Semua tentang Industri Perikanan

Deskripsi

Industri perikanan komersial adalah salah satu sektor pasar terbesar dan tertua di dunia. Tergantung pada siapa yang Anda minta untuk mendefinisikannya, itu bisa mencakup segala sesuatu mulai dari memancing tradisional di laut lepas, hingga operasi budidaya darat ("peternakan ikan"), hingga memancing rekreasi air tawar. Bagi sebagian orang, ikan dipandang sebagai pilihan protein yang lebih sehat, lebih manusiawi, dan penangkapan ikan menjanjikan untuk memberi makan populasi dunia yang terus tumbuh karena lahan pertanian dan kualitas tanah di daratan semakin menipis.

Lokasi

Industri perikanan cocok untuk negara-negara dengan garis pantai yang panjang. Negara-negara yang terkurung daratan tidak dapat memiliki industri perikanan tradisional di luar pemancingan air tawar dan akuakultur, dan terutama bergantung pada impor makanan laut dari negara lain untuk memenuhi permintaan mereka akan ikan. Negara penghasil ikan teratas saat ini adalah Cina, India, Peru, Indonesia, dan AS. Dalam hal ekspor ikan beku, AS, dengan nilai ekspor $ 2, 1 miliar, berada di urutan kedua setelah China, dengan ekspor tahunan mereka sendiri $ 2, 6 miliar. Beberapa negara lain yang terkenal untuk ekspor ikan beku dalam hal nilai adalah Rusia, Norwegia, Chili dan Taiwan. Di negara-negara berkembang, budidaya ikan atau akuakultur, juga menjadi sangat populer. Di AS, industri perikanan terkonsentrasi di sepanjang Teluk dan Pantai New England di Atlantik, dan sebagian besar Pantai Barat dan perairan Alaska di Samudra Pasifik dan Arktik.

Proses

Industri perikanan melibatkan banyak kegiatan setiap hari. Ini termasuk penangkapan ikan, panen, pengolahan, transportasi, distribusi dan pemasaran. Industri ini juga memfasilitasi sejumlah kegiatan lain, seperti pembangunan kapal penangkap ikan, alat tangkap ikan, peralatan pendingin atau penyimpanan dingin, dan banyak lagi. Nelayan menangkap ikan terutama dari sungai, kolam, kanal, backwaters, dan lautan. Sejumlah besar metode digunakan untuk menangkap ikan, mulai dari pukat, memancing, jaring, memancing tombak, mengumpulkan tangan, dan menjebak. Secara global, ada juga industri perikanan rekreasi atau olahraga memancing. Diperkirakan, di seluruh dunia, sekitar 54, 8 juta orang terlibat dalam proses produksi ikan. Ukuran industri sangat besar, berkontribusi dalam beberapa cara untuk mata pencaharian sekitar 10-12 persen dari populasi seluruh dunia yang bekerja.

Sejarah

Seperti berburu, memancing juga dimulai sebagai sarana untuk mendapatkan makanan bergizi untuk diri sendiri. Bagi sebagian orang di seluruh dunia, itu lebih merupakan cara bertahan hidup daripada cara untuk menambah kekayaan. Praktek memancing seperti yang kita kenal sekarang adalah kuno, kembali lebih dari 60.000 tahun. Memancing sangat umum di setiap peradaban awal dengan akses ke perairan, termasuk Mesir, Mesopotamia, dan orang-orang di Lembah Indus. Di Amerika, penduduk asli Amerika banyak terlibat dalam penangkapan ikan, tetapi pelestarian ikan yang berhasil tidak tercapai. Komunitas nelayan besar pertama didirikan di AS pada abad ke-18 dan ke-19, di tempat-tempat seperti di sepanjang Pantai New England dan di sepanjang Sungai Columbia yang lebih rendah. Salah satu pos perdagangan ikan yang penting ini didirikan pada tahun 1846 di Cathlamet, di Negara Bagian Washington modern, oleh James Birnie. Usahanya melibatkan pengasinan dan pengemasan ikan yang diperoleh oleh penduduk asli Amerika, sementara juga memasok jaring kepada nelayan Eropa di daerah tersebut. Secara bertahap, perdagangan berkembang, dan pada 1861 industri perikanan memiliki pijakan yang kuat di Amerika Serikat. Orang-orang mulai menimbun, memberi makan, dan memanen ikan dari kolam, danau, dan waduk juga. Sejumlah besar imigran juga membawa serta pengetahuan mereka yang luas tentang penangkapan ikan dan kehidupan laut. Ini memfasilitasi pertumbuhan industri dengan luar biasa. Saat ini, industri perikanan AS sedang menghadapi banyak tantangan, mulai dari masalah lingkungan hingga kesulitan dalam pengelolaan sumber daya.

Peraturan

Industri perikanan menghadapi sejumlah masalah karena masalah lingkungan di seluruh dunia, karena terumbu karang, lahan basah, dan dasar laut terus dihancurkan karena aktivitas industri perikanan komersial. Menurut beberapa penelitian, jaring makanan dihancurkan karena penangkapan ikan berlebihan oleh industri. Pada 2013, industri perikanan AS juga menghadapi kontroversi besar karena perubahan dalam UU Perikanan, yang dilaksanakan oleh Pemerintah Federal AS. Industri perikanan juga menerima banyak kritik dari para aktivis sosial dan organisasi internasional di seluruh dunia karena alasan yang melampaui penangkapan juga. Di beberapa negara, seperti Thailand, kapal industri memfasilitasi perdagangan manusia, dan mendukung perbudakan modern untuk menyediakannya dengan tenaga manusia murah.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019