya di sana.

Pembuatan Presiden

Itu adalah diundangkannya Undang-Undang Kansas-Nebraska tahun 1854 yang membawa Lincoln kembali ke dunia politik. Undang-undang tersebut berpotensi mengalahkan Kompromi Missouri tahun 1820, yang berupaya membatasi perbudakan di utara Paralel 36 ° 30 'Utara. Dia terlibat dalam serangkaian debat yang sangat dipublikasikan dengan kepala advokat untuk tindakan tersebut, Stephen A. Douglas, dalam Pemilihan 1858 untuk kursi Senat Illinois, di mana ia kalah tipis dari Douglas. Meskipun kehilangan, dukungannya di sini terhadap perluasan perbudakan selanjutnya memperkuat basisnya di dalam partai Republik yang baru dibentuk. Pada Pemilu Presiden AS 1860, Lincoln dipilih untuk menjadi kandidat presiden dari partai baru, dan ia menyapu semua negara bagian utara untuk mengumpulkan mayoritas yang signifikan dalam kontes tripartit.

Pemilihannya ke kantor Presiden menimbulkan reaksi bermusuhan dari negara-negara Selatan yang pro-perbudakan, yang pada gilirannya mengancam akan memisahkan diri dari Amerika Serikat, dan akhirnya melakukannya. Perang saudara berikutnya antara negara-negara Unionis Utara dan Konfederasi pro-perbudakan yang baru dibentuk telah berlangsung selama lebih dari 4 tahun, dan tetap menjadi konflik paling berdarah dalam sejarah Amerika dalam hal korban Amerika. Melalui diplomasi dan administrasi yang cekatan, Lincoln mengawasi operasi ekonomi perang sehari-hari, sementara itu mengelola sentimen memecah belah mengenai perbudakan dan ancaman disintegrasi nasional. Pada saat yang sama, melalui langkah-langkah diplomatik yang sangat bernuansa, ia mengeluarkan serangkaian pernyataan abolisionis, termasuk "Proklamasi Emansipasi" yang terkenal, dan mendukung Amandemen Ketigabelas Konstitusi AS, yang akan melarang perbudakan demi kebaikan.

Menjelang akhir perang, ia semakin mengalihkan perhatiannya ke penyatuan kembali nasional dan menyebarkan sentimen dendam terhadap Konfederasi yang sebelumnya adalah. Pemilihannya kembali secara besar-besaran pada tahun 1864 dan kesaksian pribadi yang tak terhitung menguatkan gambaran kolektif dari kepercayaan nasional yang dilambangkan orangnya selama masa kelam ini. Namun, ia tidak pergi lama untuk memenuhi janjinya, karena ia dibunuh oleh simpatisan Konfederasi dengan nama John Wilkes Booth, hanya lima hari setelah Jenderal Robert E. Lee secara resmi menyerah kepada pasukan Union di Appomattox Courthouse di Virginia. Memang, sama seperti Serikatnya memastikan kemenangan, dia sendiri sedang berduka cita oleh jutaan orang dan diistirahatkan.

Warisan Abadi

Abraham Lincoln dinilai sebagai salah satu presiden AS yang paling sukses oleh sebagian besar penilaian utama dan survei opini publik. Dia dijunjung tinggi oleh para abolisionis pada zamannya, dan oleh banyak humanitarian. Partai Republik memandangnya sebagai tokoh penting dalam sejarah awal partai mereka dan juga menganggapnya sebagai pahlawan bagi nasionalismenya yang kuat dan dukungan untuk kebebasan yang meningkat untuk bisnis. Di luar Amerika Serikat, ia dikenang sebagai salah satu negarawan Amerika abolisionis Abad ke-19 yang paling penting dan paling blak-blakan.

    Direkomendasikan

    Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
    2019
    Apa Koefisien Gini?
    2019
    Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
    2019