Rakyat Kenya - Budaya di Seluruh Dunia

Deskripsi

Kenya terletak di Afrika Timur. Sebagai rumah bagi salah satu peradaban paling awal di dunia, orang-orang ini berkembang menjadi apa yang sekarang dikenal sebagai orang-orang Kenya. Ini adalah pengelompokan multi-jamak yang mencakup banyak bahasa, kepercayaan agama, dan etnis, banyak dari mereka telah tinggal di daerah itu selama ribuan tahun. Dikelilingi oleh lima negara berkembang yang berbeda dan sedikit samudera, Kenya tidak memiliki lokasi geografis terbaik saat ini dalam hal logistik ekonomi. Namun, beberapa tahun yang lalu Kenya berkembang dengan hewan dan padang rumput tropis. Orang pertama yang muncul di Kenya adalah suku-suku berbahasa Kushitik yang bermigrasi ke wilayah tersebut dari Ethiopia sekitar tahun 2000 SM. Suku-suku ini menetap di daerah itu dan mendominasi selama bertahun-tahun. Selama masa ini, suku-suku tetangga sering berperang satu sama lain karena pertikaian wilayah dan ketidaksepakatan lainnya. Selama sekitar 900-an, pedagang Arab tiba di Afrika Timur untuk membangun pusat perdagangan. Selama masa ini, pemukim Arab juga mengubah banyak orang Kenya menjadi Islam. Terlepas dari pengaruh Arab, hari ini bahasa yang mendominasi adalah Bantu, Swahili, dan Inggris.

Arsitektur

Perumahan tradisional di Afrika Timur sangat beragam, dan mencakup sekitar sepuluh gaya perumahan utama yang sangat berbeda satu sama lain. Yang paling populer di antaranya adalah "kubah" (atau "sarang lebah"), "kerucut pada silinder", dan "silinder lumpur". Arsitek Kenya awal menggunakan berbagai bahan yang dapat bersumber melalui perdagangan dari berbagai bagian benua. Sebagai contoh, Afrika Utara menyediakan batu dan menabrak bumi, Tanduk Afrika digunakan untuk sumber batu kering dan mortir, dan Afrika Tengah menghasilkan sebagian besar kayu. Hari ini, arsitektur modern mirip dengan yang di Barat dan Timur Tengah telah semakin banyak menggantikan gaya perumahan ini dalam kutipan utama. Namun, karena kurangnya sumber daya dan kemiskinan negara, banyak yang masih tinggal di rumah-rumah bergaya tradisional ini hari ini, terutama di daerah pedesaan terpencil.

Masakan

Di banyak negara di dunia, penggunaan beras, roti, jagung, atau biji-bijian lainnya digunakan sebagai bahan pokok untuk makanan mereka, karena keterjangkauan relatif pati ini dan kandungan energi yang padat. Di Kenya, bahasa Ugali yang populer adalah makanan pokok berbahan dasar jagung yang dianggap sebagai bagian integral dari sebagian besar makanan di wilayah Kenya. Seiring dengan ini, jagung utuh, kacang-kacangan, dan kentang banyak digunakan juga. Untuk protein, susu, kambing, sapi, dan ayam digunakan, serta makanan laut dari Samudera Hindia. Masakan Kenya berubah drastis ketika Portugis tiba pada 1496, yang membawa banyak pati, rempah-rempah, dan buah-buahan dari Brasil yang baru ditemukan. Yaitu, Portugis memperkenalkan jagung, pisang, nanas, cabai, paprika, dan kentang manis ke Kenya, dengan banyak dari ini masih banyak ditanam di sana sampai sekarang. Orang Kenya dikenal karena kecintaan mereka pada teh yang mereka kumpulkan dari waktu mereka sebagai koloni Inggris. Teh biasanya ditingkatkan dengan sedikit susu dan sedikit gula.

Signifikansi budaya

Lembah Rift Kenya dan daerah-daerah yang berdekatan memiliki sejarah yang penuh warna yang membentang begitu lama, sehingga penduduk mereka dianggap sebagai keturunan dari salah satu peradaban penting pertama yang muncul di Bumi. Mereka bermigrasi dari Ethiopia dan menetap di Kenya karena lokasinya yang dekat dengan laut. Kenya juga memiliki salah satu pos perdagangan global pertama yang pernah didirikan di Afrika pada 500 M, ketika mereka mulai berdagang dengan orang-orang Yunani, Romawi, dan Hindia Timur. Saat ini, musik dan sastra Kenya sama-sama dicintai karena perpaduan mereka yang tradisional dan modern, dan Kenya memiliki kecintaan terhadap kriket, sepak bola asosiasi (sepak bola), persatuan rugby, dan tinju. Warga Kenya, terutama yang berasal dari suku Kalenjin, dianggap sebagai pelari jarak menengah dan jarak paling produktif di dunia. Pria dan wanita Kenya secara teratur terlihat mendekati dan menetapkan Rekor Dunia dari setiap acara dari 800 meter ke maraton, dan umumnya ditemukan di podium untuk acara yang sama di Kejuaraan Afrika, Commonwealth Games, Kejuaraan Dunia, dan Olimpiade.

Ancaman

Banyak perang pecah selama periode panjang penjajahan Kenya oleh Inggris, Portugis, dan Arab. Dalam beberapa tahun terakhir, Kenya telah menjadi tuan rumah bagi berbagai serangan teroris. Pada 1980, serangkaian serangan dimulai terhadap populasi Yahudi di Kenya dan afiliasinya. Sebuah hotel milik Yahudi pertama kali diserang pada 1980, yang melanjutkan serangan terhadap Kedutaan Besar AS di Nairobi, dan kemudian diikuti oleh serangan hotel lain oleh Paradise Hotel milik Israel pada tahun 2002. Secara kolektif, pemerintah Kenya, Amerika, dan Israel merespons serangan-serangan ini dan konflik-konflik tersebut sebagian besar telah diselesaikan. Saat ini, ancaman yang paling dekat di Kenya adalah tingkat kemiskinan mereka, yang tercatat 45, 9% pada 2015. Dengan begitu banyak populasi mereka jatuh di bawah garis kemiskinan, harapan hidup rata-rata juga di bawah rata-rata global pada 61 tahun, meskipun ini masih jauh lebih tinggi daripada banyak negara Afrika lainnya. Desakan untuk infrastruktur pendidikan yang lebih baik dan diplomasi asing berada di garis depan upaya untuk memperbaiki situasi ekonomi Kenya. Ke depan, negara ini kemungkinan akan harus semakin meningkatkan perselisihan antara kelompok etnis dan Kristen dan Muslim, serta memenuhi kebutuhan populasi yang masih tumbuh pesat.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019