Siapakah Orang Tuareg Sahara?

Tuareg Diaspora

Berber nomaden ini telah selama berabad-abad memimpin gaya hidup pastoral di Gurun Sahara. Diaspora Tuareg, dengan total populasi sekitar 2 juta, tersebar di seluruh Sahara Afrika di berbagai tempat seperti Aljazair tenggara, Niger, Libya barat daya, Burkina Faso utara, Nigeria utara, dan Mali. Mereka dengan mudah bergerak melintasi batas menuju gaya hidup semi nomaden. Nama Tuareg berasal dari Targi (penduduk Targa), sebuah wilayah di Libya tempat mereka tinggal. Variasi lain yang merujuk pada Tuareg adalah "Orang Biru" dan "Orang Kerudung". Suku Tuareg berbicara Tamacheq, yang merupakan salah satu bahasa Berber, tetapi beberapa subkelompok Tuareg juga melek huruf dalam bahasa Prancis, Hausa, dan Songhay.

Sejarah Tuareg

Pada abad kelima SM, sejarawan Yunani Herodotus menulis tentang Tuareg. Dalam bahasa Arab, nama mereka menunjukkan "ditinggalkan oleh Tuhan." Namun mereka menyebut diri mereka sebagai "orang bebas", atau " Imohag. “Asal mereka entah bagaimana tidak diketahui tetapi mereka pertama kali diidentifikasi di gurun Sahara di Libya. Seorang ratu Tuareg kuno dianggap telah menyatukan semua suku Tuareg di abad ke-4. Catatan sejarah oleh ahli geografi dan sejarawan terkemuka dari abad ke-10 semuanya memiliki catatan tertulis tentang orang Tuareg. Ibn Khaldûn, sejarawan abad ke-14 telah mencatat kisah sejarah paling lengkap tentang bangsa Tuareg. Bangsa Tuareg juga telah dikaitkan dengan Mesir kuno dalam penelitian baru-baru ini.

Cara Hidup Tradisional

Bangsa Tuareg diorganisir menjadi tujuh "kelompok drum" konfederasi di abad ke-19. Setiap kelompok dipimpin oleh seorang kepala suku yang memiliki penasihat senior suku. Kelompok-kelompok ini didistribusikan di daerah gurun Sahara di Afrika. Setiap suku memiliki cara hidup masing-masing yang dipengaruhi oleh lokasi mereka, tetapi mereka semua memiliki tarian dan tempat tinggal tradisional yang sama. Meskipun mereka telah memelihara beberapa praktik keagamaan pra-Islam, mereka beribadah di bawah sekte Maliki Islam sejak abad ke-16. Suku Tuareg juga mempertahankan jalur perdagangan melintasi gurun yang memungkinkan barang-barang berpindah dari satu ujung gurun ke kota-kota lain di Afrika. Karavan perdagangan ini dikenal hanya berdagang barang mewah yang membuat mereka untung besar.

Pentingnya Islam

Praktik keagamaan orang Tuareg berasal dari kepercayaan animistik orang Tuareg awal. Pengenalan Islam oleh mistikus abad ke-7 mengubah Tuareg, tetapi mereka entah bagaimana berhasil mempertahankan unsur-unsur kepercayaan animistik awal mereka. Namun, Tuareg awal tidak benar-benar berpegang pada tradisi Islam. Di antara berbagai kelompok Tuareg, tradisi Islam serupa memiliki interpretasi yang sedikit berbeda khususnya dalam ritual keagamaan, seperti kelahiran, pemberian nama, pernikahan, dan pemakaman. Sunat pada pria juga dilakukan, sementara "cadar wajah" adalah tradisi di kalangan pria yang dimulai pada usia 18 atau 25 menurut tradisi kelompok. Wanita tidak menutupi wajah mereka, dan bebas untuk bercerai dan memiliki harta, tidak seperti di banyak budaya Islam. Keyakinan akhirat dari orang-orang Tuareg menganut kepercayaan agama Islam.

Ancaman Budaya dan Sengketa Wilayah

1960-an membawa kemerdekaan ke Burkina Faso, Mali, Aljazair, dan Niger dari Prancis, dan ke Libya dari pengawasan Prancis dan Inggris. Hal ini mengakibatkan wilayah orang Tuareg dipecah menjadi beberapa negara merdeka. Beberapa kelompok Tuareg melakukan pemberontakan kecil terhadap negara mereka sebagai akibat dari klaim atas hak untuk mengakses sumber daya seperti air dan tanah penggembalaan. Prancis dan Aljazair turun tangan, tetapi orang Tuareg masih menderita kemiskinan dan ketidaksetaraan. Saat ini, beberapa kelompok Tuareg telah menetap di gaya hidup stasioner di kota-kota atau melakukan pertanian tanaman, dan kurang bergerak tentang melintasi wilayah. Sementara itu, di Niger utara, orang Tuareg belum dapat melakukan apa pun tentang deposit kaya uranium di tanah mereka yang sedang diekstraksi oleh perusahaan Perancis. Penambangan uranium yang berharga telah mempengaruhi sumber daya air di padang pasir, dan pemerintah Niger telah menolak akses ke kelompok lingkungan.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019