Siapa Presiden Amerika Serikat ke-7?

Masa muda

Jackson lahir pada 15 Maret 1767, mungkin di sisi North Carolina atau South Carolina perbatasan yang memisahkan kedua negara. Orang tuanya adalah penjajah Skotlandia-Irlandia yang awalnya tiba di New England. Dia menerima pendidikan yang belum sempurna di sekolah setempat, dan bekerja sebagai murid magang pembuat sadel. Belakangan, ia belajar hukum di Jacksonville, North Carolina, dan selama Perang Revolusi Amerika ia bekerja sebagai kurir remaja. Selama perang yang sama ia juga ditangkap dan disiksa oleh anggota pasukan Inggris.

Karier Politik Awal

Setelah perang, ia mulai bekerja sebagai pengacara di North Carolina Frontier di Amerika Serikat yang sedang berkembang. Pada 1791, ia diangkat sebagai pengacara untuk pemerintah wilayah yang dulu bernama 'South of the River Ohio', yang nantinya akan menjadi seperti yang sekarang kita sebut sebagai negara bagian Tennessee. Pada 1796, ia menjadi perwakilan AS di negara bagian Tennessee, segera setelah itu menjadi negara ke-16 di Uni. Dalam pemilihan berikutnya, ia terpilih sebagai Senator. Dia mengundurkan diri pada tahun yang sama, untuk memenuhi tugas sebagai hakim yang ditunjuk di Pengadilan Tinggi Tennessee pada 1798.

Selama periode waktu yang sama, Jackson menginvestasikan sejumlah besar uang untuk saat itu dalam transaksi tanah, dan dengan demikian membeli sejumlah besar tanah di sepanjang perbatasan Tennessee. Salah satu upaya spekulasi terbesarnya akhirnya mengarah pada penciptaan yang sekarang disebut Memphis, Tennessee di Sungai Mississippi. Dia juga menjadi penanam skala besar, dan mempekerjakan ratusan budak.

Kepemimpinan Militer Memicu Ketenaran Nasional

Pada 1801, Jackson menjadi seorang Kolonel di Milisi Tennessee, dan tahun berikutnya terpilih untuk bertindak sebagai Mayor Jenderal. Dalam konflik Inggris-Amerika yang dikenal hari ini sebagai Perang 1812, ia memenangkan salah satu kemenangan paling signifikan melawan Inggris di Pertempuran New Orleans. Kemenangan ini menyegel citranya sebagai seorang jenius militer, dan memperkuat karier politiknya selanjutnya. Dalam Pemilu Presiden AS 1824, ia berdiri sebagai kandidat bersama John Adams dan Henry Clay. Dia menerima sejumlah suara dan pemilih negara, tetapi tidak bisa mendapatkan hasil yang menentukan, mengumpulkan sekitar dua perlima suara rakyat. Dengan tidak adanya mayoritas yang jelas, hasilnya diputuskan oleh DPR, yang memilih John Adams untuk menjadi Presiden. Henry Clay, kandidat lain dalam pemilu, juga mendukung Adams, yang menjadi dasar retorika kampanye terkenalnya untuk pemilihan presiden berikutnya, mengklaim hasil itu muncul karena 'tawar-menawar yang korup'. Jackson kembali dicalonkan untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1828. Pada saat ini, ia mengubah organisasi Partai Demokrat-Republik lama, dan menamainya Partai Demokrat. Di bawah spanduk baru ini, dia dengan mudah mengalahkan Adams untuk menjadi presiden Amerika Serikat ke-7.

Di Kantor Presiden

Istilah Jackson terkenal untuk pendelegasian kekuasaan yang progresif, yang dilihat oleh banyak orang sebagai 'menyerahkan' kendali dari elit tradisional ke pemilih biasa yang diorganisir oleh garis partai. Kepresidenannya memperkuat Partai Demokrat yang baru, yang akan terus sangat menentang, dan akhirnya hidup lebih lama, dari Whig. Dia memprakarsai sejumlah penyelidikan mengenai pengelolaan dana federal, dan secara teratur membebaskan pejabat yang menurutnya tidak efisien dalam menangani uang. Dia juga menerapkan sistem rotasi penuh untuk pegawai negeri. Dia juga sangat agresif dalam kebijakannya terhadap suku asli Amerika, dan mempromosikan Kebijakan Penghapusan India, salah satu tanda paling menyedihkan tentang Sejarah AS.

Namun, krisis yang paling signifikan dari masa jabatannya berkaitan dengan negara bagian Carolina Selatan mematuhi undang-undang Federal. Negara menentang diberlakukannya Tarif Kekejian terhadap barang-barang yang diimpor dari Eropa. Jackson sangat mendukung tarif sebagai ukuran tindakan afirmatif untuk manufaktur dalam negeri. Ketika South Carolina membantah membayar pajak, Jackson menanggapi dengan mengancam akan berurusan dengan South Carolina dengan kekuatan serangan. Episode akhirnya menciptakan preseden yang menjunjung tinggi keutamaan Yurisdiksi Federal atas negara. Dia terpilih kembali sekali lagi dalam Pemilu 1832, dan dalam masa jabatan kedua ini dia berkonsentrasi pada reformasi bank dan menangkal depresi selama Krisis 1837.

Warisan

Jackson meninggal karena TBC kronis pada tahun 1845 di Perkebunan Hermitage dekat Nashville, Tennessee. Hingga hari ini, Jackson masih membangkitkan tanggapan beragam dari para sarjana. Sebagai Presiden, pemerintahannya dianggap efisien dan kurang korup dibandingkan dengan pemerintah AS lainnya pada awal abad ke-19. Sebagai seorang jenderal, eksploitasi dalam Perang 1812 dirayakan secara luas. Namun, kebijakan anti-Penduduk Asli Amerika menyebabkan perpindahan dan rasa sakit dalam skala besar. Berbagai perang anti-penduduk asli Amerika dan kebijakan pro-perbudakan membuatnya semakin kontroversial. Sebagai seorang pejabat pemerintah, ia memperkuat peran sistem bipartisan dalam politik AS, dan menjunjung tinggi keunggulan pemerintah Federal atas negara-negara bagian dalam persatuan Amerika Serikat. Dia juga memainkan peran integral dalam mengakui Republik Texas yang baru, dan membantu membuka jalan bagi takdir akhirnya untuk menjadi negara bagian AS. Walaupun sulit untuk mengklasifikasikannya sebagai orang yang benar-benar baik atau buruk, dalam hal sejarah AS dia tidak diragukan lagi adalah orang yang sangat penting.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019