Semua Tentang Industri Otomotif

Deskripsi

Ada budaya mobil luar biasa yang dapat ditemukan di seluruh dunia, dan industri otomotif bernilai $ 257 miliar melayani kebutuhan budaya ini dengan cara yang brilian. Industri ini tidak hanya tentang penjualan mobil dan kendaraan bermotor lainnya, tetapi juga melibatkan perancangan, pembuatan, dan perbaikannya juga. Payung industri otomotif juga mencakup layanan seperti penjualan berbagai aksesori dan onderdil mobil yang signifikan dalam menjaga fungsi yang efisien dalam sistem mobil. Dari sini, kami mendefinisikan industri otomotif sebagai yang mencakup semua perusahaan dan kegiatan yang terlibat dengan mobil sebagaimana disebutkan di atas. Beberapa pemain kunci terbesar dari industri ini termasuk produsen Volkswagen yang berbasis di Jerman, dua perusahaan mobil utama Jepang (yaitu Toyota Motor Corporation dan Nissan Motor Corporation), saingan General Motors dan Ford Motor Company yang berbasis di AS, dan Fiat perusahaan Italia.

Lokasi

Saat ini, industri otomotif tidak terbatas pada wilayah geografis tertentu, dan bahkan mencakup keseluruhan planet ini. Namun, dalam hal kehebatan manufaktur otomotif, industri otomotif AS menikmati posisi teratas, dan memiliki salah satu industri otomotif terbesar di seluruh dunia. Sebagai contoh, perusahaan manufaktur otomotif terkemuka seperti Honda, Ford, Toyota, Chrysler dan Mercedes-Benz, semuanya memiliki banyak pabrik perakitan di dalam perbatasan Amerika Serikat. Secara global, sehubungan dengan basis konsumen yang meningkat cepat, India dan Cina adalah yang paling terkenal karena mengalami pertumbuhan margin laba tercepat. Industri mobil Jepang dan Korea Selatan juga layak disebut di sini, karena Asia Tenggara secara keseluruhan baru-baru ini muncul sebagai pasar dengan pertumbuhan tercepat untuk produk otomotif.

Proses

Metode aktual di balik produksi mobil sering bervariasi antara perusahaan, jenis kendaraan, dan model mobil. Selain dari banyak variasi ini ada beberapa kesamaan mendasar yang menentukan bagaimana mobil dibuat. Industri otomotif adalah ciri khas metode produksi lini perakitan Henry Ford, dan ini tetap berlaku hingga saat ini. Mobil dibangun di pabrik-pabrik besar tempat aktivitas manusia dan otomatisasi mesin digabungkan untuk merakit kendaraan secepat mungkin. Setiap bagian dari kendaraan biasanya dibangun secara terpisah, dengan semuanya dirangkai menjadi sasis utama saat bergerak di jalur produksi. Tujuan dari pabrik-pabrik ini biasanya efisiensi produksi, meskipun sekali lagi secara spesifik mengenai potongan apa yang disatukan, berapa keseimbangan tenaga manusia dan mesin yang digunakan, dan seberapa efisien keseluruhan proses akan tergantung pada perusahaan dan kendaraan.

Sejarah

Sejarah industri otomotif dimulai dengan penemuan revolusioner mesin pembakaran internal yang layak. Dengan demikian, mesin mulai memfasilitasi pembakaran bahan bakar di dalam ruang terbatas di tahun 1800-an. Pada tahun 1823, mesin pembakaran internal pertama dipatenkan oleh seorang insinyur yang berbasis di London bernama Samuel Brown. Kemudian, upaya berkelanjutan yang dilakukan oleh pabrikan Amerika, terutama Henry Ford dan lini perakitannya, membuka jalan bagi produksi massal mobil. Menyusul kengerian Perang Dunia II, kebangkitan dalam pertumbuhan ekonomi, peningkatan saluran periklanan melalui teknologi baru televisi, dan perluasan sistem jalan raya dunia menghasilkan pertumbuhan yang nyata dalam industri otomotif di seluruh dunia. Apa yang dimulai sebagai barang baru di awal 1900-an segera diubah menjadi barang konsumen yang penting. Pada awal tahun 2000-an mobil dapat ditemukan di hampir setiap sudut dunia, dengan lebih banyak perusahaan manufaktur mobil memenuhi tuntutan dan harapan basis konsumen yang jauh lebih besar, meskipun harga bahan bakar tinggi dan peraturan ketat sering menghantui upaya produsen mobil . Sesuai tren terkini, investasi dalam pembuatan mobil "pintar" dan "hijau" sedang meningkat tajam di seluruh dunia, karena kendaraan menawarkan tingkat kenyamanan, keamanan, dan keberlanjutan yang lebih besar daripada sebelumnya.

Peraturan

Seperti industri lainnya, industri otomotif juga tunduk pada banyak peraturan pemerintah di hampir setiap negara. Sebagian besar peraturan ini terkait dengan keselamatan kendaraan, tingkat emisi, penghematan bahan bakar, impor kendaraan, dan perlindungan konsumen. Ada juga sejumlah hambatan perdagangan, pajak, bea masuk dan standar, dan tarif yang mempengaruhi transaksi otomotif internasional. Misalnya, beberapa peraturan yang harus diikuti oleh pabrikan mobil otomatis di AS mencakup Standar Keselamatan Kendaraan Bermotor Federal (FMVSS), dan peraturan Ekonomi Bahan Bakar Rata-Rata Perusahaan. Implementasi ketat dari peraturan ini dan lainnya oleh pemerintah AS telah mengakibatkan biaya awal yang lebih tinggi untuk pemilik mobil Amerika. Ini adalah konsekuensi nyata dari penggunaan teknologi yang lebih canggih yang diperlukan untuk mencapai penghematan bahan bakar yang lebih baik, kepatuhan terhadap standar keselamatan yang lebih ketat, dan mengurangi emisi gas rumah kaca. Saat ini, banyak produsen otomotif memproduksi hybrid, diesel bersih, dan mobil listrik untuk meningkatkan penjualan mereka. Tren ini muncul setelah standar emisi lebih lanjut dan bergeser ke arah basis konsumen otomotif yang lebih sadar lingkungan.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019