Prevalensi Perkawinan Anak Di Seluruh Dunia

Perkawinan anak terjadi di berbagai negara dan budaya ketika orang tua mengatur pernikahan untuk anak-anak mereka sebelum mereka berusia 18 tahun. Baik anak laki-laki maupun perempuan menderita praktik ini meskipun anak perempuan secara tidak proporsional tunduk pada perkawinan anak-anak. Tindakan ini bukan masalah sederhana, faktor-faktor seperti tradisi, ketidaksetaraan gender, dan kemiskinan ikut bermain. Sesuai tradisi, pernikahan anak adalah sesuatu yang telah terjadi dari generasi ke generasi, dan tidak ada yang mempertanyakan keberadaannya. Bagi banyak orang, tindakan ini mentransisikan anak perempuan ke dalam peran komunitas mereka sebagai ibu. Di lain waktu, kemiskinan adalah kekuatan pendorong di balik perencanaan pernikahan anak karena memungkinkan keluarga untuk mengurangi pengeluaran rumah tangga mereka. Terkadang ini merupakan cara melunasi hutang atau penghasilan bagi keluarga; banyak orang tua menerima harga pengantin untuk pernikahan anak perempuan mereka. Ketidaksetaraan gender merupakan akar dari keputusan untuk menikahkan gadis-gadis muda. Orang tua lebih cenderung memandang anak perempuan sebagai beban dan mengeluarkan mereka dari rumah memungkinkan mereka menggunakan sisa tabungan mereka secara bebas pada anak laki-laki. Perkawinan anak adalah masalah global dan ditemukan di hampir setiap benua meskipun beberapa tempat memiliki prevalensi yang lebih tinggi daripada yang lain. Artikel ini membahas wilayah mana di dunia yang memiliki tingkat partisipasi tertinggi dalam pernikahan anak.

Prevalensi Perkawinan Anak

Asia Selatan

Perkiraan menunjukkan bahwa sekitar 700 juta wanita yang hidup hari ini menikah sebelum usia 18 tahun. Dari jumlah tersebut, 33% menikah sebelum usia 15 tahun. Asia Selatan melaporkan prevalensi tertinggi pernikahan anak di dunia. Di sini, 56% wanita berusia antara 20 dan 49 menikah sebelum berusia 18 tahun. Negara-negara di wilayah ini yang merupakan kontributor besar bagi gadis-gadis muda yang menikah termasuk Bangladesh (52%), India (47%), Nepal (37%), dan Afghanistan (33%). Faktor pengaruh utama di Asia Selatan adalah keyakinan bahwa perempuan harus menjadi ibu dan istri daripada berfokus pada pendidikan atau karier. Gadis-gadis yang hidup dalam kemiskinan lebih mungkin untuk dipaksa melakukan praktik ini juga. Negara-negara ini masih berlatih membayar mahar (harga yang dibayar keluarga pengantin perempuan kepada keluarga suami) dan mas kawin lebih rendah ketika gadis itu lebih muda.

Afrika Barat dan Tengah

Negara-negara Afrika Barat dan Tengah adalah yang paling besar kemungkinannya untuk ikut serta dalam pernikahan anak. Hampir setengah, 46%, dari semua wanita menikah antara usia 20 dan 49 menikah sebelum usia 18 tahun. Niger memiliki tingkat mencengangkan 76%. Di seluruh Afrika, praktik menikahi gadis-gadis muda adalah hal biasa dan berakar pada kemiskinan. Faktanya, wilayah Afrika Timur dan Selatan melaporkan bahwa 38% wanita menikah menikah selama masa kanak-kanak. Banyak keluarga percaya bahwa menikahi anak perempuan mereka adalah kesempatan untuk melindungi mereka dari pelecehan dan kemajuan seksual yang tidak diinginkan. Praktek ini tradisional di daerah di mana menentang tradisi adalah hal yang tabu. Membebaskan tanggung jawab keluarga untuk merawat anak perempuan juga memungkinkan mereka memfokuskan sumber daya mereka untuk mendidik putra-putra mereka.

Amerika Latin dan Karibia

Di sisi lain dunia, 30% wanita menikah di Amerika Latin dan Karibia menikah sebelum berusia 18 tahun. Mengingat bahwa ini adalah wilayah yang begitu luas, praktiknya sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Di Nikaragua, angka ini naik setinggi 41%, 37% di Republik Dominika, dan 36% di Brasil. Gadis-gadis yang berakhir dalam pernikahan masa kanak-kanak umumnya dari daerah pedesaan miskin dan biasanya berasal dari keluarga yang lebih asli. Karena pengaruh dari gereja Katolik, kehamilan di luar nikah distigmatisasi dan memaksa gadis-gadis ke perkawinan yang tidak diinginkan pada usia muda. Wilayah ini adalah satu-satunya di dunia di mana tingkat perkawinan anak tidak menurun.

Timur Tengah dan Afrika Utara

Timur Tengah dan Afrika Utara memiliki tingkat 24% perempuan yang memasuki pernikahan selama masa kanak-kanak. Di beberapa negara, angka ini sangat rendah seperti di Aljazair (3%). Yaman, bagaimanapun, memiliki tingkat 32%. Ketidaksetaraan gender adalah kekuatan pendorong untuk pernikahan anak di wilayah ini; anak perempuan tidak diberikan kesempatan pendidikan yang sama. Banyak keluarga hidup dalam kemiskinan absolut, membuat mereka percaya bahwa menikahi anak perempuan mereka adalah satu-satunya pilihan. Di daerah dengan ketidakstabilan politik, praktik ini sering meningkat yang juga terjadi di sini, khususnya di Suriah. Ketidakpastian masa depan membuat banyak orang tua percaya bahwa putri mereka akan dilindungi jika menikah. Kamp-kamp pengungsi Suriah di Yordania memiliki tingkat pernikahan anak 30% dengan wanita. Meskipun mengalami kesulitan, wilayah ini telah membuat kemajuan paling signifikan dalam mengurangi praktik pernikahan anak.

Asia Timur dan Pasifik

Dengan tingkat 21%, wilayah Asia Timur dan Pasifik berada di urutan berikutnya. Di tempat-tempat seperti Vietnam, prevalensinya turun menjadi 11%. Faktor-faktor yang berpengaruh di sini mirip dengan daerah lain yang terdaftar. Kemiskinan yang merajalela, tradisi yang turun temurun, dan status yang tidak setara bagi perempuan dan anak perempuan semuanya ikut bermain. Wilayah ini juga rawan bencana alam yang mengakibatkan ketidakstabilan yang meningkatkan prevalensi perkawinan anak. Hal yang sama berlaku untuk Eropa Tengah dan Timur di mana tingkat praktik ini adalah 14%. Persentase sangat bervariasi di seluruh wilayah, dari 12% di Moldova hingga 3% di Serbia.

Konsekuensi Negatif dari Pernikahan Anak

Anak perempuan yang telah mengalami perkawinan sebelum berusia 18 tahun lebih kecil kemungkinannya untuk menyelesaikan sekolah sehingga berkontribusi pada siklus kemiskinan yang orang tua mereka coba hindari dengan menikahkan mereka di usia muda. Penelitian juga menunjukkan bahwa gadis-gadis ini lebih mungkin menderita kekerasan dalam rumah tangga sebagai akibat dari ketidaksetaraan gender yang sama yang mendorong mereka ke dalam pernikahan anak. Selain itu, gadis-gadis muda yang menikah dengan cepat menjadi ibu muda, remaja yang lebih cenderung meninggal saat melahirkan dan bayi mereka cenderung bertahan hidup tahun pertama kehidupan mereka. Memberdayakan perempuan dan keluarga, mendidik mereka tentang konsekuensi negatif dari perkawinan anak dan memperbaiki kondisi ekonomi rumah tangga semua diperlukan jika praktik ini dihentikan di masa depan.

Prevalensi Perkawinan Anak Di Berbagai Wilayah Dunia

PangkatWilayah Dunia% wanita berusia 20 hingga 49 tahun yang menikah atau bersatu sebelum 18
1Asia Selatan56
2Afrika Barat dan Tengah46
3Afrika Timur dan Selatan38
4Amerika Latin dan Karibia30
5Timur Tengah dan Afrika Utara24
6Asia Timur dan Pasifik21
7Eropa Tengah dan Timur dan Persemakmuran Negara-Negara Merdeka (CEE / CIS)14

Direkomendasikan

Taman Nasional Tertua Yang Mana Di Kenya?
2019
Apa Arti Lagu Kebangsaan?
2019
Epidemi paling mematikan di abad ke-20
2019