Siapakah Orang Gullah?

Orang Gullah ditemukan di bagian bawah Carolina Selatan dan Georgia. Mereka tinggal di dataran pantai dan pulau-pulau. Mereka adalah keturunan Afrika yang dibawa ke AS untuk bekerja sebagai budak. Orang Gullah mengembangkan bahasa Gullah. Budaya mereka sangat dipengaruhi oleh budaya Afrika tidak seperti orang Afrika Amerika lainnya yang tinggal di AS. Orang Gullah pernah menduduki tanah antara Cape Fear di North Carolina ke Jacksonville di Florida, tapi hari ini mereka terbatas pada Lowcountry dari South Carolina dan Georgia. Orang-orang ini dan bahasa mereka kadang-kadang dikenal sebagai Geechee, sebuah istilah yang berasal dari Sungai Ogeechee di Georgia. Di Georgia, Gullah dibagi menjadi Geechee Air Tawar dan Air Asin tergantung pada apakah mereka berada di daratan atau Kepulauan Laut.

Asal usul Gullah

Tidak jelas dari mana istilah "Gullah" berasal, tetapi beberapa sarjana telah menghubungkannya dengan "Angola" di mana beberapa leluhur mereka diduga berasal. Yang lain menghubungkan istilah itu dengan nama "Gola, " sebuah kelompok etnis yang ditemukan di perbatasan Liberia dan Sierra Leone. Terlepas dari kontroversi seputar asal usul mereka yang sebenarnya, para ahli sepakat bahwa mereka membawa mayoritas orang Afrika yang diperbudak di Amerika Utara berasal dari Latar belakang Mandé atau Manding, dan orang-orang Kissi di Afrika Barat.

Bahasa Gullah

Orang Gullah tetap relatif terisolasi dari dunia luar saat bekerja di perkebunan di Amerika Selatan. Karena para budak berasal dari etnis yang berbeda di Afrika tengah dan barat, untuk berkomunikasi, mereka mengembangkan budaya kreol yang dipengaruhi oleh asal moyang mereka. Mereka mengembangkan bahasa Gullah dan warisan budaya. Mereka juga menyerap beberapa budaya dari lingkungan mereka. Bahasa Gullah adalah kreol berbasis bahasa Inggris dengan banyak kata-kata pinjaman Afrika dan dipengaruhi oleh linguistik Afrika. Ini terkait dan mirip dengan Bahama Bahama, Kreol Barbadian, dan bahasa Krio di Afrika Barat. Mereka dikenal sangat baik dalam kerajinan tangan, memancing tradisional, bertani, musik dan masakan berbasis beras; semua yang memamerkan budaya Afrika Barat dan Tengah.

Sejarah Terbaru

Pada pertengahan abad ke-20, orang Amerika yang kaya mulai membangun kembali perkebunan dan membangun resor. Semakin banyak orang mulai mengunjungi pulau-pulau itu. Penn Center telah berada di garis depan untuk melestarikan budaya Gullah. Meningkatnya nilai tanah di pulau-pulau itu mengancam o mendorong orang-orang Gullah keluar dari tanah keluarga mereka. Orang-orang Gullah telah berjuang melawan pembangunan yang tidak terkendali di daerah mereka. Pada 2005, American Bible Society berhasil menerbitkan versi Alkitab dalam bahasa Gullah. Pada tahun 2006 Kongres AS mengadopsi "Undang-Undang Koridor Warisan Budaya Gullah / Geechee" yang mengalokasikan $ 10 juta untuk pelestarian budaya Gullah di Koridor Pusaka Gullah setiap tahun selama dekade berikutnya. Koridor Gullah membentang dari Florida Utara ke Carolina Utara. Layanan Taman Nasional AS dan perwakilan dari orang-orang Gullah bertanggung jawab untuk mengelola proyek ini.Pada tahun 1989, 1997, dan pada tahun 2005 beberapa anggota orang-orang Gullah diterima kembali di Sierra Leone.

Direkomendasikan

Budaya dan Tradisi Tiongkok
2019
Pegunungan Tertinggi di Ghana
2019
Siapa Nellie McClung?
2019