Siapa yang Menciptakan Pasar Saham?

Saham adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada saham investor atau persentase kepemilikan dalam suatu perusahaan. Investor dengan saham disebut sebagai pemegang saham atau pemegang saham. Seorang pemegang saham memiliki persentase tetap tertentu dari semua yang dimiliki oleh perusahaan. Laba yang diperoleh perusahaan digunakan untuk menentukan apakah saham akan dijual dengan harga yang lebih tinggi atau lebih rendah. Oleh karena itu, pasar saham dari agregasi pembeli dan penjual saham atau saham yang termasuk sekuritas yang terdaftar di bursa saham publik atau ekuitas swasta.

Ukuran bisnis dapat diukur dengan harga satu saham, dikalikan dengan jumlah saham. Pengukuran ini disebut kapitalisasi pasar. Saham dapat dikategorikan dalam beberapa cara termasuk menurut negara tempat perusahaan berdomisili. Pada 2017, pasar saham dunia bernilai US $ 76, 3 triliun.

Sejarah Pasar Saham

Penemuan pasar saham tidak dapat dikreditkan ke satu orang. Berangsur-angsur ditemukan dan tumbuh menjadi seperti sekarang ini oleh beberapa ideologi dan kemitraan dari pebisnis yang berbeda.

Pasar saham asli dimulai pada tahun 1500-an ketika negara-negara di dunia barat mulai terlibat dalam kegiatan bisnis satu sama lain. Selama periode ini, para mogul bisnis perintis memiliki keinginan untuk melakukan usaha bisnis besar. Mereka ingin memperdagangkan barang dagangan mereka dengan pedagang lain, mungkin dari negara lain. Pengusaha menciptakan kemitraan dan membentuk perusahaan saham gabungan. Perusahaan-perusahaan gabungan melacak asal mereka di Belanda dan datang sebagai solusi bagi banyak perusahaan yang merugi. Beberapa pasar saham paling awal di dunia termasuk London Stock Exchange dan Amsterdam Stock Exchange.

Perusahaan Publik Pertama

Dutch East India Company adalah perusahaan pertama yang menerbitkan saham kertas pertama. Kertas saham memungkinkan para pemegang saham untuk membeli dan menjual saham mereka setiap kali mereka ingin melakukannya. Namun, bentuk pasar saham yang paling awal diakui telah dimulai pada abad ke-12 di Prancis ketika kurir pergantian mengambil alih tugas mengelola hutang masyarakat pertanian atas nama bank dan lembaga keuangan lainnya.

Seiring berlalunya tahun, volume saham dan pasar saham terus meningkat. Platform untuk memungkinkan pertukaran dan perdagangan saham harus dikembangkan. Untuk alasan ini, pedagang saham mengadakan pertemuan di kedai kopi di London. Tempat pertemuan dipilih untuk melayani sebagai pasar untuk saham dan stok mereka. Pada 1773, para pedagang akhirnya mengambil alih kedai kopi dan menamakannya "Bursa Efek." Dengan langkah ini, bursa saham pertama, Bursa Efek London didirikan pada tahun 1801. Idenya menjadi tersebar luas di banyak bagian dunia, terutama di Koloni Amerika. Pada 1790, proses pertukaran dimulai di Philadelphia.

Mengapa Pasar Saham Diciptakan?

Satu-satunya tujuan pasar saham adalah untuk memungkinkan para pelaku bisnis memperoleh saham dalam bisnis atau perusahaan. Mereka berinvestasi ke dalam usaha bisnis yang mungkin runtuh atau membutuhkan pembiayaan dan kemudian akan berhak atas jumlah tertentu dari keuntungan yang diperoleh. Ini berjalan jauh dalam ekspansi usaha bisnis. Pasar saham juga merupakan penemuan penting bagi orang-orang dengan ide bisnis yang cemerlang tetapi tanpa modal yang cukup. Para pebisnis kaya akan berinvestasi dalam gagasan itu dan mendapatkan saham darinya. Pasar saham juga merupakan platform penting di mana perusahaan memasarkan dirinya sendiri.

Pasar Saham Utama Dunia

Bursa saham terbesar di dunia termasuk New York Stock Exchange, NASDAQ, London Stock Exchange Group, dan Japan Exchange Group. Mungkin lokasi yang paling identik dengan bursa saham adalah Wall Street di New York City.

Direkomendasikan

Epidemi Paling Mematikan Abad ke-21 Sejauh Ini
2019
Di mana kantor pos tertua di dunia?
2019
Burung Terbesar di Dunia
2019