Semua tentang Industri Aluminium

Deskripsi

Unsur aluminium, dianugerahkan dengan simbol kimia AI, adalah logam putih keperakan yang digunakan dalam kelimpahan di berbagai industri. Industri aluminium cukup besar, dengan industri aluminium AS saja menyumbang hampir 1 persen terhadap PDB negara. Logam ringan digunakan untuk membuat berbagai produk untuk keperluan komersial, seperti kaleng, foil, peralatan rumah tangga (misalnya lemari es, mesin cuci, pengering, dan laptop), ponsel, kosmetik, bahan tambahan makanan, kaleng kue, dan masih banyak lagi. Logam ini juga telah menemukan aplikasi yang luas di industri lain seperti dirgantara, otomotif, konstruksi bangunan, irigasi pertanian, dan industri listrik.

Lokasi

Industri aluminium terkonsentrasi di negara-negara industri seperti Cina, Jerman, Amerika Serikat, dan Kanada. Bahkan, ini adalah eksportir aluminium terbesar saat ini. Namun, ini belum tentu karena mereka sendiri memiliki cadangan bauksit terbesar yang besar, sumber utama aluminium. Sebagai contoh, Amerika Serikat, dengan cadangan bauksit 0, 02 miliar metrik ton, masih tetap menjadi salah satu pemimpin dunia dalam industri aluminium. Guinea, Australia, Brasil, dan Vietnam adalah negara-negara dengan cadangan bauksit terbesar. Namun, mereka memiliki lingkup pengaruh ekonomi yang lebih kecil, dan tingginya biaya listrik yang digunakan dalam proses produksi aluminium menyulitkan mereka untuk mempertahankan diri di tengah persaingan mereka dalam bentuk pembangkit tenaga industri yang sudah mapan. Beberapa negara yang terlibat dalam impor aluminium tingkat tertinggi di dunia adalah Jerman, AS, Jepang, dan Belanda. Di sini, harus disebutkan bahwa Jerman dan AS berada di posisi teratas, baik dalam hal impor maupun ekspor.

Proses

Proses produksi aluminium dibagi di antara dua jenis. Yang pertama adalah produksi utama aluminium, dan yang lainnya adalah produksi produk aluminium dari bahan yang sudah digunakan dan didaur ulang. Dalam proses produksi aluminium primer, alumina (atau aluminium oksida) harus diekstraksi dari bauksit melalui apa yang dikenal sebagai "proses Bayer". Penambangan bauksit adalah langkah pertama dari proses produksi aluminium primer, di mana bahan baku diekstraksi dari bumi. Diperlukan sekitar 4 pon bijih bauksit untuk menghasilkan 2 pon alumina, yang merupakan senyawa oksida dari aluminium. Alumina ini kemudian diubah menjadi aluminium cair murni oleh "proses Hall-Héroult", di mana arus listrik dimasukkan ke dalam campuran alumina, dan mereka memisahkan aluminium dari atom oksigen. Produk aluminium sebagian besar terbuat dari aluminium cair ini dengan metode casting, di mana aluminium cair dituang dan dibentuk menggunakan cetakan. Proses terakhir ini umumnya terjadi di dalam pabrik yang disebut "pengecoran".

Sejarah

Baru pada abad ke-19 manusia mulai menggunakan produk aluminium dalam skala besar. Faktanya, produksi aluminium pertama dimulai pada tahun 1856 di Perancis, ketika seorang ahli kimia Perancis bernama Henri-Etienne Sainte-Claire Deville menggunakan metode ilmiah untuk melakukan produksi aluminium untuk keperluan industri. Logam itu kemudian digunakan sebagian besar untuk barang-barang mewah dan perhiasan oleh para elit pada awalnya. Namun, dengan ditemukannya proses elektrolit untuk produksi aluminium pada tahun 1886, terbukti ada cara yang lebih hemat biaya untuk memproses logam. Dengan revolusi dalam metode produksi alumina ini pada tahun 1889, perubahan lebih lanjut pada lanskap proses produksi aluminium terjadi, dan aluminium dengan cepat menjadi logam yang lebih banyak digunakan.

Peraturan

Aluminium dapat menawarkan berbagai masalah kesehatan potensial kepada manusia, termasuk masalah paru-paru, penyakit ginjal, cacat lahir, penyakit otak, dan banyak lagi. Dengan demikian, dapat menyebabkan kerusakan pada orang-orang yang bekerja di industri produksi aluminium juga, karena partikel-partikel aluminium halus menemukan jalan mereka ke paru-paru orang-orang ini dari waktu ke waktu. Ini juga telah terbukti berbahaya bagi lingkungan alami di sekitarnya, karena tidak larut dalam air atau dihancurkan dengan cara apa pun di lingkungan. Itu hanya mengubah bentuknya. Untuk alasan ini, langkah-langkah telah diambil oleh pemerintah Federal AS untuk mengatasi masalah ini. Yang paling penting, langkah-langkah pengaturan telah diberlakukan untuk membatasi produk aluminium dapat digunakan, dan untuk menetapkan standar bagi produsen dalam membuang limbah dengan aman, dan membatasi polusi air, udara, dan tanah oleh pabrik dan pakaian pertambangan.

Direkomendasikan

Negara Paling Menindas Menuju Homoseksualitas
2019
Dimana Danau Bifurkasi Terbesar Di Dunia?
2019
The Eight Spectacular Royal Parks Of London
2019