Semua tentang Industri Tembakau

Deskripsi

Industri tembakau menunjukkan orang-orang dan perusahaan yang terlibat dalam pertumbuhan, persiapan untuk penjualan, pengiriman, iklan, dan distribusi tembakau dan produk-produk terkait tembakau. Saat ini, lebih dari sebelumnya, ini adalah industri yang benar-benar global. Karena tembakau dapat tumbuh di lingkungan yang hangat dan lembab, tembakau dapat ditanam di semua benua kecuali Antartika. Tembakau adalah produk komoditas pertanian, dengan harga ditentukan oleh hasil panen, yang bervariasi tergantung pada kondisi cuaca lokal, spesies, jumlah total di pasar yang siap dijual, area tempat tumbuh, dan kesehatan tanaman.

Lokasi

Cina, India, dan Brasil mendapat peringkat di antara produsen tembakau terkemuka di seluruh dunia, diikuti oleh Amerika Serikat, Indonesia, dan Zimbabwe. Statistik tahun 2013 menunjukkan bahwa China sendiri memproduksi lebih dari 3 juta metrik ton tembakau, yang terdiri dari 40% dari total produksi tembakau dunia. Eksportir tembakau utama dunia adalah Brasil, yang memiliki 27% dari pasar ekspor dunia dalam hal nilai. Sementara Amerika Serikat berada di urutan keempat dalam produksi, Amerika Serikat adalah eksportir terkemuka kedua, dengan 10, 5% pangsa pasar ekspor dunia.

Proses

Di pertanian tembakau modern, tembakau ( Nicotiana ) benih tersebar ke permukaan tanah, dan perkecambahan diaktifkan oleh cahaya, dan tanaman muda kemudian ditutupi dalam bingkai dingin. Setelah tanaman mencapai ketinggian tertentu, mereka dipindahkan ke ladang dengan lebih banyak ruang untuk tumbuh. Proses ini telah diotomatisasi oleh penemuan pekebun tembakau. Penanam tembakau akan membuat lubang, memupuknya, dan menuntun tanaman ke dalam lubang. Saat tanaman tumbuh, mereka biasanya membutuhkan topping dan 'pengisapan' untuk menghilangkan pertumbuhan yang tidak diinginkan. Setelah matang, daun kemudian harus dihilangkan untuk penggunaan komersial. Selama panen, ladang besar tembakau dipanen dengan memanen gerobak. Pemanenan biasanya dilakukan untuk satu kali panen setiap tahun di sebagian besar lokasi. Setelah panen, tanaman kemudian harus dikeringkan dan disembuhkan sebelum dijual ke perusahaan tembakau dan proses selanjutnya dapat dilakukan.

Sejarah

Tembakau memiliki sejarah panjang, sejak penggunaannya oleh penduduk asli Amerika awal. Ini pertama kali ditemukan oleh penduduk asli Amerika Utara dan Selatan dan, setelah kontak Eropa, kemudian diperkenalkan ke seluruh dunia. Dengan kedatangan orang Eropa ke Amerika, tembakau menjadi sangat diperdagangkan dan merupakan salah satu produk utama yang mendukung kolonisasi, dan kekuatan pendorong dalam penggabungan tenaga kerja budak Afrika jauh sebelum kapas menjadi tanaman perkebunan skala besar. Orang Eropa membawa tembakau kembali ke Eropa, dan juga, melalui penjajahan global dan penghapusan hambatan perdagangan, membawanya ke tempat-tempat seperti Jepang, Australia, dan Kekaisaran Ottoman. Saat ini, industri tembakau adalah industri global, dengan Cina menjadi produsen utama.

Peraturan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah lama aktif dalam mencegah segudang masalah kesehatan yang dihasilkan dari konsumsi tembakau. Sebagai salah satu penyebab utama kematian yang dapat dicegah secara global, tembakau telah mengalami peningkatan dalam konsumsi dan tingkat fatalitasnya di seluruh dunia, menyertai peningkatan keterkaitan ekonomi global. Sepanjang 1980-an dan 1990-an, WHO mendesak masing-masing negara untuk mengadopsi undang-undang nasional untuk mengurangi penggunaan tembakau. Pada bulan Mei 2003, Konvensi Kerangka Kerja WHO tentang Pengendalian Tembakau disahkan. Perjanjian tersebut telah ditandatangani oleh 168 negara, dan secara hukum mengikat di negara-negara yang meratifikasinya.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019