Richard Nixon - Presiden AS dalam Sejarah

Masa muda

Richard Nixon lahir pada 9 Januari 1913, di Yorba Linda, California dari keluarga Quaker. Nya tenggelam dalam doktrin dan prinsip-prinsip Quaker evangelis, dan mengembangkan karakter cadangan ikonik sejak usia dini. Kehidupan awalnya ditandai dengan kesulitan, karena kemiskinan dan penyakit keluarga. Dia adalah siswa yang sangat cerdas sepanjang pendidikan menengahnya, dan melanjutkan ke Whittier College di kota kelahirannya, yang masih memungkinkannya untuk memenuhi kebutuhan mengurus bisnis keluarga. Dia kemudian ditawari beasiswa penuh untuk menghadiri Sekolah Hukum Universitas Duke. Setelah menyelesaikan pendidikannya di Duke, Nixon lulus ketiga di kelasnya pada bulan Juni 1937.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Setelah bertugas di Cadangan Angkatan Laut AS selama beberapa tahun dalam periode Perang Dunia II, Nixon direkomendasikan untuk mencalonkan diri sebagai anggota Kongres California, dan berhasil terpilih menjadi kursi pada tahun 1946. Kemudian, pada tahun 1950, ia berhasil mencalonkan diri untuk Senat Amerika Serikat. Sebagai seorang Senator, dikenal karena reputasinya yang anti-komunis di Senat, yang menarik perhatian Presiden AS berikutnya, Dwight D. Eisenhower. Nixon dinominasikan sebagai Wakil Presiden pada tahun 1952, dan mereka memenangkan pemilihan tahun itu, serta dalam siklus berikutnya pada tahun 1956. Setelah kalah dari John F. Kennedy dalam Pemilihan Presiden 1960 dalam upaya untuk dirinya sebagai Kepala Eksekutif berikutnya, Nixon akhirnya mewujudkan tujuan ini pada tahun 1968, ketika ia terpilih sebagai Presiden ke-37 Amerika Serikat dengan selisih yang signifikan di Electoral College atas Hubert Humphrey.

Kontribusi

Meskipun masa jabatannya akhirnya akan berakhir dengan salah satu skandal politik terbesar dalam sejarah AS, selama enam tahun masa kepresidenannya, Richard Nixon menyadari sejumlah pencapaian penting. Di dalam negeri, dukungannya sangat penting untuk pembentukan Badan Perlindungan Lingkungan dan, kemudian, pasal-pasal Undang-undang Udara Bersih dan Undang-undang Air Bersih, serta Undang-Undang Perlindungan Laut Mamalia. Tapi dia sebagian besar dikenang sebagai diplomat yang brilian. Dia berhasil membangun hubungan baik dengan dua kekuatan Komunis terbesar. Yaitu, ia mencapai perjanjian kontrol senjata nuklir dengan Uni Soviet, dan menjalin hubungan diplomatik resmi dengan Cina. Kedua tindakan ini sangat menenangkan ketegangan global yang disebabkan oleh Perang Dingin.

Tantangan

Ketika Nixon menjabat, Perang Dingin masih pada puncaknya, dan menimbulkan tantangan berat bagi AS. Menyebabkan banyak korban setiap hari, Perang Vietnam secara luas diprotes di dalam negeri, dan kehilangan legitimasinya atas dasar strategi, politik, dan moral. Menghadapi kenyataan dan tekanan domestik seperti itu, Nixon berjanji untuk menarik pasukan AS dan mengakhiri perang. Pada 1973, ia menandatangani Kesepakatan Damai Paris, yang secara efektif mengakhiri keterlibatan AS dalam Perang Vietnam. Tantangan terbesar bagi Kepresidenannya datang dengan "Skandal Watergate", merujuk pada berbagai kegiatan ilegal yang dilakukan oleh pemerintahan Nixon dan para juru kampanya dalam memata-matai lawan-lawan politiknya. Skandal itu dinamai Kompleks Hotel Watergate di Washington, DC, tempat markas besar Komite Nasional Demokrat didobrak oleh para pendukung Nixon. Kampanye dan administrasi kemudian berusaha menyembunyikan tindakan ini. Menghadapi ancaman pemakzulan atas skandal itu dan selanjutnya ditutup-tutupi, Watergate akhirnya memaksanya untuk mengundurkan diri.

Kematian dan Warisan

Sepuluh bulan setelah istri Nixon, Pat Nixon, meninggal karena kanker paru-paru pada tahun 1993, Richard Nixon meninggal karena komplikasi akibat stroke besar-besaran pada 22 April 1994 di New York City, pada usia 81 tahun. Pasangan itu dimakamkan bersama di rumahnya. tempat kelahiran di Yorba Linda, California. Hari ini, Nixon tetap menjadi sosok yang kontroversial. Meskipun ia sering dibenci sepanjang masa sejak karir politiknya karena tuduhan menggunakan cara tidak adil untuk memenangkan pemilihan, ia tetap melakukan banyak hal untuk kebaikan yang lebih besar di negaranya. Setelah bertugas di Angkatan Bersenjata AS, badan legislatif negara bagian California, dan AS sebagai Presiden, kontribusinya dalam urusan dalam negeri, penelitian kesehatan dan lingkungan, dan desakannya untuk penegakan desegregasi yang lebih luas, masih patut diperhatikan. Selain itu, kecemerlangannya dalam diplomasi juga dipuji, dan menunjukkan pelajaran positif untuk dipelajari bagi para pejabat yang mengikutinya, di samping kesalahan yang ia buat, yang dengan sendirinya menjadi pelajaran tentang tindakan yang tidak akan pernah diulang.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019