Siapa yang membunuh Abraham Lincoln?

Siapa yang membunuh Abraham Lincoln?

Abraham Lincoln, presiden ke-16 AS, adalah presiden ketiga yang melayani di negara itu untuk mati saat menjabat, meskipun yang pertama dibunuh. Pembunuhannya terjadi pada 14 April 1865. Abraham Lincoln telah lolos dari upaya pembunuhan sebelumnya pada Agustus 1864. Pembunuhan sukses Lincoln direncanakan dan dieksekusi oleh aktor terkenal John Wilkes Booth sebagai bagian dari upaya untuk menghidupkan kembali penyebab Konfederasi dan menggulingkan Utara. Rekan konspiratornya dalam pembunuhan itu termasuk Lewis Powell, David Herold, dan George Atzerodt yang ditugaskan untuk membunuh Sekretaris Negara dan Wakil Presiden Andrew Johnson. Dengan melenyapkan tiga pejabat tinggi pemerintah, para pembunuh berharap untuk merusak kesinambungan pemerintah AS.

John Wilkin Booth

Booth, lahir pada 10 Mei 1838, adalah aktor terkemuka dan terkenal. Dia dinamai politisi Inggris radikal, John Wilkin, yang juga sepupunya yang jauh. Sebagai anak muda, Booth bertemu dengan peramal nasib Gypsum yang meramalkan bahwa takdirnya akan suram dan bahwa ia akan memiliki kehidupan yang penting tetapi pendek yang akan menemui jalan buntu. Dia membuat debut panggungnya pada tahun 1855 pada usia 17 tahun sebagai aktor pendukung dan berkembang menjadi pencuri adegan terkenal yang sangat populer di kalangan penonton. Booth menjadi salah satu aktor terkemuka pertama yang tampil di Ford's Theatre ketika dibuka. Dia menentang penghapusan perbudakan di AS. Sebagai seorang aktor, Booth bepergian secara luas di Utara dan Selatan pada tahun 1860-an. Ketika Lincoln terpilih sebagai presiden AS pada tahun 1860, Booth tidak menyembunyikan kebenciannya kepadanya.

Plot Booth untuk Menculik Lincoln

Prospek Konfederasi untuk memenangkan pemilihan Presiden 1864 adalah surut dengan Perang Sipil yang menguntungkan Utara. Booth tidak bisa menangani prospek Lincoln menjadi presiden AS. Dia melihat Lincoln bertanggung jawab atas semua perang dan penderitaan di Selatan. Dia mulai menyusun rencana untuk menculik Lincoln dari rumahnya di Old Soldiers Home. Rencananya adalah menyelundupkan presiden ke Richmond di seberang Sungai Potomac dan hanya akan dibebaskan setelah tahanan Tentara Konfederasi yang ditahan di penjara utara dibebaskan. Booth mencurahkan energi dan sumber dayanya untuk menculik Lincoln. Pada 17 Maret 1865, Booth menempatkan timnya di jalan dekat Rumah Prajurit yang akan digunakan oleh presiden pada hari itu ke rumah sakit terdekat untuk menonton pertunjukan "Still Waters Run Deep" dalam upaya untuk menculik presiden.

Pembunuhan Lincoln

Booth diberi tahu tentang rencana Presiden Lincoln untuk menonton pertunjukan di Ford's Theatre pada pagi hari 14 April 1865, dan segera merencanakan untuk merencanakan pembunuhannya. Dia juga ditugaskan untuk membunuh wakil presiden dan Sekretaris Negara. Booth memiliki akses ke semua bagian teater termasuk kotak presiden dari tempat Lincoln menonton pertunjukan. Dia menyelinap ke dalam kotak Lincoln di sekitar 2200 jam saat permainan sedang berlangsung dan menembak Lincoln di bagian belakang kepalanya menggunakan kaliber .41 Derringer. Akrab dengan drama itu, Booth tahu bahwa kalimat yang akan datang akan menyebabkan penonton tertawa dan pada gilirannya, gangguan. Dia berhasil melarikan diri setelah perjuangannya dengan Mayor Henry Rathbone yang juga berada di dalam kotak presiden bersama dengan Ibu Negara Mary Todd Lincoln. Namun, Booth dilacak di gudang tembakau Garret berminggu-minggu kemudian dan ditembak mati oleh Sersan Boston Corbett.

Direkomendasikan

Apa itu Burung Nasional Suriah?
2019
Di mana Diaspora Afrika?
2019
Di mana Blue Jays Live?
2019