Ratu Elizabeth I dari Inggris dan Irlandia - Pemimpin Dunia dalam Sejarah

Masa muda

Ratu Elizabeth I lahir di Istana Placentia, Greenwich, Inggris, pada 7 September 1533. Ia adalah putri Henry VIII dan istri keduanya, Anne Boleyn. Ibunya dieksekusi dua setengah tahun setelah kelahirannya, dengan pernikahan antara Anne dan Henry VIII dibatalkan dan Elizabeth dinyatakan sebagai anak yang tidak sah. Dia adalah yang ketiga dalam barisan yang berhasil naik takhta, setelah saudara tirinya Edward dan saudara tiri Katolik Roma Putri Ann. Putri Elizabeth sangat cerdas, dan ia menerima pendidikan dari berbagai tutor dari Universitas Cambridge, yang dianggap sebagai salah satu pemikir paling cerdas di negara itu.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Edward memerintah dari tahun 1547 hingga saat kematiannya pada tahun 1553. Setelah Edward meninggal, Mary menjadi Ratu pada tahun 1553, dan selama masa pemerintahannya ia memulihkan Katolik Roma dan mengeksekusi lebih dari 300 orang Protestan. Selama masa pemerintahan Mary, Elizabeth dipenjara selama hampir setahun karena dicurigai mendukung pemberontak Protestan. Pada 1558, setelah kematian Mary, Elizabeth menggantikan saudara tirinya naik takhta pada usia 25. Dia adalah yang kelima, dan juga raja terakhir dari dinasti Tudor. Dia mewarisi sejumlah masalah yang dipicu oleh Mary. Di garis depan ini, Inggris berperang dengan Perancis, dan ada ketegangan besar antara berbagai faksi agama Inggris.

Kontribusi

Elizabeth mengatasi ketegangan agama yang memanas dengan membangun kembali Gereja Inggris dan membuat buku Doa Bersama. Dia mengakhiri perang dengan Prancis dan melalui sebagian besar masa pemerintahannya berhasil menghindari bentrok dengan dua negara adidaya lainnya di Benua Eropa, Prancis dan Spanyol. Tetapi pada pertengahan 1580-an, ketika Inggris tidak bisa lagi menghindari perang dengan Spanyol, kekalahan Armada Spanyol pada 1588 menghubungkan Elizabeth dengan kemenangan militer terbesar dalam sejarah Inggris. Dia juga mendukung pelayaran penemuan, yang mempersiapkan Inggris untuk Zaman Kolonisasi dan ekspansi perdagangan.

Tantangan

Selama masa pemerintahan Elizabeth, Inggris menghadapi ancaman invasi terus-menerus dari Spanyol melalui Irlandia dan Perancis melalui Skotlandia. Perang melawan Spanyol tidak lagi berhasil setelah kekalahan awal Armada Spanyol dan, bersama dengan kampanye lainnya, biaya militer sangat tinggi, yang menempatkan beban keuangan yang besar pada orang-orang Inggris di dalam negeri. Hal ini menyebabkan sebagian besar Inggris utara memulai pemberontakan pada 1569. Seluruh Inggris menderita akibat harga tinggi dan depresi ekonomi yang parah, terutama di pedesaan, pada dekade terakhir abad ke-16.

Kematian dan Warisan

Ratu Elizabeth I turun ke dalam keadaan depresi yang melemahkan pada Musim Gugur 1602, ketika dia menyaksikan serangkaian teman-temannya meninggal. Pada bulan Maret 1603, ia jatuh sakit sendiri, dan sejak saat itu terus berada dalam kemurungan abadi. Dia meninggal pada tanggal 24 Maret 1603, di Istana Richmond di Surrey. Pemerintahan Elizabeth selama 45 tahun umumnya dianggap sebagai era yang gemilang dalam sejarah Inggris. Pendiriannya kembali di Gereja Inggris membantu membentuk identitas nasional yang masih berlaku sampai hari ini. Dia mencari kompromi di antara faksi-faksi agama, dan mencegah ketegangan agama menyebabkan lebih banyak kekacauan di negara ini. Dia juga membantu meningkatkan status Inggris dalam hubungan di luar negeri. Selanjutnya, seni, terutama drama "teater Elizabeth", berkembang selama masa pemerintahannya.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019