Siapa yang menciptakan kapal uap?

Robert Fulton, seorang insinyur Amerika, dikreditkan dengan penemuan kapal uap yang berhasil. Fulton melakukan beberapa percobaan dengan ketahanan air dari berbagai bentuk lambung, dan ia menghasilkan gambar dan model yang memandu pembangunan kapal uap. Kapal berlayar tanpa hambatan pada percobaan awal, tetapi lambung dibangun kembali dan diperkuat. Pada 9 Agustus 1803, kapal Fulton naik ke Seine meskipun tenggelam. Kapal itu panjangnya 66 kaki dan 8 kaki, dan tercatat antara 3 dan 4 mil / jam ketika berlayar melawan arus

Sejarah Kapal Uap

Penemu Inggris bernama Thomas Newcomen dan penemu Prancis Denis Papin melakukan berbagai upaya untuk menyalakan kapal menggunakan uap. John Allen, seorang dokter Inggris, menggambarkan dan mematenkan kapal uap pada 1729. Perintis lain navigasi uap termasuk Jonathan Hulls, James Watt, dan William Henry. Kapal uap eksperimental dibangun oleh Marquis Claude de Jouffroy bekerja sama dengan rekan-rekannya pada 1783 yang melakukan beberapa perjalanan singkat di sungai Saône. Pekerjaan proyek ini terhenti setelah De Jouffroy meninggalkan Prancis karena Revolusi Perancis. John Fitch, yang bermarkas di Philadelphia, membuat kapal yang sama untuk berlayar di Sungai Delaware meskipun itu membawa sedikit kesuksesan komersial. William Symington dan Patrick Miller dari Dalswinton dari Skotlandia juga membuat perahu serupa. Desain Symington mengilhami Lord Dundas yang pada waktu itu adalah Gubernur Forth dan Clyde Canal Company dan memimpin pembangunan kapal oleh Alexander Hart yang melakukan perjalanan yang sukses di River Carron. Symington merancang kapal kedua yang setelah konstruksi oleh John Allan berlayar di kanal Glasgow. Robert Fulton menyaksikan pelayaran kapal ini bernama Charlotte Dundas, dan ia merancang kapal lain yang berlayar di Sungai Seine pada tahun 1803. Perkembangan selanjutnya menyempurnakan desain kapal uap.

Robert Fulton

Robert Fulton lahir di Lancaster County pada tanggal 14 November 1765. Dia tiba di Inggris pada tahun 1786 dengan membawa beberapa surat pengantar untuk orang Amerika yang tinggal di luar negeri dari orang-orang yang telah berkenalan dengannya di Philadelphia. Dia tinggal bersama Benjamin West dan terlibat dalam melukis potret dan pemandangan. Futon juga mengembangkan idenya untuk kapal bertenaga uap, dan pada 1794 ia pindah ke Manchester untuk memperoleh informasi praktis tentang rekayasa saluran Inggris. Futon pindah ke Paris dan mulai bereksperimen dengan kapal torpedo dan torpedo kapal selam, dan ia membangun "Nautilus" yang terbukti menjadi kapal selam pertama yang beroperasi. Saat masih di Prancis, Fulton berkenalan dengan Robert R. Livingston yang menjabat sebagai Duta Besar AS untuk Prancis. Livingston membantu Fulton membangun kapal uap dengan tujuan untuk berlayar di Sungai Seine.

Steamboat Sungai Utara

Robert Fulton berkolaborasi lagi dengan Robert Livingston pada 1807 untuk membangun Steamboat Sungai Utara. Kapal ini, yang kemudian mendapatkan nama sehari-hari Clermont, menjadi kapal pertama yang menunjukkan kelayakan menggunakan tenaga uap dalam transportasi air komersial. Clermont dioperasikan di Sungai Hudson dari kota New York ke Albany. Roda dayung kapal uap berukuran 4 kaki lebar dan diameter 15 kaki. Clermont menghasilkan keuntungan yang layak pada tahun pertama yang menginspirasi Fulton dan Livingston untuk menugaskan satu lagi pada 1809 bernama Car of Neptune dan satu lagi pada tahun 1811 disebut Paragon. Clermont pensiun pada tahun 1814.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019