Siapa Sojourner yang Benar dan Mengapa Dia Penting?

Sojourner Truth adalah seorang wanita Afrika-Amerika, yang lahir dari perbudakan, yang setelah melarikan diri menjadi pendeta yang abolisionis dan keliling. Sojourner Truth paling dikenal luas untuk pidatonya "Bukankah saya seorang wanita?" Diberikan pada tahun 1851 di Konvensi Hak-Hak Perempuan Ohio, yang diadakan di Akron, Ohio. Dia mendedikasikan hidupnya untuk penghapusan perbudakan serta advokasi untuk hak-hak perempuan.

Masa Kecil dan Kehidupan Sebelum Melarikan Diri

Sojourner Truth dilahirkan Isabella Baumfree, sekitar tahun 1797 (meskipun tanggal sebenarnya tidak diketahui), di tanah milik Kolonel Johannes Hardenbaugh, di Ulster County, New York. Ayahnya adalah James Baumfree, seorang pria yang ditangkap dari tempat yang sekarang dikenal sebagai Ghana. Ibunya adalah putri dari dua budak dari Guinea modern.

Pada 1806, setelah Hardenbaugh dan putranya, Charles, keduanya meninggal, dia dijual pada usia 9, dengan sekawanan domba dengan harga $ 100. John Neely membelinya. Dia kejam dan tidak baik dan memukulinya secara teratur. Selama beberapa tahun berikutnya, Sojourner Truth dibeli dan dijual beberapa kali. Akhirnya dia dibeli oleh John Dumont, yang tinggal di West Park, New York. Ketika dia berusia sekitar 18 tahun, Sojourner Truth jatuh cinta dengan seorang budak tetangga, bernama Robert; Namun begitu tuannya tahu, mereka dilarang bertemu satu sama lain. Pada tahun 1817, Dumont memaksa Kebenaran untuk menikah dengan Thomas, seorang budak yang lebih tua, dan mereka memiliki tiga anak bersama. New York memberlakukan undang-undang untuk membebaskan budak pada 4 Juli 1827. Dumont berjanji kepada Kebenaran bahwa dia akan membebaskannya pada tahun 1826, tetapi tidak menindaklanjutinya. Jadi dia melarikan diri, membawa putri kecilnya, Sophia, bersamanya.

Kehidupan Setelah Perbudakan

Kebenaran melarikan diri ke New Paltz, New York, di mana ia mulai bekerja di rumah Isaac Van Wagenen. Dumont datang setelahnya dan Van Wagenens menawarinya $ 20 untuk membayar pekerjaan Isabella sampai undang-undang anti-perbudakan diberlakukan, yang diterimanya. Tak lama setelah undang-undang anti-perbudakan diberlakukan, Dumont menjual putranya secara ilegal, ke pemilik di Alabama. Sojourner Truth menggugatnya, berhasil, dan menjadi wanita kulit hitam pertama yang memenangkan kasus melawan seorang pria kulit putih dalam sistem pengadilan AS. Setelah memulihkan putranya, Sojourner Truth pindah ke New York City bersamanya, di mana ia mulai bekerja di rumah Elijah Pierson pada tahun 1829.

Pada tahun 1843, Sojourner Truth dikonversi ke Metodisme dan mengubah namanya dari Isabella Baumfree menjadi Sojourner Truth. Pada saat itulah dia mulai bepergian sebagai menteri keliling, berkhotbah untuk penghapusan perbudakan. Keterlibatan Truth dengan gerakan anti-perbudakan tumbuh saat dia terhubung dengan tokoh-tokoh penting lainnya. Pada 1844 ia menjadi bagian dari Asosiasi Pendidikan dan Industri Northampton. Organisasi ini didirikan oleh para abolisionis dan anggotanya hidup bersama di atas tanah seluas 500 hektar. Di sinilah Kebenaran pertama kali bertemu orang-orang seperti Frederick Douglass, William Lloyd Garrison, dan David Ruggles.

Seiring berjalannya waktu, Kebenaran juga terlibat dalam gerakan hak-hak perempuan dan pada tahun 1851, dia berbicara di Konvensi Hak-Hak Perempuan yang terjadi di Akron, Ohio. Pidatonya pertama kali diterbitkan sebulan kemudian di Anti-Slavery Bugle. Versi pidato ini tidak benar-benar menampilkan pertanyaan "Bukankah seorang Wanita?" Dan itu tidak sampai 12 tahun kemudian bahwa versi Frances Gage dari pidato Kebenaran menangkap ungkapan "Bukankah aku seorang wanita?" Ada beberapa kekurangan kepastian versi mana yang benar-benar Kebenaran. Namun, diketahui bahwa Sojourner mendikte memoarnya kepada temannya, Olive Gilbert, dan menerbitkannya pada tahun 1850 sebagai The Narrative of Sojourner Truth: A Northern Slave .

Truth melanjutkan pekerjaannya yang tak kenal lelah untuk menghapuskan perbudakan dan hak yang setara bagi perempuan seiring dengan berlalunya waktu. Selama Perang Sipil, dia membantu merekrut pria kulit hitam ke pasukan Union. Bahkan setelah Proklamasi Emansipasi Abraham Lincoln, ia terus berupaya menuju perubahan. Dia mengejar hibah tanah dari pemerintah federal untuk mantan budak, tetapi tidak berhasil. Truth meninggal di rumahnya, di Battle Creek, Michigan, 26 November 1883. Pada tahun 1970, perpustakaan di SUNY, New Paltz, dinamai The Sojourner Truth Library untuk menghormatinya. Warisan kebenaran terus berlanjut hingga hari ini.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019