Rezim Diktator Paling mematikan dalam Sejarah

Kediktatoran terjadi ketika kepala pemerintahan memiliki kendali mutlak atas setiap aspek tindakan publik dan pribadi. Diktator memastikan kekuatan ini dengan memanfaatkan propaganda dan memberlakukan hukum untuk melindungi posisi mereka. Jenis pemerintahan ini dapat memiliki beberapa keuntungan seperti: pengambilan keputusan yang cepat karena kurangnya birokrasi dan tingkat kejahatan yang rendah. Kerugiannya, jauh melebihi keuntungan apa pun. Kediktatoran ditandai oleh dan tidak adanya pemerintahan yang seimbang, ketidakstabilan politik dan sosial, pelanggaran hak asasi manusia yang signifikan, dan sejumlah besar kematian. Kediktatoran paling mematikan dibahas di bawah ini.

Rezim Diktator Paling mematikan dalam Sejarah

Bencana Maois

Antara 1946 dan 1976, Tiongkok menderita di bawah pemerintahan Mao Zedong, seorang revolusioner komunis yang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok. Dia memerintah dengan tangan besi dan memimpin revolusi budaya yang hebat, juga disebut sebagai "Lompatan Besar ke Depan." Mao memproklamirkan reformasi tanah yang luas dengan mengubah bidang tanah yang luas menjadi kolektif pertanian untuk penggunaan bersama. Pertanian pribadi dilarang dan pada tahun 1958, kepemilikan tanah pribadi juga ilegal. Penduduk pedesaan dipaksa ke dalam kolektif ini, dan siapa pun yang tidak tinggal diadili diadili. Pemerintah mengenakan pajak panen dan membeli tanaman dengan harga tetap untuk menimbun gandum melawan kelaparan di masa depan. Jutaan petani dipaksa memproduksi besi dan baja untuk melakukan industrialisasi bangsa. Pemerintah memaksakan beberapa perubahan seperti praktik penanaman dalam upaya untuk meningkatkan hasil, tetapi mengakibatkan penurunan pertumbuhan bencana. Antara 1959 dan 1961, Tiongkok menderita kelaparan hebat. Pemerintah tidak mendistribusikan beras secara merata, lebih menjanjikan ke pusat-pusat kota dan hanya memanen surplus untuk pekerja pedesaan. Selama waktu ini, sekitar 36 juta orang meninggal. Mao tidak populer di kota-kota dan meluncurkan strategi politik, "Kampanye Bunga Seratus", untuk meningkatkan popularitasnya. Dia meminta ide-ide dari warga kota tentang kebijakannya dan mendapat kritik dan protes ekstrem. Sebagai tanggapan, ia memenjarakan siapa saja yang tidak setuju dengan pendekatan komunis. Waktunya berkuasa, yang dikenal sebagai "Bencana Maois, " menyebabkan total 47.263.517 kematian.

Holocaust Nazi

Kediktatoran paling mematikan kedua dalam sejarah terjadi selama Holocaust Nazi di bawah kekuasaan Adolf Hitler. Selama waktu ini, diperkirakan 13.674.790 orang terbunuh. Hitler disibukkan dengan gagasan tentang ras manusia yang "murni" dan dalam benaknya, ini tidak termasuk orang yang beragama Yahudi. Pernah kanselir Jerman, setelah kematian presiden pada tahun 1933, Hitler mencalonkan diri untuk posisi itu. Revolusi Nazi telah berlangsung selama enam tahun sebelum Perang Dunia II dimulai. Siapa pun yang menentang ideologi politik, ras, dan agama mereka dikirim ke kamp konsentrasi yang didirikan di seluruh negeri. Selama tahun pertama gerakan, sekitar 27.000 orang ditempatkan di kamp-kamp ini. Pada tahun 1939, pasukan Nazi telah menginvasi Polandia, menciptakan ghetto-ghetto Yahudi di mana orang-orang Yahudi dipaksa untuk hidup dalam kondisi kelebihan penduduk yang dipenuhi dengan kemiskinan, kelaparan, dan penyakit. Orang-orang dari pagar ini di lingkungan kemudian dikirim ke kamp konsentrasi di mana mereka bekerja sampai mati atau dibunuh. Orang dengan penyakit mental dan cacat fisik tidak luput dari penganiayaan dan juga dibunuh. Pendudukan Jerman menyebar ke seluruh Eropa, menangkap siapa saja yang bukan keturunan "Arya" dan mengirim mereka ke Polandia. Eksperimen pembunuhan massal sedang berlangsung, dan seluruh gerakan didasarkan pada pembunuhan dan kehancuran. Jerman menyerah selama Perang Dunia II pada 8 Mei 1945, satu minggu setelah bunuh diri Hitler.

Teror Stalinis

Kediktatoran mematikan lainnya terjadi di Uni Soviet dari tahun 1922 hingga 1952 di bawah pemerintahan Joseph Stalin. Gerakan ini mirip dengan Revolusi Maois Tiongkok karena merupakan upaya untuk memindahkan bangsa dari praktik pertanian dan menuju industrialisasi. Petani yang tidak bekerja sama dengan kolektivisasi lahan pertanian terbunuh. Jutaan orang meninggal akibat kelaparan yang disebabkan oleh kesalahan pengelolaan tanaman. Jutaan lagi dikirim ke kamp kerja paksa tempat mereka terbunuh. Pada akhir 1930-an, ia memprakarsai kampanye "Pembersihan Besar" untuk menyingkirkan siapa pun yang menurutnya merupakan ancaman. Pada tahun 1939, Stalin menandatangani perjanjian non-agresi dengan Hitler, berjanji untuk tetap keluar dari wilayah yang dikuasai Jerman. Dia kemudian menginvasi berbagai negara di seluruh Eropa. Dua tahun kemudian, Jerman melanggar perjanjian dan menginvasi Uni Soviet. Pada 1949, ia telah meledakkan senjata nuklir, mendirikan beberapa negara komunis di Eropa Timur, dan pada 1950, memulai Perang Korea. Masa kekuasaannya menghasilkan sekitar 13.038.405 kematian.

Diktator mematikan lainnya dan jumlah korban mereka tercantum di bawah ini.

Warisan

Warisan para diktator ini adalah salah satu keburukan. Orang-orang di negara-negara ini tidak dibebaskan dari teror kejam orang-orang ini sampai kematian mereka. Nama mereka akan selamanya dikaitkan dengan kehancuran.

Mao Zedong meninggal pada tahun 1976 setelah pertempuran panjang dengan kesehatan yang menurun dan Penyakit Parkinson. Beberapa peneliti memuji dia karena telah meningkatkan literasi dan pendidikan di seluruh China dan meningkatkan kesetaraan gender dengan melarang pengikatan kaki dan memungkinkan perempuan untuk mengajukan perceraian.

Adolf Hitler melakukan bunuh diri untuk menghindari penangkapan setelah Berlin diserang oleh pasukan Soviet. Kematiannya berlalu tanpa banyak perhatian publik karena negara itu di tengah-tengah kehilangan perang. Dia meninggalkan daerah yang benar-benar hancur setelah menyebabkan banyak penderitaan dan kehilangan manusia.

Joseph Stalin memiliki kesehatan yang memburuk setelah Perang Dunia II dan selamat dari serangan stroke dan jantung. Pada tahun 1953, ia pergi tidur dan tidak muncul dari kamarnya keesokan harinya. Dia ditemukan larut malam itu dan dokter mendiagnosisnya dengan stroke besar. Dia meninggal empat hari kemudian. Pemakamannya dihadiri oleh lebih dari satu juta orang, dan China menyerukan periode keheningan untuk menghormatinya.

Rezim Diktator Paling mematikan dalam Sejarah

PangkatPerkiraan Jumlah KorbanPeristiwa / DiktatorLokasiDariUntuk
147.263.517Bencana Maois / Mao ZedongRepublik Rakyat Tiongkok19461976
213.674.790Nazi Holocaust / Adolf HitlerNazi menduduki Eropa19391945
313.038.405Teror Stalinis / Joseph StalinUni Soviet19221952
410.511.124Era Nasionalis di Tiongkok / Chiang Kai-shekCina19281946
510.488.090Holocaust Kongo / Raja Leopold IINegara Bebas Kongo18851908
69.317.081Penindasan Kekaisaran Jepang / Kaisar Hirohito, Hideiki Tojo, dan otokrat lainnyaDi dan sekitar Asia Timur dan Tenggara, Oceania dan Pasifik18951945
72.039.657Pot Pembantaian / Pol Pot Khmer Rouge di Kamboja dan LainnyaKampuchea yang demokratis19751979
81, 989, 284Pembantaian Usmani Turki Muda / Ismail Enver PashaKekaisaran Ottoman19131922
91.576.388Penindasan Korea Utara / Kim IlsungKorea Utara19481994
101.161.895Tsardom of Nicholas the IIKekaisaran Rusia19001907

Direkomendasikan

Bangunan tertinggi di Malaysia
2019
Dimanakah Sahel?
2019
Kepulauan Kuril Pasifik Barat Laut
2019