Seni Impresionisme Prancis

Seni adalah bentuk ekspresi kreatif, dan dengan berlalunya waktu telah menjadi lebih umum terlihat untuk mengeksplorasi ketinggian yang sebelumnya tak terbayangkan melalui berbagai gerakan dan gaya seni. Bentuk seni visual yang dikenal sebagai Impresionisme dikembangkan pada abad ke-18 oleh sekelompok seniman liberal dari Perancis yang menentang aturan dan prinsip-prinsip Academy of Arts konservatif tentang apa yang harus dilukis dan cara melukis. Dengan keinginan untuk menangkap peristiwa kehidupan nyata di atas kanvas, impresionis mengejar penggunaan gabungan teknik, warna, dan cahaya dengan sapuan kuas yang memberi kesan sekilas saat-saat kehidupan yang belum selesai.

5. Ikhtisar Gaya -

Impresionisme menggabungkan penggunaan warna-warna cerah dan bersemangat yang dibuat dengan sapuan kuas yang terlihat, pendek, dan tebal, menempatkan penekanan pada pengaruh cahaya pada subjek lukisan. Impresionisme dikembangkan untuk menangkap apa yang akan dilihat oleh pemirsa saat melihat sekilas objek. Impresionis melakukan lukisan mereka di luar ruangan menciptakan lukisan unik yang membangkitkan suasana hati pemirsa. Gaya ini dikritik karena kurang fokus pada detail, oleh karena itu, menghasilkan lukisan seperti sketsa dibandingkan dengan gaya artistik lainnya. Kombinasi berbagai teknik dan pengaruh gambar fotografi yang berkembang kemudian mengarah pada pembentukan gaya baru, Impresionisme.

4. Sejarah dan Pengembangan -

Gerakan seni Impresionisme Prancis didirikan pada tahun 1860-an oleh Claude Monet, Edgar Degas, Camille Pissarro, dan lainnya yang menolak aturan ketat dan konservatif dari Akademi Seni, serta frustrasi atas tingginya tingkat penolakan atas karya-karya mereka oleh pameran galeri nasional, yang dikenal sebagai Salon. Kelompok ini menggabungkan beberapa teknik yang ada sering menggunakan warna yang lebih terang untuk menggambarkan kehidupan modern tidak seperti sejarah konservatif dan lukisan yang didukung dalam lukisan akademik. Impresionis mengadakan total 8 pameran antara 1874 dan 1886 yang memajang beberapa karya seni mereka dan karya-karya seniman lain yang bersedia.

3. Artis Terkemuka dan Karya mereka -

Beberapa karya impresionis yang paling terkenal dan luar biasa termasuk In a Park oleh Berth Morisot, Fog, Violins oleh Alfred Sisley, L'Absinthe oleh Edgar Degas, Paris Street, Rainy Day oleh Gustave Caillebotte, Vetheuil in the Fog oleh Claude Monet, Di Opera oleh Mary Cassatt, Girl with a Hoop oleh Pierre-Auguste Renoir, The Boulevard Montmartre, Sore oleh Camille Pissarro, dan Impression, Sunrise oleh Claude Monet. Yang terakhir adalah pengaruh pada nama yang kemudian diberikan kepada 'Independen' dan gerakan mereka oleh kritikus seni Louis Leroy.

2. Penurunan dan Pergerakan Selanjutnya -

Jatuhnya para impresionis terutama disebabkan oleh pertengkaran internal yang konstan di dalam anggota, terutama mengenai pameran karya-karya mereka. Ini terjadi karena beberapa seniman masih lebih suka menyerahkan karya-karya mereka ke Salon, karena hal itu berarti mendapatkan reputasi yang baik serta paparan kepada khalayak yang lebih luas. Perputaran keuangan yang rendah dan keterikatan pada teknik sebelumnya menyebabkan keluarnya seniman liberal muda yang ingin mengeksplorasi dan menciptakan gaya yang lebih baru. Grup ini telah berakhir pada tahun 1890-an dengan beberapa anggota membentuk gerakan baru termasuk post-impresionisme dan neo-impresionisme.

1. Warisan -

Meskipun gerakan impresionis Prancis menurun menjelang awal abad ke-20, gaya mereka berpengaruh signifikan pada gaya selanjutnya yang dikembangkan oleh generasi seniman yang lebih baru. Kubisme, kreasi Pablo Picasso dan Georges Braque, secara signifikan dipengaruhi oleh impresionisme. Gaya terkenal lainnya yang menarik pengaruh mereka dari Impresionisme termasuk Abstrak Ekspresionisme, pasca-Impresionisme, dan Fauvisme.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019