Rakyat Armenia dan Budaya Armenia

Deskripsi

Budaya Armenia adalah yang berpusat di Republik Armenia, yang terletak di Semenanjung Kaukasia. Orang-orang tetangga termasuk Georgia, Azeri, Iran, dan Turki, dengan siapa Armenia memiliki asosiasi budaya yang kuat secara historis. Mayoritas besar orang Armenia adalah anggota Gereja Kerasulan Armenia, yang merupakan salah satu gereja konstituen dari Ortodoksi Oriental, dan salah satu dari denominasi Kristen paling kuno. Armenia juga membentuk diaspora besar di Eropa, Asia, dan Amerika. 8 juta orang Armenia di dunia di luar negeri jauh melebihi jumlah 3 juta orang yang tinggal di Armenia hari ini.

Bahasa Armenia

Bahasa Armenia adalah salah satu bahasa tertua dari kelompok bahasa Indo-Eropa. Ini berkembang pada periode paling awal diferensiasi bahasa Indo-Eropa. Karena periode panjang penyebaran dan kontak komersial dan militer yang berkelanjutan, bahasa mereka telah dipengaruhi oleh sejumlah bahasa tetangga, khususnya Turki, Rusia, dan Persia. Variasi dialek yang signifikan ada antara penutur bahasa Armenia, baik di dalam Armenia maupun di antara orang yang diaspora. Naskah tulisan Armenia dikembangkan pada awal abad ke-5 M, awalnya terdiri dari 36 angka alfabet, dengan tiga angka lainnya kemudian dimasukkan ke dalam alfabet dari skrip Cyrillic selama abad ke-19. Bahasa lisan berkembang dengan otonomi yang signifikan dari bahasa tertulis. Orang Armenia pada umumnya fasih dengan berbagai bahasa tergantung pada lokasi mereka di diaspora Armenia. Karena masa kekuasaan Rusia yang lama, bahasa Rusia umumnya dipahami oleh sebagian besar warga Armenia yang tinggal di Armenia, seperti halnya bahasa Inggris di antara orang-orang muda yang sering mempelajarinya di lingkungan sekolah.

Sastra dan Seni

Karya-karya sastra Armenia paling awal yang terkenal telah dikaitkan dengan penulis abad ke-5 Musa dari Khorene. Mitos populer dan narasi kepahlawanan telah melewati masa untuk membentuk dasar bagi banyak karya awal, dan dalam prosesnya sering mengalami transformasi yang signifikan. Karena tanah Armenia sebagian besar terbagi di antara kekaisaran tetangga yang kuat di Rusia, Turki, dan Persia, orang-orang Armenia mengembangkan tradisi narasi keliling yang sangat berkembang. Pada abad ke-17, Alexander Tertzakian adalah seorang tokoh sastra utama, yang memuji ketinggian sastra klasik Armenia. Para penulis terkemuka abad 19 dan 20 termasuk Levont Shant, Krikor Zohrab, Atrpet, dan Nigol Aghpalian, di antara banyak lainnya.

Armenia dikenal karena bentuk tarian bela diri Yarkhusta . Musik Armenia dikenal karena perpaduannya yang mulus, menggabungkan unsur-unsur rakyatnya sendiri dengan bentuk-bentuk musik Eropa Klasik dan Timur Tengah. Mendengarkan Orkestra Philharmonic Armenia di Yerevan adalah daya tarik wisata yang memikat, layak menjadi perhatian setiap pengunjung ke ibu kota Armenia, Yerevan.

Armenia memiliki tradisi perancangan karpetnya sendiri, seperti halnya tetangganya Iran. Karpet tradisional Armenia, yang dikenal sebagai Artsakh, terkenal karena skema desainnya yang sering menampilkan naga dan elang, dan sangat dihargai di seluruh wilayah. Armenia juga terkenal karena arsitektur religiusnya yang berbeda. Konstruksi gereja Armenia awal dicirikan oleh Cupolas terpusat, yang ditambahkan buttress niched dari abad ke-5 dan seterusnya. Penopang ini memfasilitasi kekhasan gereja-gereja Armenia, seperti juga pemanfaatan pola desain dari konstruksi kubah Timur Tengah dan tren arsitektur Abad Pertengahan Eropa yang masih ada.

Masakan Armenia

Masakan Armenia memiliki kedekatan dekat dengan gaya Mediterania, khususnya serupa dibandingkan dengan tradisi kuliner tetangga dekat di Kaukasus dan Timur Tengah. Gaya khas Armenia dalam menggunakan rempah-rempah dengan berbagai jenis sayuran, daging, dan ikan memberikan menu rasa dan aroma yang khas. Roti Lavash adalah makanan pokok tradisional, yang dianggap sebagai simbol otonomi kuliner Armenia. Armenia juga memiliki merek anggur dan brendi yang unik, seperti cognac Armenia yang terkenal di dunia.

Keadaan Budaya Armenia Hari Ini

Armenia telah diduduki oleh kerajaan-kerajaan tetangga sepanjang sejarahnya. Dengan demikian, berkali-kali budaya menghadapi ancaman kepunahan atau asimilasi ke dalam budaya dominan lainnya. Namun, dengan berdirinya Republik Armenia setelah pembubaran Uni Soviet, ada alasan untuk kepercayaan baru pada keberlanjutan salah satu budaya tertua yang masih ada di dunia kita. Bahasa dan sastra Armenia sedang giat dipromosikan di antara para penutur bahasa pertama yang baru, baik di rumah maupun di seluruh populasi Armenia global. Namun, bahasa yang unik menghadapi ancaman disintegrasi bahasa di luar negeri. Orang-orang Armenia, tidak seperti banyak budaya lain, mengembangkan tradisi mereka selama periode waktu yang cukup lama, selama komunitas yang berbeda memiliki sedikit kontak satu sama lain. Bahasa tersebut terdiversifikasi menjadi beragam dialek yang tidak dapat dipahami. Banyak orang Armenia juga mengadopsi bahasa budaya dominan di rumah baru yang mereka tinggali. Hasilnya adalah tingkat kecakapan bahasa Armenia yang rendah di antara anggota generasi yang lebih muda.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019